Ahad, 24 Januari 2021 / 10 Jumadil Akhir 1442 H

Nasional

Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff Wafat, Ulama yang Dikenal Anti Syiah

HABIB THOHIR BIN ABDULLAH ALKAFF
Bagikan:

Hidayatullah.com– Ulama Kota Tegal, yang dikenal anti Syiah dan berbagai aliran sesat, Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff, meninggal dunia. Kabar duka ini disampaikan oleh akun Twitter Lembaga Informasi Front @DPPLIF_ID pada Kamis (03/12/2020).

“*إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ* *إِنْتَقَلَ إِلَى رَحْمَةِ اللّهِ تَعَالَى*

TELAH BERPULANG KE RAHMATULLOH *الحبيب طاهر بن عبد الله الكاف ( تقال).* *AL-HABIB THOHIR BIN ABDULLAH ALKAFF ( TEGAL ).

لَهُ الفَاتِحَه….,” tulis akun tersebut pantauan hidayatullah.com pada Kamis malam sekitar pukul 21.15 WIB.

Kabar duka wafatnya Pengasuh Pondok Pesantren Darul Hijrah, Kota Tegal, Jawa Tengah itu juga diinfokan berbagai pengguna media sosial lainnya.

“Inna lillahi wa inna ilaihi rooji’un. Telah wafat Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff jam 20.01 WIB. Semoga amal ibadah beliau di terima Allah SWT,” tulis akun infotegal @infotegal, Kamis (03/12/2020) malam.

Kabar wafatnya Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff juga diinformasikan di Fanspage Facebook “Al Habib Muhammad Reza Bin Muchsin Alhamid”, yang menuliskan ucapan belasungkawa dan doa untuk Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff disertai meme ucapan duka.

Dikabarkan media, Habib Thohir wafat ketika menjalani penanganan medis di ruang ICU Rumah Sakit Mitra Siaga, Mejasem, Kecamatan Kramat, Kabupaten Tegal, Kamis (03/12/2020) malam. Habib Thohir dikabarkan meninggal akibat penyakit stroke.

Humas RS Mitra Siaga, Kabupaten Tegal, Sofyan Bahtiar saat dikonfirmasi membenarkan kabar duka itu. Habib Thohir wafat saat menjalani perawatan di ruang ICU, sekitar pukul 20.01 WIB, Kamis (12/03/2020). “Iya betul beliau meninggal sekitar pukul 20.01 WIB. Jenazah saat ini masih di rumah sakit,” ujar dikutip PanturaPost.

Menurut informasi dari dokter dan perawat, menurut Sofwan, Habib Thohir masuk ke RS pada hari Kamis (03/12/2020) sekitar pukul 12.00 WIB. Habib Thohir saat itu langsung dibawa ke ruang ICU untuk tindakan medis.

Baca: Prof Dadang Hawari Meninggal Dunia di RSCM

Dakwah di Pelosok Desa

Sebagaimana diketahui, Habib Thohir bin Abdullah Al Kaff dikenal sebagai salah seorang tokoh Islam yang anti Syiah. Hampir dalam berbagai dakwah, entah dalam kesempatan majelis taklim, haul, ataupun seminar, Habib Thohir selalu memperingatkan beberapa kesesatan yang dilancarkan kepada kaum Muslimin di Indonesia. “Sebab, Islam di Indonesia, menurutnya, adalah Islam warisan Walisanga, yaitu Ahlusunnah wal Jamaah, bukan Syiah maupun Ahmadiyah, misalnya,” tulis Liputan6.com pada 14 Desember 2018.

Nama Habib Thohir lebih banyak dikenal oleh kaum Muslimin yang tinggal di pelosok-pelosok desa. Sebab Habib Thohir lebih senang berdakwah di daerah-daerah bahkan sampai ke pedesaan.

