Warga Muhammadiyah Spontan Galang Dana untuk Kampanye Prabowo-Sandi

Setelah dihitung, terkumpul sumbangan Rp 7,7 juta plus 19 dolar Singapura. Uang itu pun diserahkan kepada Sandiaga yang diterima dengan rasa haru. Sandi mengaku syok.

Warga Muhammadiyah Spontan Galang Dana untuk Kampanye Prabowo-Sandi
Aan/pwmu.co
Cawapres Sandiaga Uno menerima sumbangan spontan dari pendukungnya saat dialog di Kantor PWM Jatim, Kamis (27/09/2018).

Terkait

Hidayatullah.com– Ada kejutan bagi calon wakil presiden (cawapres) Sandiaga Uno saat berdialog di Aula Mas Mansur Kantor Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Timur, Kamis (27/09/2018) sore. Seorang warga Kertomenanggal VII spontan menyumbangkan uang Rp 500 ribu untuk dana kampanye capres-cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga.

Uang dalam amplop putih itu oleh Juhansyah diserahkan kepada Ketua PWM Jatim Dr Saad Ibrahim lantas diberikan kepada Sandiaga Uno di atas podium.

“Ini spontanitas saja. Setelah mendengar Sandiaga datang ke PWM Jatim, muncul inisiatif saya untuk memberi donasi. Saya pun berangkat ke masjid untuk shalat ashar sambil membawa uang untuk diberikan kepada Mas Sandi,” tutur Juhansyah, warga Kertomenanggal itu kutip PWMU.co.

Baca: Dukungan GNPF pada Prabowo-Sandiaga Ditegaskan Lagi

Spontanitas Juhansyah itu ternyata menular ke hadirin lainnya. Mereka langsung membuka dompet dan mengeluarkan lembaran uang. Seseorang yang membawa amplop coklat besar lantas mengedarkan kepada hadirin menampung uang sumbangan.

Setelah dihitung, terkumpul sumbangan Rp 7,7 juta plus 19 dolar Singapura. Uang itu pun diserahkan kepada Sandiaga yang diterima dengan rasa haru.

“Alhamdulillah. Saya terima donasi untuk perjuangan pemenangan Prabowo-Sandi. Donasi ini akan masuk rekening tim kampanye,” ujar Sandi saat menerima donasi itu.

Sandi mengungkapkan, demokrasi zaman now adalah demokrasi yang tidak saling menjatuhkan. “Nah, hal inilah yang ditunjukkan oleh warga Muhammadiyah Jatim,” pujinya.

Baca: Nama Koalisi Prabowo-Sandiaga “Indonesia Adil Makmur”

Dia menegaskan akan mendorong penguatan ekonomi yang oleh Aisyiyah disebut sebagai pilar keempat, yaitu pilar ekonomi. “Pilar inilah yang sedang didorong untuk kami wujudkan,” tegasnya.

Salah satu cara untuk mewujudkannya, kata Sandi, adalah dengan membuka lapangan pekerjaan, gerakan untuk memberdayakan UMKM, serta OK-OC sebagaimana yang sudah berjalan di DKI.

“Saat ini, harga-harga kebutuhan terus naik, termasuk bahan pangan. Itu karena bahan pangan kita diimpor. Karena itu dibutuhkan pendekatan ekonomi yang baru agar menjadi solusi,” tutur Sandi.

Wakil Ketua PWM Jatim Nadjib Hamid menyatakan, spontanitas sumbangan untuk Prabowo–Sandi ini bentuk politik nilai. Calon bukan yang menyuap pemilih. Tapi pemilih yang berinisiatif untuk membantu calon pilihannya.

“Ini bisa ditiru oleh yang lain. Nilainya mungkin tidak seberapa. Tapi ini inspirasi yang luar biasa untuk mengubah wajah demokrasi di Indonesia,” ujar calon anggota DPD RI Dapil Jatim dengan nomor urut 41 ini.

Baca: Sandiaga: Pasar Tradisional Mampu Bentengi Kurs Rupiah

Informasi lain dihimpun hidayatullah.com, sumbangan spontan yang diberikan warga Muhammadiyah itu membuat Sandi syok dan terharu.

“Saya ikhlas dengan nurani saya. Sebetulnya sumbangan tiak begitu besar, tapi nurani ketulusan saya untuk kemenangan Prabowo-Sandi,” ungkap donatur, Juhansyah asal Kertomenanggal Surabaya, Kami (27/09/2018) kutip Inews.id.

Menerima sumbangan ini, Sandiaga Uno langsung memeluk Juhansyah dan berterima kasih. Menurutnya langkah yang dilakukan donatur ini memberikan semangat bagi timnya untum memenangi pilpres dan membawa perubahan di Indonesia.

“Ini menjadi penyemangat kami,” imbuhnya.

Baca: Bawaslu: Dugaan Mahar Sandiaga Tidak Dapat Dibuktikan

Sandi mengatakan, biasanya yang dilakukan politisi kan memberi uang pada konstituen. Tapi ini terbalik. Hal ini bukti pemahaman demokrasi masyarakat sudah tinggi.

“Ini menginspirasi saya bahwa saya dan bang Zul harus bekerja lebih keras lagi. Karena mereka (pemilih) ingin berjuang bersama. Dalam keadaan ekonomi bangsa yang mengalami turbulensi masyarakat menginginkan lebih baik lagi dan lapangan kerja terbuka,” paparnya pada acara yang dihadiri Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan itu.

Dirinya mengaku terkejut dengan spontanitas warga Muhammadiyah Jatim. Kejadian ini baru pertama dialaminya. “Ini baru pertama kali saya syok dan tidak menduga. Sangat menyentuh hati saya,” ungkap Sandi.*

Baca: Meski Gandeng Kiai, Ustadzah dan Emak-emak Pilih Sandiaga Uno

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !