Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Amnesty: FPI Dibubarkan Sepihak, Kebebasan Sipil Semakin Tergerus, UU Ormas Harus Diubah

Ali Muhtadin/hidayatullah.com
Konferensi pers Amnesty Internasional Indonesia di Jakarta, Jumat (15/09/2017).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia, Usman Hamid menyebut keputusan pemerintah yang melarang berbagai kegiatan dan atribut Front Pembela Islam (FPI) akan mengancam posisi berserikat di Indonesia.

“Keputusan ini berpotensi mendiskriminasi dan melanggar hak berserikat dan berekspresi, sehingga semakin menggerus kebebasan sipil di Indonesia,” kata Usman Hamid melalui keterangannya, Rabu, (30/12/2020).

Usman menilai tindakan seperti ini tidak lepas dari adanya Perppu No 2 Tahun 2017. Ia menganggap Perppu itu banyak memangkas prosedur hukum dengan memangkas mekanisme teguran termasuk pemeriksaan.

“Ini bisa terjadi karena Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No. 2/2017 diterima DPR RI sebagai Undang-Undang baru. Tapi keputusan ini sebelumnya sudah disesalkan karena secara signifikan memangkas prosedur hukum acara pelarangan maupun pembubaran ormas, dengan menghapus mekanisme teguran dan pemeriksaan pengadilan,” ujarnya.

“UU ini bermasalah dan harus diubah. Menurut hukum internasional sebuah organisasi hanya boleh dilarang atau dibubarkan setelah ada keputusan dari pengadilan yang independen dan netral,” tambahya.

Baca: Dibubarkan, FPI Deklarasikan Front Persatuan Islam

Lebih jauh, Usman meminta agar pemerintah tidak berlaku sewenang-wenangnya, dengan membuat keputusan sepihak.

“Pemerintah sebaiknya tidak membuat keputusan sepihak. Utamakan pendekatan hukum dan peradilan. Misalnya, proses hukum pengurus ataupun anggota FPI yang diduga terlibat tindak pidana, termasuk ujaran kebencian dan hasutan melakukan kekerasan berdasarkan agama, ras, asal usul kebangsaan maupun minoritas gender. Itu kewajiban negara,” paparnya.

Usman kemudian tidak menutup kemungkinan adanya sikap intoleran yang berbasis kebencian, “Dapat dimengerti adanya unsur masyarakat yang menentang sikap intoleran yang berbasis kebencian agama, ras, atau asal usul kebangsaan yang kerap ditunjukkan oleh pengurus dan anggota FPI,” sebutnya.

Namun, lanjut Usman harus disadari bahwa hukum yang melindungi suatu organisasi dari tindakan sewenang-wenang negara merupakan hukum yang sama yang melindungi hak asasi manusia.

Terakhir, Amnesty memberi saran agar pemerintah membuat aturan yang lebih adil sesuai standar hukum internasional.

“Yang perlu diperbaiki adalah mekanismenya. Amnesty menyarankan pemerintah untuk membuat mekanisme yang lebih adil sesuai standar-standar hukum internasional, termasuk pelarangan dan pembubaran sebuah organisasi melalui pengadilan yang tidak berpihak,” tutupnya.

Baca: Mahfud MD: Pemerintah akan Larang dan Hentikan Semua Kegiatan FPI

Sebelumnya diketahui, pada 30 Desember 2020, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan RI Mahfud MD mengumumkan dalam konferensi pers bahwa pemerintah telah menerbitkan surat keputusan bersama tentang larangan kegiatan, penggunaan simbol dan atribut serta penghentian kegiatan Front Pembela Islam (FPI).

Dalam surat itu disebut beberapa alasan mengapa kegiatan FPI dilarang, antara lain karena isi Anggaran Dasar FPI dianggap bertentangan dengan Pasal 2 UU Ormas dan bahwa ratusan pengurus dan anggota FPI terlibat tindakan pidana.

Amnesty Internasional Indonesia dalam hal ini, menanggapi keputusan bersama Menteri Dalam Negeri, Menteri Hukum dan HAM, Menteri Komunikasi dan Informatika , Jaksa Agung, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme untuk melarang kegiatan, penggunaan simbol dan atribut serta penghentian kegiatan organisasi kemasyarakatan (ormas) Front Pembela Islam (FPI).

Adapun hak atas kebebasan berserikat dan berkumpul telah dijamin dalam Pasal 21 Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil dan Politik (ICCPR), yang telah diratifikasi oleh Indonesia melalui UU 12/2005, serta Komentar Umum No. 37 atas Pasal 21 ICCPR.

Sedangkan dalam kerangka hukum nasional, Konstitusi Indonesia juga telah menjamin hak atas kebebasan berserikat, berkumpul dan mengeluarkan pendapat, yaitu dalam Pasal 28E ayat (3) UUD 1945. Pasal 28C ayat (2) UUD 1945 juga menjamin hak setiap orang untuk memperjuangkan haknya secara kolektif, sementara Pasal 28D menjamin hak setiap orang untuk mendapatkan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

KAMMI Desak RI Berkonsolidasi dengan ASEAN soal Klaim China atas Natuna

KAMMI Desak RI Berkonsolidasi dengan ASEAN soal Klaim China atas Natuna

JAI Jabar Tolak Khatib Jumat Non-Ahmadiyah

JAI Jabar Tolak Khatib Jumat Non-Ahmadiyah

Kemenag Gelar Dialog Bahas Ahmadiyah

Kemenag Gelar Dialog Bahas Ahmadiyah

FORKAMI Desak MUI Bogor Keluarkan Fatwa Kesesatan Syiah

FORKAMI Desak MUI Bogor Keluarkan Fatwa Kesesatan Syiah

Wantim MUI Dukung Karantina Wilayah Harus Disertai Bantuan ke Warga Miskin

Wantim MUI Dukung Karantina Wilayah Harus Disertai Bantuan ke Warga Miskin

Baca Juga

Berita Lainnya