Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Gempa >19 Kali di Kupang NTT, Terbesar 6,2 SR

Twitter BMKG
BMKG Kupang, Selasa (28/08/2018), melaporkan gempa bumi magnitudo berkekuatan 6,2 SR menguncang wilayah Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, pada Selasa (28/08/2018) siang hingga pukul 22.30 WITA, sudah 17 kali gempa mengguncang Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

“Hingga pukul 22.30 WITA, hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock) sebanyak 17 kali setelah gempa 6,2 SR pada pukul 14.08.10 WIB,” ujar Kepala BMKG Kampung Baru – Kupang Robert Owen Wahyu di Kupang, Selasa lansir Antara.

Menurut dia, gempa terakhir terjadi pada pukul 21.40.29 WITA dengan sekala M=3.

Episentrum gempa bumi terletak pada koordinat 10,87 Lintang Selatan dan 124,16 Bujur Timur pada 97 km tenggara Kabupaten Kupang di kedalaman 10 km.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa bumi yang terjadi di Laut Timor ini merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas tektonik di outer-rise.

Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi di wilayah Laut Timor ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan dari struktur sesar naik (Thrust Fault).

Gempa bumi berdasarkan peta tingkat guncangan (Shakemap BMKG) dan laporan dari masyarakat menunjukkan bahwa guncangan dirasakan di Kota Kupang I SIG-BMKG (I-II MMI).

Hingga Selasa malam, belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut. Menurut BMKG, hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi itu tidak berpotensi tsunami.

Kepada masyarakat diimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Berdasarkan laporan terbaru, gempa susulan pasca gempa 6,2 SR tersebut terjadi lebih dari 17 kali.

Sampai dengan saat ini, Rabu (29/08/2018) sekira pukul 07.34 Wita, tercatat sebanyak 19 kali gempa susulan terjadi di Kupang.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Aktivis Perempuan: Permendikbud Membuka Jalan untuk Pendidikan Seks yang Vulgar

Aktivis Perempuan: Permendikbud Membuka Jalan untuk Pendidikan Seks yang Vulgar

Yang Harus Diberdayakan Bukan Perempuan, Tapi Laki-Laki

Yang Harus Diberdayakan Bukan Perempuan, Tapi Laki-Laki

Divonis 16 Tahun, Luthfi Hasan Ajukan Banding

Divonis 16 Tahun, Luthfi Hasan Ajukan Banding

KOKAM Prambanan Datangi Gereja, Minta Tidak Libatkan Remaja Masjid di Acara Estafet Salib

KOKAM Prambanan Datangi Gereja, Minta Tidak Libatkan Remaja Masjid di Acara Estafet Salib

Nasir Abbas Tak Hadiri Sidang M. Jibriel

Nasir Abbas Tak Hadiri Sidang M. Jibriel

Baca Juga

Berita Lainnya