DPD Minta Semua Pihak Hormati Keputusan TNI soal Enzo

"Jangan sampai hanya karena asumsi terkait kecintaan Enzo terhadap agamanya, beberapa pihak bebas menuding Enzo terlibat organisasi radikal bahkan menuding TNI kecolongan"

DPD Minta Semua Pihak Hormati Keputusan TNI soal Enzo
Instagram TNI AD
Enzo Zenz Allie, saat diwawancarai oleh Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dalam sidang Pantukhir di Magelang, Jumat (02/08/2019).

Terkait

Hidayatullah.com– Wakil Ketua Komite I DPD RI yang membidangi urusan politik, hukum, dan HAM, Fahira Idris,  meminta semua pihak menghargai dan menghormati proses seleksi calon prajurit taruna akademi Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang meloloskan Enzo Zenz Allie.

Fahira mengatakan, jangan sampai hanya karena asumsi terkait kecintaan Enzo terhadap agamanya, beberapa pihak bebas menuding Enzo terlibat organisasi radikal bahkan menuding TNI kecolongan telah meloloskan pemuda yang menguasai empat bahasa ini.

“Kita semua tahu lolos Akmil tidak mudah. Prosesnya baik fisik, mental, maupun ideologi juga sangat berat. Selain sangat selektif, TNI juga sangat profesional. Jadi mari kita hargai keputusan TNI yang telah meloloskan Enzo. Tudingan beberapa pihak bahwa Enzo berpaham radikal, baru sebatas asumsi jadi sangat prematur. Apalagi tudingan yang menyebut TNI kecolongan itu berlebihan. TNI lebih paham bibit dan bobot calon tarunanya,” ujar Fahira Idris, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (12/08/2019) dalam siaran persnya kepada hidayatullah.com.

Fahira meminta semua pihak agar obyektif dalam melihat dan menilai berbagai tuduhan yang diarahkan kepada Enzo. Jangan sampai kecintaan seorang anak muda terhadap agamanya malah diartikan tidak cinta NKRI atau tidak nasionalis, bahkan dituding berpaham radikal.

Negeri ini punya sejarah panjang melahirkan tokoh-tokoh religius yang rela mengorbankan dirinya berjuang di garis depan untuk menjaga NKRI dan Pancasila.

“Setelah seorang anak muda yang memang bercita-cita menjadi penjaga negara dan Pancasila melewati proses seleksi yang berat, kemudian dengan mudahnya beberapa pihak menuduhnya radikal dan harus dicopot dari Akmil. Kita harus obyektif. Ini menyangkut cita-cita dan masa depan seorang anak. Jangan direnggut begitu saja,” tukas Senator Jakarta ini.

Fahira berharap semua pihak mempercayakan persoalan ini kepada TNI dan berhenti mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang sifatnya menuding baik kepada Enzo maupun kepada TNI.

Lolosnya Enzo dalam seleksi akademi militer, kata Fahira, harusnya menjadi parameter utama bahwa kecintaan Enzo akan NKRI tidak perlu diragukan lagi.

“Bagi saya cita-cita Enzo menjadi prajurit TNI dan berhasil melewati seleksi adalah implementasi nyata kecintaannya terhadap negeri ini. Saya berharap langkah Enzo untuk menjadi prajurit tangguh penjaga NKRI bisa menjadi kenyataan,” pungkas Fahira.

Sebelumnya, nama Enzo Zenz Allie yang lolos calon prajurit taruna Akademi TNI heboh dibicarakan. Pemuda berusia 18 tahun yang merupakan keturunan Prancis ini telah dinyatakan lulus Akademi Militer tahun 2019.

Setelah kelulusannya jadi sorotan, kini pria keturunan Prancis itu kena isu tak nasionalis yang muncul di media sosial. Pasalnya, beredar foto yang menyebut figur calon prajurit Akademi TNI itu sedang membawa bendera yang oleh beberapa pihak dinarasikan punya keterkaitan dengan HTI. Padahal, jelas Fahira, bendara hitam bertuliskan kalimat tauhid merupakan panji Rasulullah.*

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !