Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Wamenag: Seni Budaya Islam Mesti Jadi Alternatif dari Arus Budaya Negatif

Istimewa
Wamenag yang juga Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Sa'adi membuka Rakornas Komisi Pembinaan Seni Budaya Islam (KPSBI) MUI yang digelar secara daring, Sabtu (11/07/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.com- Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi meminta agar seni budaya Islam menjadi alternatif dalam menyikapi arus negatif budaya-budaya negatif yang masuk ke Indonesia.

Zainut menyampaikan, secara historis Indonesia sejak dulu telah meresepsi dan mengharmonisasi berbagai budaya yang berasal dari bangsa China, India, Arab, dan Eropa, sehingga terjadi akulturasi dan berkontribusi pada terbentuknya peradaban Indonesia kini.

Hal itu disampaikan Wakil Ketua Umum MUI ini saat membuka Rakornas Komisi Pembinaan Seni Budaya Islam (KPSBI) MUI yang digelar secara daring pada Sabtu (11/07/2020). Rakornas ini mengusung tema “Penguatan Strategi Seni Budaya Islam untuk Indonesia Berkeadaban”.

“Jejak akulturasi dapat ditelusuri dari karya seni budaya Indonesia yang terpengaruh budaya bangsa asalnya tadi. Seperti karya seni arsitektur dan kaligrafi yang terpengaruh budaya Timur Tengah; seni musik dangdut atau orkes melayu yang terpengaruh tradisi musik India dan timur tengah, musik modern Indonesia yang terpengaruh Eropa. Juga pengaruh budaya lain pada seni tari, sinematografi, hingga seni kuliner,” ujarnya sebagaimana keterangannya kepada hidayatullah.com usai acara tersebut.

Zainut menilai, seni berperan sebagai soft diplomacy atau diplomasi budaya untuk mengenalkan budaya asalnya, yang kemudian menjadi pintu masuk pada misi selanjutnya, yang terkait dengan urusan ekonomi dan perdagangan.

Ia mengatakan, praktik diplomasi budaya yang dilakukan Amerika melalui film Hollywood musik pop, bahkan olahraga bola basket, dikemas menjadi tontonan menarik dan berhasil mengenalkan produk-produk Amerika dan gaya hidup barat pada bangsa lain. Begitu pula diplomasi budaya serupa yang dilakukan oleh Jepang dengan komik dan kartun, Korea dengan K-Pop, dan sebagainya yang masuk ke Indonesia serta mempengaruhi kehidupan bangsa Indonesia.

Zainut memandang pengaruh budaya asing ada yang positif namun ada juga yang tidak sesuai dengan nilai-nilai Islam. Terlebih di era kini saat internet mudah diakses oleh setiap orang, bahkan oleh yang usia dini.

Akibat potensi pengaruhnya, lanjutnya, maka umat Islam perlu menyadari bahwa salah satu tujuan agama Islam adalah menjaga keturunan (hifdzun nasl).

“Seni budaya Islam mesti disajikan sebagai alternatif dari arus budaya yang negatif. Peran ulama secara historis terbukti berhasil turut membangun Indonesia yang berkeadaban melalui seni sebagai media dakwah.

Ini bisa ditemui jejaknya pada tari indang di Minang, tari seudati Aceh, manaqib dan shalawat, tembang-tembang suluk dengan iringan gamelan yang diwariskan oleh Wali Songo, dan sebagainya,” paparnya.

Ia mengatakan, ulama dan MUI bisa berperan sebagai kurator bahkan apresiator terhadap konten-konten seni budaya Islami yang mengedepankan karakter Islam wasathiyah (moderat). Apalagi peran ulama dan MUI telah teruji kontribusinya dalam pengembangan perbankan syariah dan industri halal dalam ekosistem ekonomi syariah.

Zainut pun menilai, dalam kompetisi terbuka berhadapan dengan budaya asing di era revolusi industri kini, peran ulama akan lebih efektif berdakwah melalui seni budaya Islam jika dapat berkolaborasi dengan pelaku industri dan instansi/lembaga terkait.

“Kolaborasi agar seni budaya Islam tidak sekadar menjadi nilai-nilai normatif yang tanpa tenaga dalam membentuk peradaban, melainkan menjadi seni budaya Islam yang hidup dan menghidupi,” sebutnya.

Kolaborasi, katanya, juga bisa dilakukan dengan industri halal agar menjadi produk budaya Islami di Indonesia.

“Seni Islami mestinya bisa masuk ke hotel dan restoran yang mendukung pariwisata halal. Juga film-film Islami yang memuat nasionalisme semestinya didukung oleh pemerintah yang menyelenggarakan bidang pertahanan negara, sebagai contoh lainnya,” sebutnya.

“Sajian seni budaya Islami harus dikemas secara menarik dan profesional, namun tetap terkendali agar tidak malah menodai Islam itu sendiri,” katanya juga.

Rakornas KPSBI MUI  ini menghadirkan narasumber Ketua MUI Bidang PSBI Sodikun, sastrawan Habiburrahman El Shirazy yang sekaligus Ketua KPSBI MUI, dan Produser film “The Battle of Surabaya” Prof Suyanto. Kegiatan diikuti oleh seniman budayawan Islam seperti Erick Yusuf, serta alim ulama dari seluruh Indonesia yang peduli seni budaya Islam Indonesia.

Dalam sambutannya yang sekaligus membuka resmi acara rakornas, Zainut mengapresiasi rakornas sebagai ikhtiar KPSBI MUI dalam mengambil peran himayatul ummah, yaitu melindungi umat dari seni dan budaya yang tidak disesuai dengan karakter Islam wasathiyah, Islam rahmatan lil alamin.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Din: “Jangan ada yang Murtad dari Muhammadiyah hanya karena Politik”

Din: “Jangan ada yang Murtad dari Muhammadiyah hanya karena Politik”

69 Pemimpin Katolik Flores Mundur Karena Dugaan Uskup Gerejanya Menyeleweng

69 Pemimpin Katolik Flores Mundur Karena Dugaan Uskup Gerejanya Menyeleweng

MUI: Tindak Tegas dan Pidanakan Pelaku Pelecehan Lafadz Allah

MUI: Tindak Tegas dan Pidanakan Pelaku Pelecehan Lafadz Allah

Wali Kota Balikpapan: Menjadi Dai Harus Arif

Wali Kota Balikpapan: Menjadi Dai Harus Arif

Tak Semua Pelapor Dihadirkan dalam Gelar Perkara Kasus Ahok

Tak Semua Pelapor Dihadirkan dalam Gelar Perkara Kasus Ahok

Baca Juga

Berita Lainnya