Korban Gempa NTB Tercatat Sudah 560 Orang Meninggal

Hingga saat ini gempa Lombok belum ditetapkan sebagai bencana nasional tapi Joko Widodo telah mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) terkait penanganan bencana tersebut.

Korban Gempa NTB Tercatat Sudah 560 Orang Meninggal
sirajuddin muslim/hidayatullah.com
Tim SAR Gabungan mengevakuasi salah seorang mayat yang tertimbun reruntuhan Masjid Jamiul Jamaah, Dusun Karang Pangsor, Pemenang, Lombok Utara, Rabu (08/08/2018) sekitar pukul 12.10 WITA. Mayat tersebut salah satu korban gempa NTB pada Ahad (05/08/2018).

Terkait

Hidayatullah.com– Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hingga Rabu (29/08/2018), dampak gempa Lombok, NTB, tercatat sudah 560 orang meninggal dunia, 1.469 orang luka-luka, dan 396.032 orang mengungsi.

Sedangkan kerusakan fisik meliputi 83.392 unit rumah rusak, dan 3.540 unit fasilitas umum dan fasilitas sosial rusak.

“Distribusi bantuan untuk pengungsi terus disalurkan hingga saat ini. Masa transisi darurat ke pemulihan ditetapkan Gubernur NTB selama 180 hari yaitu 26/08/2018 hingga 26/02/2019. Pemerintah Pusat terus mendampingi Pemda NTB dan kabupaten/kota terdampak gempa bumi,” ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam rilisnya.

Kebutuhan mendesak saat ini untuk korban gempa di Lombok dan Sumbawa adalah tenda, terpal, logistik permakanan, khususnya makanan siap saji, air bersih, MCK, sanitasi, layanan kesehatan, trauma healing, selimut, tikar, seragam anak-anak sekolah dan peralatan sekolah, kebutuhan bayi dan balita, kebutuhan wanita, peralatan dapur untuk memasak, dan lainnya.

Menurutnya, sesungguhnya masyarakat Lombok dan Sumbawa memiliki kearifan lokal yang luar biasa. Mereka hidup dan berkembang dengan peradaban yang dimilikinya sesuai dengan alamnya yang memang rawan gempa.

“Mereka telah memiliki daya adaptasi dan harmoni dengan alamnya. Masyarakat memiliki pemahaman bahwa alam memang sedang menuju keseimbangan. Berkah atau musibah tergantung bagaimana kita menyikapinya.

Sudah sejak ribuan tahun yang lalu masyarakat kita belajar tabiat alam. Maka lahirlah kearifan-kearifan lokal. Ini adalah modal sosial yang luar biasa. Yang harus kita tumbuhkembangkan sebagai bagian dari upaya kita untuk mewujudkan masyarakat yang tangguh bencana,” sebutnya.

Hingga saat ini gempa Lombok belum ditetapkan sebagai bencana nasional tapi Joko Widodo telah mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) terkait penanganan bencana tersebut.*

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !