Selasa, 2 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Nasional

Jalaluddin Rakhmat, IJABI dan Gerakan Syiah Indonesia

Bagikan:

Hidayatullah.com—Pakar psikologi komunikasi Dr. Jalaluddin Rakhmat, MSc meninggal dunia hari Senin (15/02/2021). Pria yang akrab disapa Kang Jalal ini meninggal pada usia 72 tahun di Rumah Sakit Santosa, Bandung karena Covid-19, empat hari setelah istrinya Euis Kartini binti Iri Suhanda juga meninggal dunia.

Selain dikenal pakar komunikasi dan bekas anggota dewan dari PDI-P, sebagai tokoh Syiah ternama Indonesia. Kang Jalal, sangat produktif menulis sejumlah buku dalam berbagai tema dan disiplin ilmu. Di antaranya tassawuf, kajian al-Quran dan Hadits, sosial, terutama komunikasi.

Jalal lahir di Bandung pada 29 Agustus 1949, dari ayah dan ibu aktivis Islam ]sekaligus lurah di desanya. Pria yang biasa menggunakan iket atau totopong (ikat kepala khas Sunda) ini sejak kecil sebenarnya bercita-cita menjadi pilot. Namun, Jalal kecil sudah terlanjur akrab dengan agama di lingkungan keluarganya.

 Jalaluddin Rakhmat: Perbedaan persepsi orang Syiah terhadap Sahabat, tak Boleh diartikan Penghinaan

Ia menempuh pendidikan formal Sekolah Dasar (SD) di kampungnya, Kang Jalal kemudian melanjutkan studinya ke SMP Muslimin III Bandung. Lulus dari sekolah menengah pertama, Kang Jalal langsung melanjutkan sekolahnya ke SMA II Bandung. Berbekal ijazah SMA, ia menempuh studi di Fakultas Publisistik Universitas Padjajaran (UNPAD), Bandung. Sekarang, fakultas itu telah berganti menjadi Fakultas Ilmu Komunikasi.

Pernah bergabung dengan kelompok Persatuan Islam (Persis) dan selanjutnya menjadi pengurus Muhammadiyah, bahkan sempat dididik di Darul Arqam Muhammadiyah.

Pada masa berikutnya, Kang Jalal diangkat sebagai dosen di universitas yang sama. Saat itulah ia memperoleh beasiswa Fullbright untuk melanjutkan studinya ke Universitas Iowa, AS. Di sana, ia mengambil jurusan komunikasi dan psikologi.

Ia lulus dengan predikat magna cum laude, dan terpilih menjadi anggota Phi Kappa Phi dan Sigma Delta Chi. Ia juga pernah mengenyam pendidikan di Qum, Iran untuk belajar Irfan dan filsafat Islam. Lalu ia melanjutkan studinya di ANU (Australian National University) Australia dengan kekhususan pada perubahan politik dan hubungan internasional. Di Universitas terakhir ini ia menyabet gelar doktor.

Jalal melanjutkan pengembaraan intelektualnya ke Kota Qum, Iran, untuk belajar irfan dan filsafat Islam dari para Mullah tradisional,  lalu ke Australia untuk mengambil studi tentang perubahan politik dan  hubungan internasional dari para akademisi modern di ANU. Dari ANU  inilah ia meraih gelar doktornya. (Syiah di Tasikmalaya: Pengelolaan Kerukunan dengan Komunitas Lain, Ibnu Hasan Muchtar, Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagamaan, Balitbang dan Diklat Kemenag, 22 Mei Juli 2017).

“Gerakan Syiah Indonesia Diremote dari Iran”

Revolusi Iran

Awal mula Jalaluddin Rakhmat mendalami Syiah saat dirinya mengaku takjub ketika terjadi peristiwa penting di Iran pada 1979. Yaitu runtuhnya rezim monarki otoriter Raja Shah Pahlavi oleh apa yang disebut belakangan sebagai Revolusi Iran.

“Tiba-tiba saya melihat para ulama di Iran menang. Kok bisa ulama Iran bisa memenangkan sebuah pertarungan poltik dan bisa mendirikan negara Islam? Wah itu menginspirasi saya yang saat itu sudah putus asa,” jelasnya kepada BBC Indonesia.

Dalam perjalanannya, Jalal kemudian berangkat ke Iran, persisnya ke pusat Syiah, Kota Qum, untuk belajar tasawuf.

“Saya tidak belajar Syiah, saya belajar tasawuf di Qum,” kata Jalal. “Dan ternyata,” ungkapnya dengan mata berbinar, “di kalangan orang-orang Persia, saya menemukan khazanah tasawuf yang sangat kaya. Jadi saya mulailah tertarik tasawuf“.

Setelah Kembali dari Iran, Jalaluddin -yang di masa mudanya sudah membaca karya-karya filosof Baruch Spinoza (1632-1677) dan Friedrich Nietzsche (1844–1900) di perpustakaan negeri peninggalan Belanda – mendirikan yayasan tasawuf.

Dalam perjalanannya, Jalal yang pernah mendirikan pusat kajian tasawuf Yayasan Tazkiya Sejati, akhirnya sampai pada satu titik, resmi memilih akidah Syiah. “Akhirnya secara fikih dan akidah, saya sekarang ini Syiah”.

Pada 2003, bersama Nurcholis Madjid, Dr. Muwahidin, dan Dr. Haidar Bagir,  penulis buku  Jalaluddin Rakhmat Menjawab Soal-soal Islam Kontemporer (1998) ini mendirikan ICAS Paramadina. Bersamaan dengan itu, Jalal bersama Dr. Haidar Bagir dan Dr. Umar Shahab (kini Ketua Dewan Syura Ahlulbait Indonesia) dipercaya sebagai dewan pendiri Islamic Cultural Center (ICC). (ahlulbaitindonesia.or.id).

Setahun kemudian, tepatnya pada 2004, Catatan Kang Jalal (1997)

Ini mendirikan sekaligus memimpin forum kajian tasawuf bernama Kajian Kang Jalal (KKJ) yang sempat bermarkas di Gedung Bidakara. Sampai sekarang, KKJ masih rutin dilaksanakan di Universitas Paramadina, Mampang, Jakarta Selatan, setiap bulan.

IJABI Ingin Peringatan Idul Ghadir Terus Digalakkan di Indonesia

Jalal dan IJABi 

Sebelum jalal tertarik Syiah,  gerakan transnasional dari Iran ini secara diam-diam sudah berkembang di Bangsri, Jepara tahun  1982.    Pengikutnya 300 orang yang  dikembangkan oleh Abdul Qadir Bafaqih di Pesantren Al Khairat (Tim  Peneliti  Litbang  Kemenag  1986/87).

Dari sanalah gerakan Syiah di Indonesia dimulai.  Sebenarnya Syiah sudah ada sebelum masa itu, tetapi tidak atau belum mengemuka,  sehingga  tidak  menjadi    perhatian umat Islam secara umum.

Dari Bangsi Jepara ini, komunitas Syiah terus bergerak dan tumbuh di berbagai wilayah Indonesia.  Gerakan Syiah berjalan tanpa gejolak, sampai muncul   reaksi pada  tahun 2000-an di Pekalongan. Reaksi yang muncul, mulai dari lunak sampai tindakan kekerasan sehingga  menyedot perhatian mengingat pada dasarnya Islam merupakan  agama damai  (Abuddin Nata, Metodologi Studi Islam, 2004).

Dalam hal aliran, Syiah yang banyak diikuti di Kota Pekalongan termasuk ke  dalam aliran Imamiah atau Itsna  ‘Asyariah  sebagai aliran terbesar di dalam  Syiah.  Dinamakan demikian  sebab  mereka  percaya yang berhak memimpin muslimin hanya imam, dan mereka   yakin ada dua belas imam. (Dinamika Syiah di Indonesia, 2017).

Kota Pekalongan merupakan salah satu kota yang mengalami  perkembangan Syiah di Indonesia yang cukup pesat selain Bandung,  Bangil,  Lampung,  Makassar, dan  kota-kota lain.

Di era Orde Baru Jalal jarang mengaku dirinya Syiah. Penulis buku Islam Aktual (1994) dan Psikologi Komunikasi (1994) di beberapa buku hanya mengakan diirinya dibesarkan dalam tradisi NU dan sempat mencicipi ajaran Muhammadiyah, tidak mengaku secara terbuka kegiatanya di Syiah.

