Muhammadiyah: Jihad Ikhtiar Wujudkan Kehidupan Adil, Makmur…

"Jihad dalam pandangan Islam bukanlah perjuangan dengan kekerasan, konflik, dan permusuhan."

Muhammadiyah: Jihad Ikhtiar Wujudkan Kehidupan Adil, Makmur…
Muhammadiyah
Wapers Jusuf Kalla (dua dari kiri) dan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (dua dari kanan) pada penutupan Tanwir Muhammadiyah 2019 di Bengkulu, Ahad (17/02/2019).

Terkait

Hidayatullah.com– Sebagai gerakan yang menisbahkan dirinya sebagai “pengikut Nabi Muhammad”, Muhammadiyah berusaha mengaktualisasikan Islam Berkemajuan dengan menghadirkan Islam sebagai agama pencerahan, pembangun kemajuan dan peradaban (din al-hadlarah).

Karenanya, pada Tanwir Muhammadiyah tahun 2019 di Bengkulu, Muhammadiyah menyampaikan Risalah Pencerahan yang terdiri dari 8 poin. Salah satu poinnya adalah pemaknaan dan pengaktualisasinya jihad bagi Muhammadiyah terkait kehidupan yang adil dan makmur.

“Dalam beragama yang mencerahkan, Muhammadiyah memaknai dan mengaktualisasikan jihad sebagai ikhtiar mengerahkan segala kemampuan (badlul-juhdi) untuk mewujudkan kehidupan seluruh umat manusia yang maju, adil, makmur, bermartabat, dan berdaulat,” ujar Ketua Umum PP Muhammadiyah Dr Haedar Nashir dalam Surat Keputusan Tanwir Muhammadiyah yang ditandatangani Haedar dan Sekretaris Umum Abdul Mu’ti di Bengkulu, tertanggal 17 Februari 2019 kemarin.

Selain Risalah Pencerahan, Tanwir Muhammadiyah di Bengkulu juga melahirkan 9 rekomendasi. Di antara rekomendasinya, Muhammadiyah meminta pemerintahan saat ini, Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla, beserta aparatur pemerintahannya dan para penegak hukum agar bersikap adil dalam menegakkan hukum, serta tidak melakukan tindakan-tindakan diskriminatif.

Muhammadiyah meminta agar hukum tidak dijadikan alat politik tertentu yang membuat kerugian atas kepentingan umum.

Baca: 9 Rekomendasi Tanwir Muhammadiyah di Bengkulu

Adapun 8 Risalah Pencerahan tersebut sebagai berikut:

  1. Beragama yang mencerahkan mengembangkan pandangan, sikap, dan praktik keagamaan yang berwatak tengahan (wasathiyah), membangun perdamaian, menghargai kemajemukan, menghormati harkat martabat kemanusiaan laki-laki maupun perempuan, menjunjung tinggi keadaban mulia, dan memajukan kehidupan umat manusia yang diwujudkan dalam sikap hidup amanah, adil, ihsan, toleran, kasih sayang terhadap umat manusia tanpa diskriminasi, menghormati kemajemukan, dan pranata sosial yang utama sebagai aktualisasi nilai dan misi rahmatan lil-‘alamin.
  2. Beragama yang mencerahkan ialah menghadirkan risalah agama untuk memberikan jawaban atas problem-problem kemanusiaan berupa kemiskinan, kebodohan, ketertinggalan, dan persoalan-persoalan lainnya yang bercorak struktural dan kultural. Gerakan pencerahan menampilkan agama untuk menjawab masalah kekeringan ruhani, krisis moral, kekerasan, terorisme, konflik, korupsi, kerusakan ekologis, dan bentuk-bentuk kejahatan kemanusiaan.
  3. Beragama yang mencerahkan dengan khazanah Iqra menyebarluaskan penggunaan media sosial yang cerdas disertai kekuatan literasi berbasis tabayun, ukhuwah, ishlah, dan ta’aruf yang menunjukkan akhlak mulia. Sebaliknya menjauhkan diri dari sikap saling merendahkan, tajassus, su’udhan, memberi label buruk, menghardik, menebar kebencian, bermusuh-musuhan, dan perangai buruk lainnya yang menggambarkan akhlak tercela.
  4. Dalam beragama yang mencerahkan, Muhammadiyah memaknai dan mengaktualisasikan jihad sebagai ikhtiar mengerahkan segala kemampuan (badlul-juhdi) untuk mewujudkan kehidupan seluruh umat manusia yang maju, adil, makmur, bermartabat, dan berdaulat. Jihad dalam pandangan Islam bukanlah perjuangan dengan kekerasan, konflik, dan permusuhan.
  5. Dengan spirit beragama yang mencerahkan, umat Islam dalam berhadapan dengan berbagai permasalahan dan tantangan kehidupan yang kompleks dituntut untuk melakukan perubahan strategi dari perjuangan melawan sesuatu (al-jihad li-almuaradhah) kepada perjuangan menghadapi sesuatu (al-jihad li-al-muwajahah) dalam wujud memberikan jawaban-jawaban alternatif yang terbaik untuk mewujudkan kehidupan yang lebih utama.
  6. Beragama yang mencerahkan diperlukan untuk membangun manusia Indonesia yang relijius, berkarakter kuat dan berkemajuan untuk menghadapi berbagai persaingan peradaban yang tinggi dengan bangsa-bangsa lain dan demi masa depan Indonesia berkemajuan yang dicirikan oleh kapasitas mental yang membedakan dari orang lain seperti keterpercayaan, ketulusan, kejujuran, keberanian, ketegasan, ketegaran, kuat dalam memegang prinsip, dan sifat-sifat khusus lainnya. Sementara nilai-nilai kebangsaan lainnya yang harus terus dikembangkan adalah nilai-nilai spiritualitas, solidaritas, kedisiplinan, kemandirian, kemajuan, dan keunggulan.
  7. Beragama yang mencerahkan diwujudkan dalam kehidupan politik yang berkeadaban luhur disertai jiwa ukhuwah, damai, toleran, dan lapang hati dalam perbedaan pilihan politik. Seraya dijauhkan berpolitik yang menghalalkan segala cara, menebar kebencian dan permusuhan, politik pembelahan, dan yang mengakibatkan rusaknya sendi-sendi perikehidupan kebangsaan yang majemuk dan berbasis pada nilai agama, Pancasila, dan kebudayaan luhur bangsa.
  8. Muhammadiyah sebagai gerakan Islam yang bermisi dakwah dan tajdid berkomitmen kuat untuk mewujudkan Islam sebagai agama yang mencerahkan kehidupan. Jiwa, alam pikiran, sikap, dan tindakan para anggota, kader, dan pimpinan Muhammadiyah niscaya menunjukkan pencerahan yang Islami sebagaimana diajarkan oleh Islam serta diteladankan dan dipraktikkan oleh Nabi akhir zaman.*

Baca: Muhammadiyah Minta Pemerintah Adil Tegakkan Hukum Tanpa Diskriminasi

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !