Masyarakat Dunia diimbau Kampanyekan ‘Stop Islamofobia’

"Islamofobia itu kejahatan kemanusiaan."

Masyarakat Dunia diimbau Kampanyekan ‘Stop Islamofobia’

Terkait

Hidayatullah.com– Aksi terorisme penembakan brutal terhadap jamaah shalat Jumat di dua masjid di Selandia Baru, Jumat (15/03/2019) dinilai banyak pihak sebagai bentuk ketakutan terhadap agama Islam dan Muslim penganutnya (Islamofobia).

Oleh karena itu, masyarakat dunia diimbau agar melakukan kampanye untuk menghentikan Islamofobia.

“Mengimbau untuk seluruh warga untuk kampanyekan stop Islamofobia di seluruh dunia,” imbau Aliansi Pemuda Indonesia (API) -terdiri dari berbagai lembaga dan organisasi- yang akan menggelar aksi solidaritas untuk Muslim Selandia Baru di Jakarta, Jumat (22/03/2019) dalam pernyataannya kepada hidayatullah.com, Jumat.

Baca: Rakyat Indonesia Tuntut Pemerintah Selandia Baru Hukum Berat si Teroris

API menilai, aksi terorisme tersebut telah mencederai nilai-nilai kerukunan dan kedamaian antar pemeluk agama di seluruh dunia, khususnya umat Muslim di Selandia Baru.

“Aksi Kemanusiaan Peduli 50 Korban Syahid di New Zealand” ini sesuai agenda berlangsung di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Jumat (22/03/2019) siang-sore.

Sebelumnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyebut serangan masjid kembar ‘tindakan tercela’, ‘contoh terbaru meningkatnya rasisme dan Islamofobia’.

“Saya mengutuk keras serangan teror terhadap Masjid Al Noor di #NewZealand dan jamaah Muslim,” kata Erdogan di Twitter, Jumat (15/03/2019).

Baca: Erdogan Sebut Aksi Teror Shalat Jumat di New Zealand ‘Islamofobia’

Sedangkan, Anggota DPD RI Fahira Idris menilai perilaku Islamofobia seperti yang dilakukan senator asal Queensland Australia, Fraser Anning, yang menyalahkan Islam atas pembantaian umat Muslim yang sedang beribadah Jumat di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, adalah racun peradaban.

“Islamofobia itu kejahatan kemanusiaan dan ini yang secara sadar dan sengaja telah dilakukan Senator Anning. Komentar-komentar menyesatkan yang keluar dari mulut pejabat publik seperti Anning ini akan dijadikan pembenaran bagi pembenci-pembenci Islam untuk melakukan tindakan kekerasan terhadap Muslim,” tukas Senator Jakarta ini di Jakarta dalam keterangannya, Selasa (19/03/2019).

Baca: Fahira: Perilaku Islamofobia seperti Fraser Anning Racun Peradaban

Dubes Australia untuk Indonesia, Gary Quinlan, mengatakan, dunia menghadapi masalah yang hampir sama. Yakni antara lain terorisme, berita bohong, dan juga ujaran kebencian.

“Diakui bangsa Australia bahwa kejadian pembunuhan itu adalah sesuatu bertentangan dengan nilai-nilai agama dan budaya yang dikandung Australia,” ujarnya saat berkunjung ke Kantor MUI Pusat di Jakarta, pada Selasa (19/03/2019).*

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !