Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Prakarsa Lintas Agama untuk Hutan Tropis Diluncurkan

Abdul Mansur J/hidayatullah.com
Lokakarya Dialog dan Peluncuran Prakarsa Lintas Agama untuk Hutan Tropis di Jakarta, Kamis  Jumat (30/01/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Sejumlah lembaga antaragama yang tergabung dalam Interfaith Rainforest Initiative menggelar Lokakarya Dialog dan Peluncuran Prakarsa Lintas Agama untuk Hutan Tropis di Auditorium Manggala Wanabakti, Jakarta, selama dua hari Kamis – Jumat (30-31/01/2020).

Lembaga-lembaga antaragama itu antara lain seperti Majelis Ulama Indonesia (MUI), Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU), Persatuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI), Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), dan Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI).

Selain itu, ada pula Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia (Matakin), Pengurus Persatuan Umat Buddha Indonesia (Permabudhi), Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN), dan beberapa lembaga lainnya.

Hayu Prabowo, selaku ketua panitia mengungkapkan, prakarsa ini pertama kali diluncurkan di Nobel Peace Center di Oslo, Norwegia, pada 19 Juni 2017 lalu. Peluncuran ini diselenggarakan oleh Menteri Iklim dan Lingkungan Norwegia, dan dipimpin oleh Raja Harald V dari Norwegia.

“Dalam pertemuan puncak ini dihadiri oleh pemimpin agama Kristen, Islam, Yahudi, Buddha, Hindu, dan Tao bergabung dengan masyarakat adat dari Brasil, Kolombia, Republik Demokratik Kongo, Indonesia, Meso-Amerika, dan Peru untuk membuat perlindungan hutan tropis menjadi prioritas etis bagi komunitas agama dunia,” ungkapnya.

“Secara global dan negara-negara pemrakarsa, tujuannya adalah untuk meneruskan komitmen, pengaruh dan kemampuan penggerak dari agama-agama dunia dan komunitas beragama dengan koalisi masyarakat adat, LSM, pemerintah, mitra dunia usaha dan sains yang sudah bekerja untuk melindungi hutan,” katanya menambahkan.

Sementara Interfaith Rainforest Initiative, kata Hayu, merupakan wadah bagi para pemimpin agama dan komunitas agama untuk bekerja bahu-membahu dengan masyarakat adat, pemerintah, masyarakat sipil, dan dunia usaha dalam aksi-aksi yang melindungi hutan tropis dan melindungi mereka yang berperan sebagai penjaganya.

“IRI berfungsi sebagai wadah bagi para pemimpin agama dan komunitas agama untuk bekerja bahu membahu dengan masyarakat adat, pemerintah, masyarakat sipil, dan dunia usaha dalam aksi-aksi yang melindungi hutan tropis dan melindungi mereka yang berperan sebagai penjaganya,” ujarnya.* Abdul Mansur J

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

SAFEnet: Pembatasan Akses Medsos Mengekang Kebebasan Berekspresi

SAFEnet: Pembatasan Akses Medsos Mengekang Kebebasan Berekspresi

MUI Dukung Usulan Wagub Jatim Tutup Lokalisasi Dolly

MUI Dukung Usulan Wagub Jatim Tutup Lokalisasi Dolly

Wapres Pencabutan Investasi Miras

Wasekjen PBNU Masduki Baidlowi Jadi Jubir Wapres Ma’ruf

Wilayah Perbatasan Pintu Potensial Obat Tradisional Ilegal

Wilayah Perbatasan Pintu Potensial Obat Tradisional Ilegal

Kiai Shomad: Jangan Gampang Menuduh Anti Pancasila!

Kiai Shomad: Jangan Gampang Menuduh Anti Pancasila!

Baca Juga

Berita Lainnya