Polda Metro Jaya Ungkap Penipuan Berkedok “Perumahan Syariah”

Pihak kepolisian telah mendapatkan setidaknya 41 korban yang melapor ke Polda pada 7-8 November lalu, dengan total kerugian Rp 23 miliar

Polda Metro Jaya Ungkap Penipuan Berkedok “Perumahan Syariah”
abdul mansur j/hidayatullah.com
Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Terkait

Hidayatullah.com– Polda Metro Jaya berhasil mengungkap tindak pidana penipuan dan penggelapan terkait undang-undang perumahan dan kawasan permukiman atau tindak pidana pencucian uang (TPPU) terkait sindikat mafia “perumahan syariah”.

Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Metro Jaya Inspektur Jendral Gatot Eddy Pramono mengatakan, penipuan berkedok syariah tersebut sudah berlangsung sejak tahun 2015 sampai dengan 2019.

“Modus operandinya adalah tersangka menawarkan kepada masyarakat pembangunan perumahan syariah dengan melakukan kegiatan-kegiatan, di antaranya mereka menunjukkan lokasi-lokasinya kemudian melakukan ground breaking, juga membuat rumah-rumah contoh untuk meyakinkan daripada korbannya,” terangnya saat konferensi pers di Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Menurut Gatot, dalam kegiatannya tersangka menunjukkan lokasi dan membuat rumah contoh untuk meyakinkan korbannya. Pihak kepolisian telah mendapatkan setidaknya 41 korban yang melapor ke Polda pada 7-8 November lalu, dengan total kerugian Rp 23 miliar.

Dari laporan tersebut, pihak kepolisian berhasil menangkap empat orang pelaku, AD sebagai pendiri dan Direktur Utama PT ARM Cipta Mulia dan tiga orang lainnya MAA, MMD, SM berperan sebagai marketing perumahan.

Menurut Gatot, sindikat ini telah berlangsung sejak 2015-2019. Dengan modus operandi tersangka menawarkan kepada masyarakat pembangunan perumahan syariah.

“Masyarakat tertarik karena tersangka menawarkan pembangunan perumahan syariah. Dijanjikan tidak ada bunga kredit bank, riba dan tidak ada checking bank. Sehingga masyarakat tertarik untuk mengambil perumahan tersebut. Faktanya, tidak ada yang dibangun,” ujar Gatot.

Adapun lima lokasi kejadian sindikat mafia “perumahan syariah” menurut kepolisian yaitu: Perumahan De’ Alexandria Bojong Gede Bogor (Wilayah Hukum Depok); Perumahan The New Alexandria Bojong Gede Bogor; Perumahan Cordova Green Living Cikarang Bekasi; Perumahan Hagia Sophia Town House Bandung, Jawa Barat: Perumahan Pesona Darusalam Lampung.

Saat ini pihak kepolisian masih mengembangkan kasus tersebut. Sebab, diduga masih ada pelaku lain yang terlibat.

Akibat kejadian ini para pelaku disangkakan pasal berlapis, yaitu Pasal 378 KUHP dan atau Pasal 372 KUHP dan atau Pasal 137 Jo Pasal 154, Pasal 138 Jo pasal 45 Jo. Pasal 55, Pasal 139 Jo pasal 156, pasal 145 Jo pasal 162 UU R.I No. 01 tahun 2011 tentang Perumahan dan atau Pasal 3,4 dan 5 UU RI No.08 tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang. Dengan hukuman penjara paling ringan empat tahun dan paling lama 20 tahun.* Abdul Mansur J

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !