Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Nasional

Demo Tolak UU Cipta Kerja, Komnas HAM Minta Polri Hormati Hak Berpendapat

skr/hidayatullah.com
Bagikan:

Hidayatullah.comKetua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik mengatakan sebagai negara yang menganut sistem demokrasi maka seharusnya perlindungan terhadap kebebasan berekspresi dan berpendapat mesti dilindungi. Sebelumnya, berbagai aksi unjuk rasa menolak Undang-undang Cipta Kerja berlangsung di sejumlah daerah pada Kamis (08/10/2020) kemarin.

Hanya saja, aksi massa tersebut banyak yang berakhir bentrok dengan aparat kepolisian. Menyikapi hal itu, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia atau Komnas HAM meminta Polri untuk melindungi para demonstran yang memiliki hak untuk mengemukakan pendapat di muka umum.

“Hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi memerlukan jaminan perlindungan hak memperoleh informasi yang merupakan hak asasi manusia. Dan keterbukaan informasi publik merupakan salah satu ciri penting negara demokratis yang menjunjung tinggi kedaulatan rakyat untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik,” kata Taufan dalam keterangan pers secara daring, Kamis (08/10/2020).

Komnas HAM kata Ahmad meminta Polri agar menghormati dan melindungi hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi setiap masyarakat tanpa diskriminasi, baik yang dilakukan langsung melalui unjuk rasa damai maupun melalui media cetak, karya seni, media elektronik, maupun media sosial (internet). Dalam melaksanakan pengamanan, sedianya Polri harus bisa bersikap secara proporsional, berimbang dan sesuai dengan keperluan serta dengan mendahulukan negosiasi dan dialog.

Selain itu, Komnas HAM turut menyampaikan agar pemerintah dan DPR untuk membuka dialog bersama masyarakat secara luas didasarkan prinsip transparansi dalam segala langkah terkait pembentukan RUU Cipta Kerja.

Komnas HAM kemudian meminta kepada peserta aksi untuk bisa lebih tertib dan menjauhi tindakan kekerasan. “Melakukannya dengan simpatik, tertib dan damai, serta menjauhi tindakan kekerasan dan perusakan-perusakan. Mematuhi protokol kesehatan secara maksimal,” pungkasnya. Azim Arrasyid

Rep: Admin Hidcom
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

MUI Balikpapan: Ngeri Juga Ini, Balikpapan Didatangi Pengungsi Syiah

MUI Balikpapan: Ngeri Juga Ini, Balikpapan Didatangi Pengungsi Syiah

Ikatlah Ilmu dengan Menuliskannya

Ikatlah Ilmu dengan Menuliskannya

Jalaluddin Rakhmat Berharap Duduk di Komisi Agama DPR

Jalaluddin Rakhmat Berharap Duduk di Komisi Agama DPR

MUI Sebut Tuduhan Makar Telah Sakiti Hati Umat Islam

MUI Sebut Tuduhan Makar Telah Sakiti Hati Umat Islam

Puncak Pandemi Ditaksir Tahun Depan, RUU APBN 2021 Harus Fokus Atasi Covid-19 dan Dampaknya

Puncak Pandemi Ditaksir Tahun Depan, RUU APBN 2021 Harus Fokus Atasi Covid-19 dan Dampaknya

Baca Juga

Berita Lainnya