Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Hindari Dualisme, Pakar Pidana Minta Komnas HAM Dorong Bareskrim Stop Penyidikan Anggota FPI

gontornews
Ahli Hukum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Dr Abdul Chair Ramadhan, SH, MH
Bagikan:

Hidayatullah.com- Pakar hukum pidana Abdul Chair Ramadhan menilai, proses penyidikan oleh Bareskrim Mabes Polri dan penyelidikan oleh Komnas HAM perlu dicermati dengan serius, mengingat terbuka peluang adanya konflik kepentingan.

“Konflik kepentingan dimaksud menunjuk terjadinya dualisme penanganan perkara,” ujar Chair dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (31/12/2020).

Bareskrim, jelasnya, melakukan penyidikan terhadap laskar Front Pembela Islam (FPI) tentang dugaan tindak pidana penyerangan secara bersama-sama (penyertaan) dengan menggunakan senjata tajam dan senjata api. Di sisi lain, Komnas HAM melakukan penyelidikan dugaan terjadinya pelanggaran HAM berat (extra judicial killing) oleh anggota Polda Metro Jaya.

“Di sini, walaupun kedua perkara tersebut berbeda jenis tindak pidana dan pelakunya, namun terdapat persentuhan erat dan hubungan kausalitas antar keduanya. Dualisme penanganan perkara tersebut dapat berimplikasi pembiasan dugaan terjadinya extra judicial killing yang kini sedang ditangani oleh Komnas HAM,” ujarnya.

Baca: Penembakan Anggota FPI, Komnas HAM Uji Balistik Barang Bukti di Bareskrim: Libatkan Pindad dan Masyarakat Sipil

Ia mengatakan, sampai dengan saat ini belum ditetapkan status tersangka atas dugaan terjadinya ‘pembunuhan diluar hukum’ terhadap keenam anggota FPI yang meninggal ditembak aparat kepolisian tersebut. Adapun pihak Bareskrim hampir dapat dipastikan akan menjadikan empat orang anggota laskar lainnya -yang dinyatakan sebagai buronan- sebagai tersangka. Penyidikan dilakukan atas dasar Laporan Polisi yang dibuat oleh anggota Polda Metro Jaya yang mengaku diserang oleh keenam laskar FPI.

Chair menilai, kondisi dualisme penanganan perkara mempengaruhi putusan Pengadilan. Tidak tertutup kemungkinan akan terjadi dualisme putusan Pengadilan.

Chair mengasumsikan sebagai berikut: terhadap keempat laskar FPI yang masih hidup didakwa dan diputus bersalah oleh Pengadilan melakukan tindak pidana penyertaan penyerangan dan kepemilikan senjata api ilegal. Di sisi lain proses penyidikan dan penuntutan dugaan pelanggaran HAM berat belum terwujud. Perihal penyidikan juga akan menimbulkan polemik kompetensi, apakah mengikuti peradilan pidana biasa atau peradilan HAM. “Putusan pemidanaan bagi keempat anggota laskar FPI tersebut tentunya akan berhubungan dengan tindakan penembakan yang dilakukan oleh anggota Polda Metro Jaya,” imbuhnya.

Pada saat itu, lanjutnya, akan terbentuk suatu dalil bahwa tindakan penembakan yang mematikan keenam anggota FPI itu dianggap sah secara hukum. “Dalilnya terdapat alasan pembelaan terpaksa (darurat), baik ‘pembelaan terpaksa’ (noodweer) menurut Pasal 49 Ayat (1) KUHP, maupun ‘pembelaan terpaksa yang melampui batas’ (noodweer exces) menurut Pasal 49 Ayat (2) KUHP,” sebutnya.

Asumsi selanjutnya, tambah Chair, terhadap penembakan maut itu sampai pada Pengadilan HAM, maka akan pula terhubung dengan vonis Pengadilan sebelumnya. Timbul pertanyaan, apakah mungkin Pengadilan HAM mampu menjatuhkan vonis bahwa penembakan itu sebagai tindakan pelanggaran HAM berat. “Perlu pula dicermati, dapat saja proses penegakan hukum tidak melalui peradilan HAM, namun peradilan biasa. Pertanyaan yang relatif sama, apakah mungkin Pengadilan memvonis anggota Polda Metro Jaya bersalah telah melakukan pembunuhan biasa?” ungkapnya.

Asumsi itu katanya sengaja dinarasikan, sebab bukan hal yang tidak mungkin perkara dugaan kasus penyerangan a quo lebih dahulu maju ke persidangan. Pada saat yang bersamaan, proses lanjutan dugaan pelanggaran HAM berat belum mendapatkan kepastian penyidikan dan penuntutannya untuk kemudian dimajukan pada Pengadilan HAM. “Permasalahan ini tentunya harus disikapi dengan seksama dan berdasarkan prinsip kebenaran dan keadilan,” imbuhnya.

Baca: Ulama, Tokoh, dan Ormas Islam Dukung Komnas HAM Usut Tuntas Kasus Penembakan

Ia menambahkan, penegakan hukum terhadap pelanggaran berat HAM bersifat lex specialis dan oleh karenanya harus didahulukan. Hal ini sangat penting guna menjamin terselenggaranya proses lanjutan yang akan dilakukan, yakni proses penyidikan dan tahapan selanjutnya.

Oleh karena itu, menurut Chair, sudah sepatutnya Komnas HAM memberikan rekomendasi kepada pihak Bareskrim agar menghentikan proses penyidikannya. “Dimaksudkan agar terwujud kebenaran dan keadilan. Kebenaran pastinya tunggal dan keadilan substansial sangat esensial bagi manunggalnya cita hukum itu sendiri, yakni kepastian, keadilan, dan kemanfaatan,” pungkasnya.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Ribuan TKW di Mesir Tak Terlacak

Ribuan TKW di Mesir Tak Terlacak

PBNU Akan Kirim Surat Klarifikasi ke PWNU Jatim

PBNU Akan Kirim Surat Klarifikasi ke PWNU Jatim

YLKI Minta Pemerintah Fair Soal Angkutan Penyeberangan

YLKI Minta Pemerintah Fair Soal Angkutan Penyeberangan

Ijtima Ulama, HRS Dorong Persatuan Parpol dalam Koalisi Keumatan

Ijtima Ulama, HRS Dorong Persatuan Parpol dalam Koalisi Keumatan

Politisi PPP Nilai Kasus Penistaan Agama oleh Ahok Kasus Sederhana, tak Perlu Dibuat Gaduh

Politisi PPP Nilai Kasus Penistaan Agama oleh Ahok Kasus Sederhana, tak Perlu Dibuat Gaduh

Baca Juga

Berita Lainnya