Selasa, 19 Januari 2021 / 5 Jumadil Akhir 1442 H

Nasional

Polisi ‘Israel’ yang Membunuh Seorang Autis Palestina Digugat dengan Pembunuhan Serampangan

Tentara Zionis
Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang polisi ‘Israel’ yang membunuh seorang pria autis Palestina yang tidak bersenjata pada bulan Mei diadili dengan gugatan pembunuhan serampangan, Kementerian Kehakiman ‘Israel’ mengumumkan.

Iyad al-Halak, 32, dibunuh oleh petugas polisi pada 30 Mei saat dalam perjalanan ke sekolah kebutuhan khusus di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki.

Setelah berbulan-bulan menjalani proses hukum, kementerian tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (21/10/2020) bahwa Halak “tidak menimbulkan bahaya bagi polisi dan warga sipil di daerah itu” ketika dia dibunuh, dan bahwa petugas yang menembaknya melakukannya tanpa perintah.

Kasus lain, yang diajukan terhadap komandan penembak, ditutup, Haaretz melaporkan.

Kementerian mengatakan bahwa petugas di tempat kejadian mencurigai Halak adalah seorang teroris “karena karakteristik tertentu dari perilakunya” dan mengejarnya, tetapi komandan tersebut mengatakan kepada bawahannya untuk menghentikan pengejaran mereka sebelum petugas yang dituduh melepaskan tembakan.

Menurut keterangannya, petugas kemudian menembak lagi Halak setelah berbicara dengannya, di depan konselor berkebutuhan khusus yang berada di lokasi kejadian, dilansir oleh Middle East Eye.

Pernyataan itu mengatakan bahwa “salah satu polisi bertanya kepada Iyad dalam bahasa Arab, ‘di mana senjatanya?’ dan Iyad, yang terluka karena tembakan pertama, bangkit dan menunjuk ke arah wanita yang dia kenal (konselor) dan menggumamkan sesuatu. Menanggapi hal itu, polisi itu menoleh ke wanita itu dan bertanya dalam bahasa Arab, ‘di mana senjatanya?’ dan dia menjawab, ‘senjata apa?’ Pada tahap ini, tersangka polisi melepaskan tembakan ke Iyad”.

Pengacara petugas tersebut mengatakan setelah sidang bahwa mereka yakin dia tidak akan diadili, dengan alasan bahwa kasus tersebut adalah “tragedi, tetapi bukan tindak pidana”, Haaretz melaporkan.

Aktivis dan pejabat Palestina mengecam pengadilan karena tidak mengajukan dakwaan yang lebih keras terhadap petugas tersebut.

Anggota parlemen Youself Jabareen, anggota aliansi Daftar Gabungan partai-partai yang didominasi Arab Palestina, mengatakan bahwa “menembak seseorang dengan darah dingin di ruang sampah bukanlah ‘pembunuhan sembrono’. Itu pembunuhan”.

Pusat Hukum Adalah untuk Hak Minoritas Arab di ‘Israel’ mengeluarkan tanggapan serupa, mengatakan bahwa tindakan pemerintah Zionis untuk menuntut perwira yang membunuh Halak dengan pembunuhan sembrono dan bukan tuduhan yang lebih tinggi “memberikan bukti lebih lanjut bahwa Israel sendiri harus diselidiki untuk toleransi yang konsisten, keringanan hukuman dalam kasus pembunuhan polisi”.

“Selama otoritas Israel mempertahankan perspektif rasis yang menganggap semua warga Palestina sebagai musuh, konsekuensinya akan tetap sama: pembunuhan polisi terhadap orang-orang yang tidak bersalah dan toleransi yang luas untuk kejahatan serius semacam itu,” kata kelompok itu.

Dalam pernyataannya, Adalah mengulangi seruannya untuk pembentukan sebuah komite independen profesional yang ditugaskan untuk menyelidiki pembunuhan orang Palestina oleh polisi ‘Israel’, yang akan mengawasi pekerjaan departemen investigasi polisi.

Pada bulan Agustus, keluarga Halak menuduh polisi sengaja “menghancurkan kamera” yang menyertakan bukti pembunuhan tersebut, karena penyelidikan atas pembunuhannya terhambat oleh kurangnya bukti video, meskipun ada laporan bahwa daerah tempat dia dibunuh memiliki setidaknya 10 kamera CCTV.

“Selama tiga bulan, pemerintah pendudukan (Israel) tidak melakukan tindakan hukuman apapun terhadap para pembunuh Iyad,” kata ayah Halak saat itu. “Mereka berusaha menyembunyikan kejahatan itu dan lolos dari pembunuhan itu.”

Orang tua Halak bulan lalu mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi untuk menyimpulkan penyelidikan kasus tersebut dan mengadili kedua petugas polisi yang terlibat.

Penembakan fatal itu telah menjadi seruan melawan kebrutalan polisi di Palestina dan Israel, memicu banyak demonstrasi meskipun penguncian virus corona. Penembakan Halak juga mengumpulkan solidaritas internasional, karena bertepatan dengan protes menyusul pembunuhan George Floyd oleh polisi AS.

Warga Palestina telah lama menuduh ‘Israel’ melakukan penyelidikan dangkal atas kejahatan yang dilakukan oleh pasukan atau pemukim ilegal Yahudi terhadap warga Palestina. Orang ‘Israel’ jarang diadili karena membunuh orang Palestina, dan jika terbukti bersalah, biasanya menerima hukuman yang ringan.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

FPI Dibubarkan, Begini Reaksi Fadli Zon

FPI Dibubarkan, Begini Reaksi Fadli Zon

Gerah IAIN Dicap Negatif, KAMMI Adakan Dialog Orientalis

Gerah IAIN Dicap Negatif, KAMMI Adakan Dialog Orientalis

Menag Terkonfirmasi Positif Covid-19, Kondisinya Baik

Menag Terkonfirmasi Positif Covid-19, Kondisinya Baik

Ustadz Abdurrahman Muhammad: Jangan Salah Baca!

Ustadz Abdurrahman Muhammad: Jangan Salah Baca!

FUI DIY Minta Klarifikasi UIN Suka terkait Persekusi Cadar

FUI DIY Minta Klarifikasi UIN Suka terkait Persekusi Cadar

Baca Juga

Berita Lainnya