Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

WALHI Sebut Pengesahan RUU Cipta Kerja Puncak Penghianatan Negara

Bagikan:

Hidayatullah.comDirektur Eksekutif Nasional Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Nur Hidayati mengatakan desakan penolakan publik selama proses pembahasan RUU Cipta Kerja seharusnya menjadi alasan Presiden, DPR hingga DPD membatalkan proses pembahasan RUU tersebut. Tapi yang terjadi justru, kata dia, ketiga lembaga negara itu malah menyepakati dan mengesahkan RUU Cipta Kerja.

Hidayati menyampaikan pengesahaan RUU yang pada draft awal disebut dengan nama RUU Cipta Lapangan Kerja (cilaka) menjadi cermin kemunduran demokrasi yang akan membawa rakyat dan lingkungan hidup pada keadaan cilaka sesungguhnya.

“Pengesahaan Omnibus Law RUU Cipta Kerja merupakan puncak pengkhianatan negara terhadap hak buruh, petani, masyarakat adat, perempuan, dan lingkungan hidup serta generasi mendatang,” kata Hidayati dalam keterangan tertulis, Selasa (06/10/2020).

Hidayati menegaskan, tindakan para penyelenggara negara yang mengesahkan RUU yang tidak mencerminkan kebutuhan rakyat dan lingkungan hidup merupakan tindakan inkonstitusional. regulasi yang terdapat pada UU Cipta Kerja, lanjut Hidayati bakal semakin melanggengkan dominasi investasi yang dapat mempercepat laju kerusakan lingkungan hidup.

Lebih jauh, ada beberapa hal krusial yang menjadi catatan Walhi yakni, penghapusan izin lingkungan sebagai syarat penerbitan izin usaha. Selain itu, reduksi norma pertanggungjawaban mutlak dan pertanggungjawaban pidana terhadap korporasi hingga perpanjangan masa waktu perizinan kehutanan dan perizinan berbasis lahan.

“Mirisnya, RUU cipta kerja justru mengurangi dan menghilangkan partisipasi publik dalam ruang peradilan dan perizinan kegiatan usaha,”terangnya.

Rentetan itu kemudian, Walhi menyatakan mosi tidak percaya kepada Presiden, DPR dan DPD RI. Adapun sikap mosi tidak percaya yang dinyatakan Walhi sebegai berikut:

Pertama, Mengecam pengesahan RUU Cipta Kerja.

Kedua, Menyatakan pengesahan RUU Cipta Kerja merupakan tindakan inkonstitusional dan tidak demokratis yang harus dilawan dengan sehebat-hebatnya.

Ketiga, Menyatakan pengesahaan RUU Cipta Kerja merupakan persekongkolan jahat proses legislasi yang abai pada kepentingan hak asasi manusia dan lingkungan hidup;

Keempat, Menyatakan pengesahaan RUU Cipta Kerja merupakan bentuk keberpihakan negara pada ekonomi kapitalistik yang akan memperparah kemiskinan dan hilangnya hak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat;

Kelima, Mengajak seluruh elemen rakyat untuk menyatukan barisan menolak serta mendorong pembatalan RUU Cipta Kerja;

“Satu-satunya cara menarik kembali mosi tidak percaya yang kami nyatakan ini hanya dengan cara Negara secara sukarela membatalkan pengesahan RUU Cipta Kerja,” pungkasnya.* Azim Arrasyid

Rep: Admin Hidcom
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

MUI Klarifikasi Berita Terkait Sertifikasi Halal Nama Produk Vaksin

MUI Klarifikasi Berita Terkait Sertifikasi Halal Nama Produk Vaksin

KAMMI Desak Pemerintah Usir Diplomat Amerika dan Australia

KAMMI Desak Pemerintah Usir Diplomat Amerika dan Australia

Komisi VIII DPR Harus Batalkan Studi Banding ke Eropa

Komisi VIII DPR Harus Batalkan Studi Banding ke Eropa

Tengku Zulkarnain Cadar

Tengku Zulkarnain Minta Jokowi Juga Ajak Pejabat Takut kepada Allah dan Api Neraka

Komisi I DPR RI Tetapkan Sembilan Anggota KPI yang Baru

Komisi I DPR RI Tetapkan Sembilan Anggota KPI yang Baru

Baca Juga

Berita Lainnya