Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Ketua KPK: Ada Tekanan Kuat saat Menangani Kasus Besar

andi/hidayatullah.com
Ketua KPK Agus Rahardjo (tengah) dalam seminar kebangsaan di PBNU, Jakarta, Kamis (14/12/2017).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui bahwa kasus besar dugaan korupsi penanganannya sangat susah dan biasanya lama prosesnya. Ketua KPK Agus Rahardjo sekaligus menampik tudingan bahwa pihaknya sengaja menghentikan beberapa kasus besar.

“Kasus yang ditangani itu, kalau kasusnya besar, melibatkan orang penting, dan orang besar itu biasanya memang satu, penanganannya susah sekali dan biasanya lama,” ungkap Agus, Sabtu, (26/10/2019) kutip INI-Net di Jakarta.

KPK mengakui, kasus yang melibatkan tokoh-tokoh besar, maka penanganan sulit dilakukan.

Katanya, KPK pun mencari cara agar dapat menangani kasus itu. Akan tetapi, caranya tidak mudah, sehingga lama dan terkesan dihentikan, padahal tidak, katanya.

Di samping itu, menurutnya, ada problem lain saat kasus besar diusut. Yaitu, katanya, Pimpinan KPK tertekan, termasuk keluarga mereka.

Pressure (tekanan)-nya juga cukup kuat, baik pada saya sendiri maupun lingkungan saya termasuk keluarga,” ungkapnya.

Tapi Agus tidak merinci perihal tekanan dimaksud. Yang jelas, hal itu nyata dan Agus menyatakan dirinya tidaklah takut.

Agus menganggap hal itu merupakan tantangan dalam pekerjaannya.

“Jadi itu mau tidak mau harus diakui, ada. Kasusnya saya enggak perlu sebut satu per satu ya. Tetapi kasus yang besar, melibatkan tokoh besar itu biasanya memang complicated, waktunya panjang dan memberikan tekanan yang cukup besar,” ungkapnya.

Sebagai contoh, pada Januari 2019 lalu, Agus memang menerima ancaman dari orang tak dikenal. Di pagar rumah Agus, diletakkan benda berbentuk bom pipa. Bersamaan dengan itu, rumah Wakil Ketua KPK Laode M Syarif juga dilempar bom molotov.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

MUI Ingin Indonesia Jadi Negara Maju, Berkeadilan, Beradab

MUI Ingin Indonesia Jadi Negara Maju, Berkeadilan, Beradab

Menag Fachrul Kagum dengan Resolusi Jihad

Menag Fachrul Kagum dengan Resolusi Jihad

Wantim MUI Seru Umat Islam Gunakan Hak Pilihnya

Wantim MUI Seru Umat Islam Gunakan Hak Pilihnya

Larang Relawan Pacaran Gola Gong Mengaku Takut Dosa

Larang Relawan Pacaran Gola Gong Mengaku Takut Dosa

Pemda DKI Larang Mudik Gunakan Mobil Dinas

Pemda DKI Larang Mudik Gunakan Mobil Dinas

Baca Juga

Berita Lainnya