Usai Anies Menang Pilgub, Proyek 6 Ruas Tol DKI Diambil Pemerintah Pusat

Ungkapnya, apakah ada hubungannya karena gubernurnya baru waktu itu dan gubernurnya beda berpandangan, maka dianggap tidak usah meneruskan proyek enam ruas jalan tol.

Usai Anies Menang Pilgub, Proyek 6 Ruas Tol DKI Diambil Pemerintah Pusat
zulkarnain/hidayatullah.com
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam sambutannya pada acara peletakan batu pertama Masjid Baitul Karim dan Gedung Dakwah Hidayatullah di Polonia, Jakarta Timur, Sabtu (03/03/2018).

Terkait

Hidayatullah.com– Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengungkapkan, proyek enam ruas tol dalam kota diambil alih oleh Pemerintah Pusat setelah dua bulan usai Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI Jakarta 2017.

“Jadi begini, memang kami di dalam kampanye kemarin tegaskan bahwa kita tidak akan meneruskan proyek enam ruas dalam tol. Kampanye kita selesai 15 April, kita menang. Lalu proyek ini diambil alih oleh Pemerintah Pusat,” ujar Anies di Masjid Fatahillah, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (13/07/2018) kutip Antaranews.com.

Enam ruas tol dengan total 69,77 kilometer ini terdiri dari Semanan-Sunter sepanjang 20,23 kilometer, Sunter-Pulo Gebang 9,44 kilometer, dan Duri-Pulo Gebang-Kampung Melayu 12,65 kilometer.

Kemudian, Kemayoran-Kampung Melayu 9,6 kilometer, Ulujami-Tanah Abang 8,7 kilometer dan Pasar Minggu-Casablanca 9,16 kilometer.

Baca: Akun Medsos Jokowi Dibanjiri Ucapan Selamat atas Anies

“Pengambilalihan melalui Perpres Perubahan Nomor 58 tahun 2017. Tanggal 15 Juni 2017. Jadi dua bulan sesudah pilkada selesai kemudian enam ruas jalan tol itu menjadi proyek strategis nasional yang tidak lagi di bawah Pemprov DKI,” ungkap Anies.

Menurutnya, apakah ada hubungannya karena gubernurnya baru waktu itu dan gubernurnya beda berpandangan, maka dianggap tidak usah meneruskan proyek enam ruas jalan tol.

“Lalu ini naik jadi program strategis nasional. Kita lihat aja, tapi wewenangnya kemudian diambil di pemerintah pusat jadi tidak lagi ada di pemerintah daerah,” ungkap Gubernur.

Baca: Istana Bantah Jokowi Kasih Arahan Cegah Anies Mendampinginya

Ditegaskannya adalah masyarakat perlu tahu bahwa enam ruas jalan tol ini, dua bulan sesudah pilkada, dijadikan sebagai program strategis nasional.

“Perpres dilakukan perubahan dan ini yang menurut saya penting. Jadi jangan sampai dikira bahwa kita yang meneruskan. Ini adalah keputusan yang diambil pemerintah pusat. Jadi kalau mau bicara tentang enam ruas jalan tol wewenangnya yang diangkat. Wewenangnya diambil pemerintah pusat,” ujar Anies.

Diketahui, pada Pilkada DKI Jakarta 2017, Anies Baswedan berpasangan dengan Sandiaga Uno, berhasil mengalahkan pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat pada putaran kedua pilgub.

Saat itu, Ahok-Djarot dikenal dekat dengan pemerintah pusat, terutama Presiden Joko Widodo (Jokowi). Jokowi merupakan pasangan Ahok pada Pilkada DKI Jakarta tahun 2012 yang dimenangkannya. Sempat jadi Gubernur DKI, Jokowi maju ke pemilihan presiden. Setelah menang, jabatan Gubernur berpindah ke Ahok.*

Baca: Adu Tegas Anies, Jokowi dan Ahok

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !