Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pakar: Cuitan Novel Baswedan Soal Maaher At-Thuwalibi Merupakan Opini

yahya g nasrullah/hidayatullah.com
Penyik senior KPK Novel Baswedan dalam diskusi bertema "Mencari Capres Anti Korupsi" bertempat di Gedung Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Selasa (17/07/2018).
Bagikan:

Hidayatullah.com- Pakar Hukum Pidana, Suparji Ahmad menanggapi pelaporan terhadap Novel Baswedan. Sebagaimana diketahui, Novel dipolisikan dengan tuduhan provokasi dan hoaks lewat cuitan di Twitter.

Menurut akademisi Universitas Al-Azhar Indonesia ini, cuitan Novel Baswedan itu merupakan pendapat. Bukan bentuk tindak pidana provokasi apalagi hoaks.

“Unsur hasutan dan provakasi tidak terpenuhi dari cuitan tersebut. Cuitan itu lebih kepada pandangan dan pendapat atas suatu peristiwa, yaitu terkait wafatnya Maaher At-Thuwalibi,” katanya dalam siaran pers, Sabtu (13/02/2021).

Ia meminta kepada masyarakat agar selektif dalam membuat laporan ke polisi. Jangan sampai setiap pendapat yang berseberangan selalu dibawa ke polisi. Sebab, perbedaan pandangan tidak bisa dihindari dalam demokrasi.

“Kritik, pandangan, dan pendapat merupakan keniscayaan dalam demokrasi. Maka itu, pendapat tidak dapat dikonstruksikan atau ditransformasikan menjadi hasutan atau penyebaran berita bohong,” paparnya.

“Selain itu juga penyelesaian melalui mekanisme hukum pidana, merupakan ultimum remidium alias upaya pamungkas,” sambungnya.

Suparji menekankan bahwa polisi dalam menanggapi laporan masyarakat perlu mengedepankan restorative justice dan mediasi penal. Konsep presisi hendaknya dilaksanakan secara konsisten.

“Antara lain dengan membuat hukum yang prediktif, responsinbilitas, transparan, dan berkeadilan. Jadi laporan ini, menurut saya, direspons dengan lebih persuasif,” pungkasnya.

Baca: Novel Baswedan Dipolisikan Pakai UU ITE, Pelapor: Novel Timbulkan Kegaduhan

Sebelumnya diberitakan hidayatullah.com, Penyidik senior KPK, Novel Baswedan resmi dilaporkan ke Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri. Ia diduga telah melanggar Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Adapun pihak yang melaporkan itu, ialah Dewan Pimpinan Pusat Pemuda Pelajar dan Mahasiswa Mitra Kamtibmas (DPP PPMK).

Menurut DPP PPMK, Novel telah menyebarkan hoaks soal meninggalnya Maaher At-Thuwailibi atau Soni Eranata di dalam penjara.

Wakil Ketua Umum DPP PPMK Joko Priyoski menduga Novel telah melanggar Pasal 14, Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Selain itu, Novel juga dituding melanggar Pasal 45a Ayat 2 Juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2016 tentang ITE.

“Kami akan meminta pihak Bareskrim dalam hal ini untuk memanggil saudara Novel Baswedan untuk diklarifikasi,” kata Joko di Bareskrim Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (11/02/2021).*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

MIUMI: Dampak RUU P-KS, Suami Bisa Dipidana karena “Perkosa” Istri

MIUMI: Dampak RUU P-KS, Suami Bisa Dipidana karena “Perkosa” Istri

Pejabat Militer Kunjungi Israel, Zionis Ingin Mesir Gencet Hamas

Pejabat Militer Kunjungi Israel, Zionis Ingin Mesir Gencet Hamas

Pemuda Muhammadiyah Minta Kapolri Investigasi Mahasiswa Kendari Tewas Saat Demo

Pemuda Muhammadiyah Minta Kapolri Investigasi Mahasiswa Kendari Tewas Saat Demo

Komnas HAM Kecam Pembunuhan 31 Pekerja Papua

Komnas HAM Kecam Pembunuhan 31 Pekerja Papua

Perguruan Tinggi Dapat Menjadi Ujung Tombak Inovasi Keuangan Syariah

Perguruan Tinggi Dapat Menjadi Ujung Tombak Inovasi Keuangan Syariah

Baca Juga

Berita Lainnya