Senin, 5 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Nasional

‘Six Days in Fallujah’ Mengungkap Masalah Islamofobia Industri Game

‘Six Days in Fallujah’ Mengungkap Masalah Islamofobia Industri Game
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pertempuran Fallujah Kedua adalah peristiwa kekerasan dan tragis yang terjadi selama enam minggu pada akhir 2004 selama Perang Irak. Pertempuran tersebut dikritik keras karena skala korban sipil – dan penggunaan fosfor putih oleh militer AS dan berbagai tindakan kekerasan oleh pasukan koalisi melawan non-kombatan.

Sekarang, hampir dua dekade kemudian, sebuah video game tentang pertempuran berdarah Fallujah dijadwalkan untuk dirilis. Perusahaan pengembang Highwire Games yang berbasis di Seattle menghidupkan kembali proyek kontroversial, Six Days in Fallujah – yang dibatalkan pada 2010 – sehubungan dengan penerbit game Victura, lapor TRT World.

Di situs game itu sendiri, Six Days dideskripsikan sebagai “penembak militer taktis orang pertama yang membuat ulang kisah nyata Marinir, Tentara, dan warga sipil Irak yang memerangi Al Qaeda selama pertempuran kota terberat sejak 1968”.

Pratinjau berdurasi enam menit dirilis pada hari Selasa (23/03/2021), di mana testimonial dari beberapa personel militer yang berpartisipasi dalam pertempuran di kehidupan nyata bergantian dengan gameplay yang menggambarkan skenario dari kampanye tersebut.

“Game pada dasarnya memungkinkan orang untuk menghuni subjektivitas orang lain dan berempati dengan perspektif mereka,” ungkap Dr Romana Ramzan, Produser di No Code Studio, kepada TRT World.

“Dalam kasus ini, game tersebut menimbulkan simpati dengan peristiwa yang mengakibatkan pembunuhan warga sipil Irak yang tidak bersalah.”

Six Days dikatakan menampilkan teknologi terobosan yang dikembangkan oleh Highwire yang disebut “Arsitektur Prosedural”, yang membentuk ulang seluruh medan perang setiap kali permainan dimainkan, merakit seluruh bangunan dan blok kota secara prosedural.

Pemasaran dari situs game mengklaim bahwa penciptanya mewawancarai lebih dari 100 Marinir, tentara, dan warga sipil Irak untuk membuat ulang “skenario kehidupan nyata” yang dimainkan melalui mata orang-orang nyata yang menceritakan apa yang terjadi selama pertempuran.

Namun, tampaknya sebagian besar permainan akan digambarkan melalui mata anggota militer AS, termasuk misi di mana pemain melacak warga sipil Irak yang tidak bersenjata. Victura menambahkan bahwa mengulangi peran pemberontak tidak akan diizinkan.

Permainan ini awalnya diumumkan kembali pada tahun 2009 oleh pengembang yang berbasis di Texas, Atomic Games, dan raksasa permainan Jepang Konami menempatkan dirinya sebagai penerbit dan mitra pendanaan.

Namun, tak lama setelah pengungkapannya, game tersebut akan menuai kritik keras dari para veteran dan organisasi anti-perang, yang akhirnya memaksa Konami untuk membatalkan proyek tersebut beberapa minggu sebelum debutnya. Atomic Games ditutup tidak lama setelah itu dan CEO Peter Tamte melanjutkan untuk membentuk studio penerbitannya sendiri, Victura.

Permainan tetap dalam ketidakpastian sejak 2010, sampai Victura mulai bekerja dengan Highwire selama tiga tahun terakhir untuk meluncurkannya kembali. Ini dijadwalkan untuk rilis akhir tahun ini.

Islamofobia Industri Game

Materi pokok yang bergulat dengan Six Days in Fallujah itu sendiri secara inheren merupakan bagian yang sangat sensitif dari sejarah AS dan Irak untuk diberikan secara bertanggung jawab oleh perusahaan yang bergerak dalam bisnis pembuatan produk hiburan.

Beberapa kritik berasal dari perpesanan yang beragam tentang bagaimana game tersebut dipasarkan. Di satu sisi, baik situs web dan Tamte sendiri mengklaim bahwa game tersebut tidak dimaksudkan untuk mencerminkan “komentar politik”, tetapi pernyataan lanjutan yang kontradiktif menyoroti bahwa Victura tidak menyangkal bahwa peristiwa dalam game tersebut “tidak dapat dipisahkan dari politik”.

Pemasaran game yang secara khusus didasarkan pada pertempuran nyata yang terjadi di tengah bencana perang yang merupakan konsekuensi dari keputusan politik, hanya untuk membebaskannya dari elemen politik apa pun, mengungkapkannya sebagai tidak lebih dari propaganda militer.

Mungkin yang paling mengungkap adalah salah satu tujuan yang diupayakan oleh pengembang game: untuk mengajari pemain empati. Tapi empati yang dibangum dalam game itu sendiri selektif, hanya mengambil sudut pandang penderitaan Marinir AS yang akan dialami pemain.

Lupakan bahwa tentara AS yang sama pergi ke kota dan membunuh ratusan warga sipil selama perang yang benar-benar didiskreditkan atas pembenaran “senjata pemusnah massal”.

Bahwa empati yang tinggi untuk orang Amerika harus datang dengan mengorbankan orang lain yang tidak manusiawi – Arab, dan lebih luas lagi, Muslim – adalah cerminan dari sentimen anti-Muslim rasis pasca-9/11 yang disebarkan oleh media dan disaring melalui budaya populer.

Maka tidak mengherankan jika industri game bersalah karena memperkuat Islamofobia melalui reproduksi stereotip berbahaya yang membuat Muslim menjadi jahat dan tidak dapat disingkirkan.

Dalam sebuah artikel untuk Jurnal Studi Islamofobia, peneliti Tanner Mirrlees dan Taha Ibaid berpendapat bahwa permainan perang digital sering kali menjajakan stereotip yang menyesatkan tentang Muslim yang berfungsi untuk “menopang militerisme patriarkal dan Islamofobia dalam konteks Perang Global Melawan Teror yang dipimpin AS”.

Para penulis menyelidiki banyak game perang populer yang dirilis antara 2001 dan 2012 dari Call of Duty 4: Modern Warfare hingga Medal of Honor dan menemukan bahwa mereka menggabungkan pandangan mistis tentang Muslim menjadi “secara virtual dibunuh atas nama AS dan keamanan global”.

“Orang-orang menjadi tidak peka terhadap pembunuhan, terutama pembunuhan terhadap Muslim,” kata Ramzan.

“Alih-alih meremehkan dan mengagungkan perang dan kekerasan, mengapa kita tidak bisa menunjukkan sisi dari korban perang?”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Anggota DPR: Biaya Tambahan “Top Up” Uang Elektronik Merugikan Masyarakat

Anggota DPR: Biaya Tambahan “Top Up” Uang Elektronik Merugikan Masyarakat

Buang Sampah Sembarang Tidak Berperadaban Islam

Buang Sampah Sembarang Tidak Berperadaban Islam

Menag Berpesan Jangan Tinggalkan Shalat Id Meski di Tengah Pandemi

Menag Berpesan Jangan Tinggalkan Shalat Id Meski di Tengah Pandemi

Muhammadiyah Tetapkan Awal Puasa 1 Agustus

Muhammadiyah Tetapkan Awal Puasa 1 Agustus

Memprihatinkan, 44 Persen Pelajar SMA Melakukan Aktivitas Seksual

Memprihatinkan, 44 Persen Pelajar SMA Melakukan Aktivitas Seksual

Baca Juga

Berita Lainnya