Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Kemenag Siapkan Naskah Khutbah Jumat Libatkan Ulama dan Akademisi: Tak Wajib Dipakai

muh. abdus syakur/hidayatullah.com
Gedung Kantor Kementerian Agama di Jl Lapangan Banteng Barat, Jakarta Pusat.
Bagikan:

Hidayatullah.com- Kementerian Agama akan menyiapkan naskah khutbah Jumat sebagai alternatif bagi masyarakat yang ingin menggunakannya. Materi khutbah Jumat akan disesuaikan dengan perkembangan zaman. Karenanya, Kemenag akan melibatkan para ulama dan akademisi yang pakar pada bidangnya.

Demikian ditegaskan oleh Dirjen Bimas Islam, Kamaruddin Amin. Ia mengatakan, rencana penyusunan khutbah Jumat ini sejalan dengan kebijakan Kemenag untuk menyediakan literasi digital yang mendukung peningkatan kompetensi penceramah agama.

“Kami akan menyiapkan naskah berkualitas dan bermutu dengan tim penulis ahli di bidangnya,” sebutnya di Jakarta dalam siaran pers Kemenag kepada hidayatullah.com dan wartawan lain, Selasa (24/11/2020).

Menurutnya, naskah yang disusun Kemenag tersebut bisa dijadikan alternatif. “Tidak ada kewajiban setiap masjid dan penceramah untuk menggunakan naskah khutbah Jumat yang diterbitkan Kemenag,” imbuhnya.

Menurut Kamaruddin, pelibatan ulama, praktisi, dan akademisi penting untuk menghasilkan naskah khutbah Jumat yang berkualitas dan relevan dengan dinamika sosial. Ada sejumlah tema yang akan disusun, antara lain: akhlak, pendidikan, globalisasi, zakat, wakaf, ekonomi syariah, dan masalah generasi milenial.

Ia yakin kalau naskah yang disusun Kemenag itu terjaga kualitasnya, maka akan digunakan oleh masyarakat. “Meski bukan keharusan, kalau naskah Kemenag bermutu, baik dari sisi pesan maupun redaksi, pasti akan digunakan oleh masyarakat dan masjid-masjid di Indonesia,” ujarnya.

Menurutnya, khutbah Jumat harus menjadi instrumen untuk memberikan informasi konstruktif kepada masyarakat. Sehingga, sudah seharusnya Kemenag hadir untuk ikut memfasilitasi keberadaan naskah yang sesuai dengan perkembangan zaman di masyarakat.

“Jadi, khutbah Jumat juga perlu membahas masalah kekinian berikut solusinya. Itu menjadi salah satu fokus dalam penyusunan naskah khutbah ini,” ujar Kamaruddin.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Wanita-Wanita Terhormat Pilihan Islam [2]

Wanita-Wanita Terhormat Pilihan Islam [2]

Anggota Komnas HAM Menduga di Mesir Tengah Terjadi Genosida

Anggota Komnas HAM Menduga di Mesir Tengah Terjadi Genosida

2.500 Penghafal Qur’an Ikuti Festival Huffadz Askar Kauny

2.500 Penghafal Qur’an Ikuti Festival Huffadz Askar Kauny

BWU: Polisi Harus Selalu Awasi Penjualan Miras

BWU: Polisi Harus Selalu Awasi Penjualan Miras

PB HMI MPO Dukung Pengungkapan Penyebab Kematian Siyono

PB HMI MPO Dukung Pengungkapan Penyebab Kematian Siyono

Baca Juga

Berita Lainnya