Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Kemenag Terbitkan Edaran Prosedur Izin Operasional Pondok Pesantren

Muhammad Abdus Syakur/hidayatullah.com
[Ilustrasi] Santri Sidogiri belajar pendidikan agama.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Kementerian Agama melalui Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) menerbitkan surat edaran prosedur izin operasional pondok pesantren.
Surat edaran bernomor 2050/Dt.V.4/Hm.01/05/2018 tersebut ditujukan kepada Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi seluruh Indonesia.

Menurut Direktur PD Pontren Ahmad Zayadi, penerbitan surat edaran tersebut sebagai pemberitahuan bahwa Direktorat Jenderal Pendidikan Islam sedang menyiapkan sistem pelayanan terpadu untuk membenahi prosedur izin operasional pondok pesantren.

“Dalam rangka memberikan afirmasi terhadap penyelenggaraan pesantren, terutama untuk menjaga nilai, prinsip dasar, jati diri, dan karakteristik pendidikan pesantren,” demikian bunyi petikan surat edaran yang ditandatangani oleh Ahmad Zayadi tertanggal 30 Mei 2018 lansir Kemenag, Kamis  (31/05/2018).

Surat edaran itu mencakup tiga poin terkait prosedur izin operasional pondok pesantren.

Pertama, jika ada permohonan izin operasional pondok pesantren yang diusulkan masyarakat kepada Kantor Kemenag Kabupaten/Kota sesuai Keputusan Dirjen Pendidikan Islam Nomor 5877 Tahun 2014, maka Kantor Kemenag harus secara cermat menelaah, meneliti, dan melihat langsung kondisi lapangan pesantren yang dimaksud dengan memperhatikan lima unsur fisik dan jiwa pesantren.

“Unsur fisik pesantren meliputi kiai/tuan guru/inyak/syeikh/ajengan, santri mukim, pondok atau asrama, masjid/mushalla dan kajian kitab kuning atau dirasah Islamiyah dengan pola pendidikan mualimin. Jiwa atau ruuhul ma’had terdiri dari jiwa keilmuan, keikhlasan, kesederhanaan, ukhuwah, kemandirian, jiwa bebas dan jiwa keseimbangan, serta nasionalisme,” sambung Zayadi.

Kedua, jika poin 1 terpenuhi sementara revisi Keputusan Dirjen Pendidikan Islam Nomor 5877 Tahun 2014 belum disahkan, maka Kantor Kemenag Kabupaten/Kota bisa mengeluarkan Surat Keputusan (SK) dengan catatan ada pernyataan tertulis bahwa pesantren tersebut benar-benar terlah memenuhi unsur fisik dan jiwa pesantren, atau pesantren dimaksud tidak bertentangan dengan UUD 1945, Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, dan NKRI.

Pembenahan ini diklaim dalam rangka memudahkan masyarakat mengurus permohonan izin pesantren. Sebab, katanya, permohonan izin nantinya akan dilakukan secara terpadu melalui Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) dengan menugaskan admin EMIS di Kemenag Kabupaten/Kota sebagai petugas untuk mendampingi para pendaftar.

“Adapun verifikasi lapangannya, tetap dalam kewenangan Kantor Kemenag Kabupaten/Kota dengan memperhatikan unsur arkanul ma’had dan ruhul ma’had,” imbuh Zayadi.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

UIN Jogja Minta Disertasi “Seks di Luar Nikah Halal” Direvisi

UIN Jogja Minta Disertasi “Seks di Luar Nikah Halal” Direvisi

Invetarisasi  ‘Agama Lokal’ harus Digolongkan sebagai Aliran Kepercayaan

Invetarisasi ‘Agama Lokal’ harus Digolongkan sebagai Aliran Kepercayaan

Berlarutnya Masalah Bangsa Akibat Praktik Ekonomi Ribawi

Berlarutnya Masalah Bangsa Akibat Praktik Ekonomi Ribawi

2 Juta Orang Wisatawan Butuh Makanan Halal

2 Juta Orang Wisatawan Butuh Makanan Halal

Pemerintah Indonesia Didesak Lakukan Diplomasi Tekanan Politik atas Myanmar

Pemerintah Indonesia Didesak Lakukan Diplomasi Tekanan Politik atas Myanmar

Baca Juga

Berita Lainnya