Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

MUI Depok Dukung Pemkot Larang Film ‘Bertema’ LGBT

istimewa
Bagikan:

Hidayatullah.com– Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Depok mengeluarkan surat dukungan atas sikap Pemerintah Kota Depok terkait pelarangan tayang film Kucumbu Tubuh Indahku di bioskop-bioskop seluruh wilayah Depok, Jawa Barat.

Ketua Umum MUI Kota Depok KH A Dimyati Badruzaman di Depok, mengatakan film tersebut tidak sesuai dengan norma-norma kesusilaan di tengah masyarakat, khususnya dengan prinsip dan nilai-nilai agama Islam.

“MUI Kota Depok sangat keberatan film yang disutradarai Garin Nugroho itu ditayangkan di bioskop dan ditonton masyarakat Depok,” katanya, Sabtu (28/04/2019).

MUI Kota Depok memiliki beberapa pandangan agar film yang memenangkan beberapa penghargaan film internasional tersebut, tidak ditonton.

Surat tertanggal 25 April 2019 dan ditandatangani oleh Ketua MUI Depok Dimyati Badruzaman dan Sekretaris Nurwahidin ini menjelaskan, film itu sangat berpotensi untuk merusak generasi muda Islam di Kota Depok untuk perilaku seks bebas dan menyimpang.

“Kami sangat mendukung langkah Wali Kota Depok dengan melarang penayangan film tersebut di wilayah Depok,” katanya.

Baca: Pemkot Depok Larang Film ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ di Bioskop-bioskop

Sebelumnya, Wali Kota Depok Mohammad Idris melarang film Kucumbu Tubuh Indahku ditayangkan di bioskop di Depok.

Film tersebut diduga kental dengan unsur Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender (LGBT) dan hubungan seksualitas antara sesama jenis.

Idris kemudian mengeluarkan surat keberatan yang ditujukan pada Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).
Dalam surat dengan nomor 460/165-huk- DPAPMK tanggal 24 April 2019 itu disebutkan bahwa film tersebut berdampak pada keresahan di masyarakat, karena dalam film tersebut terdapat adegan penyimpangan seksual.

“Hal itu dapat mempengaruhi cara pandang masyarakat terutama generasi muda untuk mengikuti bahkan membenarkan perilaku penyimpangan seksual tersebut,” kata Idris kutip Antaranews.com.

Menurut dia, adegan dalam film tersebut bertentangan dengan norma agama. Selain itu juga berpengaruh pada pola pandang masyarakat terutama generasi muda sehingga mengganggap perilaku penyimpangan seksual merupakan perbuatan yang biasa dan dapat diterima.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

CIIA: Pemerintah Berkewajiban Lindungi Mantan Anggota dan Pimpinan Ormas yang Dibubarkan

CIIA: Pemerintah Berkewajiban Lindungi Mantan Anggota dan Pimpinan Ormas yang Dibubarkan

RUU Ormas Harus Mengayomi Semua, Bukan Mengekang

RUU Ormas Harus Mengayomi Semua, Bukan Mengekang

Kualitas Udara Jambi Berbahaya, ASN & PTT Hamil Diliburkan

Kualitas Udara Jambi Berbahaya, ASN & PTT Hamil Diliburkan

Amien Rais TP3 Jokowi

Amien Rais Pimpin Tim Pengawal Peristiwa Penembakan (TP3) 6 Laskar FPI Temui Presiden Jokowi

Anggota DPR RI: Setelah Dirazia, Ratusan Lesbi di Banda Aceh Ketahuan

Anggota DPR RI: Setelah Dirazia, Ratusan Lesbi di Banda Aceh Ketahuan

Baca Juga

Berita Lainnya