Elektabilitas Jokowi bisa Anjlok Jika Batal Bebaskan Ustadz ABB

Sebelumnya Menkopolhukam Wiranto mengadakan konferensi pers yang menyatakan upaya pembebasan tersebut masih dikaji ulang.

Elektabilitas Jokowi bisa Anjlok Jika Batal Bebaskan Ustadz ABB
muhammad abdus syakur/hidayatullah.com
Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Terkait

Hidayatullah.com– Pengamat Politik Indonesia, Jaka Setiawan mengungkapkan elektabilitas Joko Widodo akan turun jika pemerintah tidak jadi membebaskan Ustadz Abubakar Ba’asyir (ABB). Hal itu secara tegas ia sampaikan terkait adanya konferensi pers dari Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto yang menyatakan akan mengkaji ulang rencana pembebasan tokoh umat Islam tersebut.

“Kalau (pembebasan ABB) ini batal, basis elektoral jokowi di kalangan Islam sudah pasti semakin jeblok. Itu udah pasti,” ujar Jaka saat dihubungi sebagaimana lansir INA News Agency di Jakarta, Selasa (22/01/2019).

Baca: Keluarga: Wajar Presiden Bebaskan Ustadz Abu atas nama Kemanusiaan

Namun, ketika pembebasan Ustadz ABB ini jadi dilakukan, jelas Jaka, Jokowi masih ada kesempatan untuk netral elektabilitasnya. Ia menyebut istilah ‘kosong kosong’. Tapi ketika Jokowi membatalkan pembebasan ini, maka akan semakin menambah citra buruk Jokowi.

“Jika dibatalkan, itu akan disebut sebagai pelecehan-pelecehan lagi dan upaya mempermainkan ulama yang sudah sangat senior dan berpengaruh di Indonesia,” ujarnya.

Lebih tegas lagi, Jaka melihat jika nantinya pembebasan Ustadz ABB dibatalkan, maka semakin jelas ketidakberpihakan Jokowi terhadap Islam, terlebih katanya dengan mempermainkan suara umat Islam, dengan mempermainkan ulama.

Baca: Achmad Michdan: 23 Desember Ustadz ABB Punya Hak Pembebasan Bersyarat

Bukan hanya di suara umat Islam saja yang akan turun jika Jokowi membatalkan pembebasan Ustadz ABB ini. Bahkan di kelompok yang tidak mendukung Ustadz ABB pun, Jokowi akan berkurang suaranya karena dinilai tidak konsisten atas kebijakan yang diambilnya.

“Ini kan yang terpengaruh ada di dua pihak. Elektoral Islam, satu lagi elektoral yang tidak suka terhadap Ustadz Abu Bakar Ba’asyir. Jokowi akan dianggap tidak konsisten oleh kedua belah pihak ini. Ketika tidak konsisten, maka suara itu akan pergi, sebagian mungkin netral sebagian memihak kandidat yang lain yang konsisten dan bisa dipegang janji-janjinya,” paparnya.

Sebelumnya, Senin (21/01/2019) siang, Tim Pengacara Muslim bersama putra Ustadz ABB, Abdul Rochim Ba’asyir (Iim), mengadakan konferensi pers. Salah satu materinya adalah pembebasan Ustadz ABB yang diusulkan akan dilakukan hari Rabu (23/01/2019). Iim pun menjelaskan bahwa hari Selasa ini hanya tinggal mengurus masalah administrasi saja.

Baca: Keluarga Sudah Lama Minta Abu Bakar Baasyir Segera Dibebaskan

Tiba-tiba, Senin tadi malam (21/01/2019), Menkopolhukam Wiranto mengadakan konferensi pers yang menyatakan upaya pembebasan tersebut masih dikaji ulang.

Dalam konpers yang dilakukan selepas azan maghrib di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, itu, Wiranto mengatakan Presiden sangat memahami permintaan keluarga untuk pembebasan Ustadz ABB. Pertimbangannya dilakukan atas dasar kemanusiaan.

“Namun, tentunya masih perlu dipertimbangkan dari aspek-aspek lainnya,” ujar Wiranto, Senin (21/01/2019) kutip ROL. Jokowi saat ini merupakan salah satu capres petahana pada Pilpres 2019.* Muhammad Jundii

Baca: Ustadz ABB Merespons Positif Yusril Mau Bantu Membebaskan

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !