Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pemerintah dan DPR Sepakati Dua Alternatif Definisi “Terorisme”

skr/hidayatullah.com
[Ilustrasi] Poster berisi pesan menolak aksi teror terpasang di pinggir Jl MT Haryono, Jakarta, dijepret pada Rabu (23/05/2018).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Rapat Tim Perumus Revisi Undang-Undang (RUU) Terorisme dan pemerintah akhirnya memutuskan dua rumusan alternatif soal definisi “terorisme”.

Kedua rumusan ini disepakati setelah fraksi-fraksi DPR dan pemerintah berdepat panjang mengenai definisi “terorisme”.

“Kedua alternatif ini akan kita bawa dalam rapat pleno Pansus dengan pemerintah untuk kita putuskan mana yang akan kita ambil,” ujar Anggota Pansus RUU Terorisme Arsul Sani di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (23/05/2018) lansir Anadolu.

Baca: Definisi “Terorisme” Dinilai Penting untuk Bedakan dengan Pidana Biasa

Adapun alternatif I berbunyi, “Terorisme adalah tindak pidana yang menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan yang menimbulkan teror atau rasa takut yang meluas, yang dapat menimbulkan korban massal, dan atau menimbulkan kerusakan atau kehancuran obyek-obyek vital yang strategis, lingkungan hidup, fasilitas publik atau fasilitas internasional.”

Sedangkan alternatif II berbunyi, “Terorisme adalah perbuatan yang menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan yang menimbulkan suasana teror atau rasa takut secara meluas, yang dapat menimbulkan korban yang bersifat massal dan atau menimbulkan kerusakan atau kehancuran terhadap objek-objek vital yang strategis, lingkungan hidup, fasilitas publik atau fasilitas internasional dengan motif ideologi, atau politik atau gangguan keamanan.”

Baca: Ketua Pansus RUU Terorisme Sebut yang Diinginkan Pemerintah “Kebebasan Membantai”

Perbedaan dari kedua alternatif tersebut hanyalah penambahan frasa “dengan motif ideologi, atau politik, atau gangguan keamanan” yang dimuat dalam alternatif II.

Menurut Arsul, delapan fraksi sepakat memilih alternatif kedua. Mereka di antaranya Fraksi Hanura, PPP, PKS, PAN, Gerindra, Demokrat, Nasdem, dan Golkar.

Sedangkan PDI Perjuangan dan PKB bertahan pada altenatif I.

“Kami berharap dalam sisa waktu sampai besok (Kamis, Red), alternatif II inilah yang jadi pilihan karena itu sudah mengakomodir fraksi-fraksi di DPR yang mendengar aspirasi masyarakat,” kata Arsul.*

Baca: Pansus RUU Terorisme: Definisi “Teroris” Perlu

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Raja Salman Shalat Sunnah di Istiqlal, Disambut Ribuan Umat Islam

Raja Salman Shalat Sunnah di Istiqlal, Disambut Ribuan Umat Islam

Tahun 2017, Bayi Lahir Bakal ber-KTP

Tahun 2017, Bayi Lahir Bakal ber-KTP

Menag Larang Pengurus Masjid Distribusikan Tabloid “Indonesia Barokah”

Menag Larang Pengurus Masjid Distribusikan Tabloid “Indonesia Barokah”

Dewan Da’wah Lepas Da’I Angkatan IV ke Pedalaman

Dewan Da’wah Lepas Da’I Angkatan IV ke Pedalaman

Momentum Muharram, Siswa Diimbau Pahami Sejarah Islam

Momentum Muharram, Siswa Diimbau Pahami Sejarah Islam

Baca Juga

Berita Lainnya