Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pakar Geopolitik Jepang Prediksi China Takkan Pakai Militer soal Natuna

Abdul Mansur J/hidayatullah.com
Pakar geopolitik asal Jepang, Kunihiko Miyake, dalam acara diskusi di Jakarta, Senin (13/01/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Pakar geopolitik asal Jepang, Kunihiko Miyake, memprediksi Pemerintah China kemungkinan tidak akan mengerahkan kekuatan militer saat memasuki perairan Natuna yang sempat diklaim sebagai bagian dari wilayah perairan tradisionalnya.

“Saya melihat situasi ini dalam bingkai yang cukup sederhana. China tidak akan mengerahkan kapal angkatan lautnya menuju Natuna. Namun, yang akan dilakukan, mereka akan mengirim ratusan perahu nelayan yang diikuti dengan kapal penjaga,” terang Miyake dalam acara diskusi di Jakarta, Senin (13/01/2020).

Menurutnya, konflik antara Indonesia dan China di perairan Natuna kemungkinan tidak melibatkan adu kekuatan militer.

“Jika kita lihat, China akan menempatkan kapal-kapal penjaga pesisirnya terlebih dahulu di perbatasan. Ini bukan adu kekuatan antar kekuatan militer laut.”

Oleh karena itu, Miyake berpendapat Pemerintah Jepang dapat membantu Indonesia pada penguatan sektor penjagaan batas maritimnya.

“Banyak hal yang dapat dilakukan pemerintah Jepang. Sebagai negara cinta damai, tentu Jepang tidak memberikan bantuan militer. Namun, Pemerintah Jepang dapat memberikan dukungan untuk meningkatkan kapasitas penjagaan maritim Indonesia,” terang Miyake.

Alasan itu diperkuat karena, Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Jepang telah menandatangani nota kesepahaman kerja sama antara Badan Keamanan Laut (Bakamla) Indonesia dengan Japan Coast Guard (JCG) pada Juni 2019 silam. Rencananya pada Februari 2020, Bakamla dan JCG akan memulai kemitraan di sejumlah bidang, salah satunya penguatan sumber daya manusia.

Kerja sama antara pasukan penjaga pesisir Indonesia dan Jepang dilakukan di tengah upaya klaim sepihak yang dilakukan China terhadap perairan Natuna pada akhir bulan tahun lalu.

Setidaknya 50 perahu nelayan China yang dikawal kapal penjaga (coast guard) memasuki wilayah Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia pertengahan Desember 2019. Otoritas Indonesia melalui Bakamla dan kapal milik TNI sempat melakukan pengusiran, tetapi perahu nelayan dan kapal penjaga China menolak ke luar dari perairan Indonesia.

Beberapa hari setelah insiden itu, Pemerintah Indonesia melayangkan nota protes terhadap Pemerintah China.

“Indonesia tidak memiliki overlapping jurisdiction dengan China. Indonesia tidak akan pernah mengakui nine dash-line China karena penarikan garis tersebut bertentangan dengan UNCLOS sebagaimana diputuskan melalui Ruling Tribunal UNCLOS tahun 2016,” demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri RI beberapa hari setelah insiden tersebut.

Perkembangan terbaru, TNI menegaskan kapal dan perahu nelayan China telah ke luar dari perairan Indonesia pada Ahad (12/01/2020), demikian disampaikan oleh Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan I Laksda TNI Yudo Margono usai menerima hasil patroli udara di Natuna, Kepulauan Riau.* Abdul Mansur J

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Koperasi Pemuda Hidayatullah Jatim Bukan Fintech Pinjaman Online Ilegal

Koperasi Pemuda Hidayatullah Jatim Bukan Fintech Pinjaman Online Ilegal

LBH: Banyak Pelanggaran Dalam Proses Pembahasan RUU Pertembakauan

LBH: Banyak Pelanggaran Dalam Proses Pembahasan RUU Pertembakauan

MUI dan DMI Ingatkan Valentine’s Day Haram

MUI dan DMI Ingatkan Valentine’s Day Haram

‘Bangun Ekosistem Halal, Muslimpreneur Harus Jadi Pemain’

‘Bangun Ekosistem Halal, Muslimpreneur Harus Jadi Pemain’

Kronologi Percobaan ‘Pembunuhan’ Pimpinan FPI

Kronologi Percobaan ‘Pembunuhan’ Pimpinan FPI

Baca Juga

Berita Lainnya