Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Kemendikbud Bantah Penghapusan Mapel Sejarah dan Agama

ANTARA
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem A Makarim
Bagikan:

Hidayatullah.comMenteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim, mengklarifikasi isu penghapusan mata pelajaran sejarah dalam kurikulum tahun 2021 di hadapan Komisi X DPR. Hal itu Nadiem tegaskan dalam rapat kerja Mendikbud bersama Komisi X.

“Beberapa topik yang perlu saya klarifikasi, sekali lagi seperti yang saya umumkan melalui IG saya bahwa tidak ada kebijakan apa pun yang sampai saat ini sudah diputuskan mengenai perubahan kurikulum nasional,” kata Nadiem dalam rapat kerja di Komisi X DPR RI, Rabu (23/09/2020).

Nadiem mengatakan tidak ada perubahan kurikulum di tahun 2021. Hanya uji coba prototype kurikulum di sekolah penggerak.

“Bahkan di 2021 pun tidak akan ada kebijakan perubahan kurikulum nasional, hanya akan ada prototypingnya akan kami test di tahun 2021, itu pun hanya di sekolah penggerak,” ujarnya.

Lebih jauh, Nadiem memastikan tidak benar bahwa mata pelajaran sejarah akan dihapus, kata Nadiem kajian mengenai kurikulum baru belum final. “Dan apalagi bahwa ada penyebaran berita yang tidak benar bahwa akan ada penghapusan pelajaran sejarah. Jadi itu mohon ditekankan sekali lagi,” pungkasnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi X Dede Yusuf mengkritik bidang kehumasan Kemendikbud yang tidak meluruskan informasi keliru yang beredar. Dede mendorong humas Kemendikbud lebih aktif memberi informasi seputar kementrian terkait.

“Lalu untuk apa ada alokasi anggaran miliaran rupiah untuk kehumasan, karena menurut kami ini juga penting. Karena kami juga tidak mau setiap kali kami dimintakan pendapat untuk sesuatu yang belum jelas. Ini untuk membangun rasa kepercayaan itu, kami memohon tim kehumasan ini agar lebih efektif dan efisien,” Kata Dede Yusuf.

Dede mengatakan, memang dalam Revisi UU Sisdiknas masalah kurikulum harus keluar dari Menteri. Ia berpendapat, pelajaran sejarah dan agama tidak boleh dihilangkan.

Sedangkan, Fraksi PAN meminta Nadiem tidak lagi menimbulkan kegaduhan di publik. Anggota Komisi X Fraksi PAN Zainuddin Maliki berharap polemik penghapusan sejarah dari mata pelajaran wajib ini menjadi polemik terakhir.

“Terkait dengan kurikulum saya juga perlu perbaikan Kemendikbud kalau sudah beberapa kali timbul istilahnya kegaduhan. Ya ini saya berharap ini terakhir mas menteri, besok-besok tidak ada hal-hal sensitif yang ternyata diluar kontrolnya mas menteri tapi sempat beredar,” ujarnya.* Azim Arrasyid

Rep: Admin Hidcom
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Proyeksi Penghimpunan Zakat Tahun 2013 Rp 3 Triliun

Proyeksi Penghimpunan Zakat Tahun 2013 Rp 3 Triliun

CICS Desak Penegak Hukum Berani Adili Anggota eks-PKI ke Pengadilan

CICS Desak Penegak Hukum Berani Adili Anggota eks-PKI ke Pengadilan

KBBI Tak Takut Cap “Garis Keras”

KBBI Tak Takut Cap “Garis Keras”

Muharram “Momentum Hijrah” Kehidupan Berbangsa

Muharram “Momentum Hijrah” Kehidupan Berbangsa

Anwar Ibrahim Temui BJ Habibie di Indonesia, Peringati 20 Tahun Reformasi

Anwar Ibrahim Temui BJ Habibie di Indonesia, Peringati 20 Tahun Reformasi

Baca Juga

Berita Lainnya