Setelah tumbangnya masa Orde Baru tahun 1989, para aktivis Syiah di Indonesia  –termasuk Jalaluddin  Rahmat, Husein Shahab, Umar Shahab dan Ahmad Baraghbah–  sepakat pentingnya didirikan suatu organisasi sosial keagamaan untuk dapat  menyatukan komunitas Syiah di Indonesia. Usaha serius untuk mendirikan suatu lembaga semacam ini sudah dicoba  sejak awal tahun 1990-an  namun tidak berhasil sebagaimana disebut di atas.

Membaca Kerancuan Jalaludin Rakhmat

Tokoh-tokoh Syiah ini mencoba melupakan persoalan yang menjadi kegagalan Yayasan MAHDI dengan melakukan satu pertemuan ke pertemuan lainnya diantaranya di ICC Al-Huda Jakarta yang digagas oleh Jalaluddin Rahmat yang juga melibatkan alumni Qum dan bahkan mendapatkan dukungan dari Pemerintah Republik Islam Iran. Dari pertemuan-pertemuan itu diajukan nama organisasi Ikatan Jamaah Ahlulbait Indonesia (IJABI).

Walaupun terjadi silang pendapat di kalangan pimpinan Syiah di Indonesia  namun  pada  akhirnya IJABI dapat dideklarasikan di Bandung pada I Juli 2000  yang dihadiri  ±  2000 pengikut Syiah dari 20 Provinsi di Indonesia bahkan dari Singapura dan Iran. Jalaluddin Rahmat  mengunjungi Iran melaporkan berbagai rencana strategisnya kepada para pemimpin Syiah di sana dan untuk mendapatkan dukungan dari  Wali Faqih‘ Ali Khamaeni (The Struggle of Shi’is in Indonesia, The Australian National Univercity Press, 2013).

Terpilihnya Jalal membuat kelompok Syiah pecah. Dalam Dinamika Syiah di Indonesia, disebutkan saat itu lahirlah ABI  (Ahlulbait  Indonesia  (ABI),  peleburan dari Lembaga Komunikasi Ahlul  Bait (LKAB) yang didirikan oleh Ahlulbait sebagai protes atas diangkatnya Jalaludin  Rahmat sebagai ketua IJABI, karena Jalal orang Sunda dan bukan keturunan Arab.

Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) adalah salah satu ormas  Islam  produk era awal reformasi. Angin segar keterbukaan yang berhembus kencang menjadi momentum tepat bagi komunitas Syiah di Indonesia untuk menegaskan  kehadirannya  secara  terbuka di tengah masyarakat luas.

Persisnya saat Abdurrahman Wahid alias Gus Dur menjadi Presiden Indonesia, akhirnya secara terbuka mengaku sebagai penganut Islam Syiah. “Secara fikih dan akidah, saya sekarang Syiah,” kata Jalaluddin Rakhmat dalam wawancara khusus dengan wartawan BBC Indonesia, Heyder Affan, di Jakarta,  pertengahan Juli 2013 lalu.

Sejak itu, IJABI tidak bisa dipisahkan dari peran tokoh utama sang pendiri; yaitu Jalaluddin Rakhmat. >>>(2) <<<< Jalal dan Yayasan Muthahhari

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tim Advokasi Nilai Alfian Tanjung Ditangani Polisi seperti Teroris

Tim Advokasi Nilai Alfian Tanjung Ditangani Polisi seperti Teroris

Jika Vonis Ahok Tak Adil, Amien: Logika Saya Mengatakan Ada Huru-Hara

Jika Vonis Ahok Tak Adil, Amien: Logika Saya Mengatakan Ada Huru-Hara

Dihadapan Polri-TNI, Jokowi Minta DPR Revisi UU ITE Jika Tak Bisa Beri Rasa Keadilan

Dihadapan Polri-TNI, Jokowi Minta DPR Revisi UU ITE Jika Tak Bisa Beri Rasa Keadilan

Ketum MUI KH Ma’ruf Amin Raih Penghargaan Tokoh Penyiaran 2018

Ketum MUI KH Ma’ruf Amin Raih Penghargaan Tokoh Penyiaran 2018

IHATEC: Sertifikat Halal Jadikan UMKM Bersaing Ekspor

IHATEC: Sertifikat Halal Jadikan UMKM Bersaing Ekspor

Baca Juga

Berita Lainnya