Jum'at, 26 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Nasional

Palestina Akan Gelar Pemilu, Indonesia Diminta Hadir Mendorong Rekonsiliasi Hamas-Fatah

Bagikan:

Hidayatullah.com- Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, menyatakan bakal menggelar pemilihan umum parlemen dan presiden pada tahun ini. Pemilihan legislatif rencana digelar pada 22 Mei sementara pemilihan presiden pada 31 Juli mendatang. Adapun pemilihan anggota Dewan Nasional Palestina direncanakan pada 31 Agustus 2021.

Menanggapi hal ini, anggota Komisi 1 DPR RI Sukamta menyatakan menyambut baik rencana pemilu rakyat Palestina tersebut. Menurutnya ini akan menjadi momentum yang sangat berharga bagi Bangsa Palestina untuk mewujudkan cita-cita kemerdekaan.

“Sudah lebih dari 14 tahun Palestina alami pertikaian politik antara kubu Hamas dan Fatah sebagai imbas hasil Pemilu 2006 yang dimenangkan Hamas. Rencana pemilu yang akan digelar tahun ini akan jadi babak baru merajut persatuan nasional. Ini momen yang tidak hanya dirindukan oleh rakyat Palestina, kita bangsa Indonesia juga sangat berharap faksi-faksi yang bertikai di Palestina bisa segera bersatu. Tanpa persatuan tentu akan lebih sulit mewujudkan kemerdekaan yang dicita-citakan,” ujar Sukamta kepada hidayatullah.com semalam (19/01/2021).

Baca: Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas Umumkan Rencana Pemilu Pertama dalam 15 Tahun

Wakil Ketua Fraksi PKS ini berharap pemerintah RI perlu segera mendorong proses rekonsiliasi faksi-faksi yang bertikai di Palestina.

“Indonesia punya pengalaman untuk mendamaikan beberapa konflik di dunia, sementara sikap Indonesia hingga saat ini tetap konsisten mendukung kemerdekaan Palestina dan menolak hubungan diplomatik dengan Israel. Saya yakin dengan posisi Indonesia yang konsisten hingga hari ini, faksi-faksi di Palestina tentu akan menerima ajakan Indonesia untuk diadakan forum rekonsiliasi,” ujarnya.

Dalam pandangan Ketua Bidang Pembinaan Pengembangan Luar Negeri (BPPLN) DPP PKS ini, rencana pemilu Palestina akan berada dalam situasi politik regional yang pelik karena beberapa negara teluk seperti Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Oman membuka hubungan diplomatik dengan “Israel”.

Oleh sebab itu, Palestina tentu memerlukan dukungan yang lebih besar dari negara-negara lain yang masih komit mendukung kemerdekaan Palestina.

“Komitmen Presiden Jokowi yang kerap disampaikan untuk wujudkan kemerdekaan Palestina perlu dihadirkan dalam agenda nyata. Momentum hadapi pemilu Palestina kali ini bisa menjadi pintu masuk bagi Indonesia ikut terlibat secara aktif mendorong proses persatuan nasional Palestina. Bu Menlu bisa segera melakukan komunikasi untuk menawarkan maksud baik Indonesia memfasilitasi proses rekonsiliasi,” pungkasnya.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

M.S Kaban: Perlu Kejujuran Ungkap Sejarah Perdebatan Lahirnya UUD 1945

M.S Kaban: Perlu Kejujuran Ungkap Sejarah Perdebatan Lahirnya UUD 1945

rakernas pks 2021

Lima Komitmen PKS Setelah Laksanakan Rakernas 2021

IMM Demo Kedubes China: Lawan Pelanggaran HAM Uighur

IMM Demo Kedubes China: Lawan Pelanggaran HAM Uighur

Gerakan Beli Indonesia Adakan Apel Siaga Menuju Kongres 2016

Gerakan Beli Indonesia Adakan Apel Siaga Menuju Kongres 2016

Dapat Surat Peringatan, Kebaktian Pindah ke Aula Kecamatan

Dapat Surat Peringatan, Kebaktian Pindah ke Aula Kecamatan

Baca Juga

Berita Lainnya