Ahad, 24 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Nasional

Baznas Berterima Kasih Dapat Perhargaan Penanggulangan Covid-19 dari BNPB

Gerakan Cinta Zakat Baznas muhammad abdus syakur/hidayatullah.com
Kantor Baznas di Jakarta.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) berhasil mendapat penghargaan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) berkat kontribusi Baznas yang dianggap konsisten dalam membantu penanggulangan Covid-19 di Indonesia.

Penghargaan juga diberikan kepada relawan Baznas Tanggap Bencana (BTB) Dede Nurjaman, pemulasara Covid-19 di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat.

Penghargaan diwakili Kepala BNPB Doni Monardo kepada Pimpinan Baznas Achmad Sudrajat dalam acara Rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana (Rakornas PB) tahun 2021 di Graha BNPB Jakarta (10/03/2021).

Baznas meraih penghargaan untuk kategori intensitas, konsistensi, dan inovasi dalam penanggulangan Covid-19. BNPB menilai Baznas memiliki peran signifikan sesuai dengan kapasitasnya dalam penanggulangan pandemi Covid-19. Baik dalam program kesehatan, sosial, dan ekonomi.

Selain itu BNPB juga menilai penghargaan tersebut merupakan bentuk apresiasi kepada seluruh stakeholder dalam penanganan bencana nasional maupun pandemi Covid-19.

Ketua Baznas Noor Achmad, menjelaskan penghargaan dari BNPB ini akan memotivasi Baznas Tanggap Bencana untuk selalu siap siaga hadir ke tengah-tengah masyarakat terkait dengan kebencanaan, baik dalam hal mitigasi, kesiapsiagaan, maupun respons bantuan, terutama dalam penanggulangan Covid-19.

“Kami bersyukur dan berterima kasih atas penghargaan ini. Baznas berkomitmen terus menjalankan amanah dari muzaki, melalui zakat, infak, dan sedekah. Salah satunya untuk membantu masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19. Baznas Tanggap Bencana akan konsisten berjuang membantu pemerintah dan bersinergi dengan berbagai pihak dalam mengurangi dampak dan risiko bencana,” ungkap Noor Ahmad.

Baznas Tanggap Bencana ini telah tersebar di 22 provinsi, 249 kabupaten/kota dengan jumlah personal mencapai 1.817 orang yang selalu siaga merespons bencana.

“Baznas terus berupaya meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang Pengurangan Risiko Bencana melalui edukasi, menangani korban bencana melalui tahapan rescue, relief, recovery, reconstruction,” ujarnya.

Lebih lanjut, Baznas juga berupaya untuk menumbuhkan jiwa kerelawanan di masyarakat dan menguatkan kapasitas serta membangun jaringan relawan di Indonesia.

“Semoga Baznas bisa terus menjadi bagian dari pentahelix penanggulangan bencana, seperti Covid-19 di Indonesia sehingga dapat mengurangi dan menekan risiko kemiskinan akibat bencana. Baznas juga siap membangun kemandirian masyarakat dalam situasi bencana dan merespon cepat setiap kondisi yang membutuhkan bantuan darurat,” sebutnya.* Azim Arrasyid

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

vaksin menurunkan kematian

Sudah di Vaksin Covid-19 Tetap Bisa Terinfeksi, Peneliti: Tapi Menurunkan Kesakitan dan Kematian

PKS: Pemerintah Belum Serius Tanggapi Masalah Mengerikan Karhutla

PKS: Pemerintah Belum Serius Tanggapi Masalah Mengerikan Karhutla

Pasca Bencana, Perlu Pendataan Akurat Kasus Perdagangan Manusia

Pasca Bencana, Perlu Pendataan Akurat Kasus Perdagangan Manusia

Kasus Persekusi UAS, 3 Saksi Fakta dari Bali Diperiksa Bareskrim

Kasus Persekusi UAS, 3 Saksi Fakta dari Bali Diperiksa Bareskrim

kesejahteraan guru

Ketua DPR: Pelaksanaan Pemilu 2019 Harus Dievaluasi & Diubah

Baca Juga

Berita Lainnya