Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Bawaslu: Pelanggaran Pemilu Boleh Diviralkan, Laporkan ke Kami Juga

skr/hidayatullah.com
Gedung Bawaslu di Jl MH Thamrin, Jakarta.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Anggota Bawaslu RI Rahmat Bagja mengingatkan masyarakat melaporkan temuan dugaan pelanggaran Pemilu 2019 ke Bawaslu, usai memviralkannya di media sosial (medsos).

Bagja menyatakan, pada dasarnya mengunggah temuan dugaan pelanggaran Pemilu di dunia maya itu diperbolehkan. Dia yakin, tak ada aturan yang melarang aksi memviralkan aksi pelanggaran lewat medsos. Namun dirinya menekankan, sebaiknya melaporkan pula ke Bawaslu aksi pelanggaran tersebut ke Bawaslu.

“Laporkan ke Bawaslu juga. Sebelum Anda viralkan, lapor ke kita dulu. Atau waktu Anda laporkan, sekaligus Anda viralkan, monggo,” ungkapnya di Media Center Gedung Bawaslu RI Jakarta, Rabu (24/04/2019).

Baca: Kominfo Blokir Jurdil2019 atas Permintaan Bawaslu

Baca: Bawaslu Sarankan Masyarakat Awasi Penghitungan Suara Manual

Bagja menjelaskan, temuan pelanggaran yang dilaporkan masyarakat itu harus jelas rincian permasalahannya, termasuk pula lokasinya.

“Itu yang penting,” lelaki berusia 39 tahun tersebut.

Bagja pun menyatakan tak akan segan kepada para pengawas Pemilu bila ditemukan melakukan pelanggaran. Menurutnya, hal tersebut menjadi koreksi dan evaluasi kritis bagi penyelenggara Pemilu.

“Kami tidak akan melindungi pengawas kami yang bermasalah. Dari pada masa depan demokrasi kita hancur, kita tindak yang bermasalah itu,” tukasnya lansir Bawaslu.

Dia menambahkan, laporan dugaan pelanggaran Pemilu disampaikan kepada Pengawas Pemilu paling lama 7 hari sejak diketahui terjadinya dugaan pelanggaran Pemilu. Hal ini merupakan aturan yang tertulis dalam Pasal 7 Peraturan Bawaslu (Perbawaslu) Nomor 7 Tahun 2018.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Muhammadiyah Jatim Tetapkan Awal Ramadhan 11 Agustus

Muhammadiyah Jatim Tetapkan Awal Ramadhan 11 Agustus

Bima Arya: Larangan Asyuro Karena Pertimbangan Keamanan

Bima Arya: Larangan Asyuro Karena Pertimbangan Keamanan

Buya Anwar Abbas: MUI Minta Indonesia Upayakan Sri Lanka Tak Menutup Sekolah Islam

UU Cipta Kerja: Anwar Abbas Sebut Anggota DPR Seperti Bukan Wakil Rakyat dan Sudah Dikuasai Oligarki

Warga Baduy Tolak Kolom Agama Penghayat Kepercayaan

Warga Baduy Tolak Kolom Agama Penghayat Kepercayaan

MUI dan Ormas Islam Desak Pemerintah Larang Propaganda LGBT

MUI dan Ormas Islam Desak Pemerintah Larang Propaganda LGBT

Baca Juga

Berita Lainnya