Habib Thohir berharap agar para ulama dan cendekiawan memiliki sikap dan kepedulian untuk membentengi umat Islam dari kerusakan akidah. Kepada sesama Ahlussunah Waljamaah, diharapkan tidak perlu lagi berdebat soal furu’iyyah atau masalah cabang-cabang agama, seperti tahlil, Maulid, haul, dan lainnya.

Habib Thohir adalah satu keluarga Al-Kaff yang disebut paling keras dalam berdakwah dari tujuh bersaudara anak lelaki Habib Abdullah Al-Kaff. Sebagai pendakwah, pria kelahiraan Tegal, 15 Agustus 1960, ini dikenal sangat konsisten dalam membentengi umat dari pendangkalan akidah, terutama oleh berkembangnya aliran sesat.

Berpostur tubuh tinggi tegap saat di mimbar, dai yang satu ini seperti singa podium. Ceramahnya berapi-api, membakar semangat jamaah. Terkadang nada suaranya baik air yang mengalir deras, penuh ketegasan. Gaya berdakwah sang dai memang sangat khas, dengan suara bariton yang berat dan dalam.

Orasinya memang terkesan galak, penuh nada kritik namun bertanggung jawab. Dalam ceramahnya, sesekali ia selipkan canda-canda segar. Oleh karena itu, ribuan jamaah pengajiannya selalu betah mendengarkan sampai pengajian berakhir.

Mengenakan baju koko putih dan bersarung, demikian tampilan sederhana habib yang sebagian besar waktunya habis untuk berdakwah ini.

Masih ditulis media online tersebut, Habib Thohir mendapatkan pendidikan agama dari sang ayah, Habib Abdullah Al-Kaff, yang dikenal sebagai ulama senior di Jawa Tengah. Kemudian mengenyam pendidikan SD dan SMP Al-Khairiyah di Tegal.

Baru pada tahun 1980, menjadi santri Sayid Al-Maliki di Pesantren Al-Haramayn asy-Asyarifain Makkah. Dia menjadi santri selama enam tahun bersama adiknya, Habib Hamid bin Abdullah Al-Kaff. Habib Hamid, hingga berita tersebut dimuat, dikenal sebagai mubaligh dan pemimpin Pondok Pesantren Al-Haramayn asy-Asyarifain, Jalan Ganceng, Pondok Ranggon, Cilangkap, Jakarta Timur.

Pulang ke Indonesia tahun 1986, Habib Thohir langsung terjun ke bidang dakwah. Ia pernah juga menjadi ustadz di sejumlah pesantren. Kini, pada 2018 itu, meski berkeluarga di Pekalongan, Habib Thohir lebih banyak membina umat di Tegal, khususnya di Masjid Zainal Abidin.

Di masjid yang terletak di Jalan Duku Tegal itulah, dia mengadakan majelis taklim yang diberi nama “Majelis Taklim Zainal Abidin”. Habib Thohir berharap, Pesantren Zainal Abidin, yang sejak lama digagasnya akan bisa dibangun di Tegal. Sebab, sudah banyak orangtua yang ingin menitipkan anaknya kepada ponpes tersebut.* (SKR)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Terima Masukan MUI, Bamsoet Siap Mundur Jika DPR Dukung LGBT

Terima Masukan MUI, Bamsoet Siap Mundur Jika DPR Dukung LGBT

Adik Kandung Megawati Desak KPK Periksa Jokowi

Adik Kandung Megawati Desak KPK Periksa Jokowi

Tangkap Jaringan Pengedar Video Homoseksual Anak, Polisi Kembangkan Kasusnya

Tangkap Jaringan Pengedar Video Homoseksual Anak, Polisi Kembangkan Kasusnya

Buni Yani Bersumpah Tidak Mengedit Video Kunjungan Ahok ke Pulau Seribu

Buni Yani Bersumpah Tidak Mengedit Video Kunjungan Ahok ke Pulau Seribu

KPK Ajak Perguruan Tinggi Islam Motori Pencegahan Korupsi

KPK Ajak Perguruan Tinggi Islam Motori Pencegahan Korupsi

Baca Juga

Berita Lainnya