KTT Cendekiawan Muslim Dunia lahirkan “Bogor Message”

Para cendekiawan dan ulama juga mendorong negara-negara Muslim dan komunitas untuk mengambil inisiatif untuk mempromosikan paradigma Wasatiyyat lslam

KTT Cendekiawan Muslim Dunia lahirkan “Bogor Message”

Terkait

Hidayatullah.com– Ratusan cendekiawan Muslim dunia meluncurkan “Bogor Message” dalam Konsultasi Tingkat Tinggi (KTT) soal Wasathiyah Islam di Bogor, Kamis (03/05/2018).

Dalam pesannya, mereka mengatakan bahwa saat ini telah terjadi kekacauan dan ketidakpastian global.

Hal ini diperparah dengan kemiskinan, buta huruf, ketidakadilan, diskriminasi, dan berbagai bentuk kekerasan, baik di tingkat nasional maupun global.

“Kami mempercayai Islam sebagai agama damai dan rahmat, keadilan, peradaban yang prinsip dan ajaran dasarnya mengajarkan cinta, rahmat, harmoni, persatuan, kesetaraan, perdamaian, dan kesopanan,” ujar Din Syamsuddin membacakan deklarasi mewakili para peserta.

Baca:  700 Cendekiawan Muslim Hadiri Konferensi MAWY ke 11

Din mengatakan para cendekiawan dan ulama mengakui bahwa paradigma Wasathiyah telah dipraktekkan sejak era Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wassallam hingga saat ini.

“Kami menegaskan kembali peran dan tanggung jawab moral para cendekiawan Muslim untuk memastikan dan memelihara generasi masa depan untuk membangun peradaban Ummatan Wasatan,” kata Din dikutip Anadolu Agency.

Oleh karena itu, cendekiawan Muslim dan ulama berkomitmen mengaktifkan kembali paradigma Wasatiyyat Islam sebagai ajaran Islam pusat yang meliputi tujuh nilai utama.

Pertama, Tawassut, yakni posisi di jalur tengah dan lurus. Kedua, I’tidal, yakni berperilaku proporsional dan adil dengan tanggung jawab.

Ketiga, Tasamuh, yakni mengakui dan menghormati perbedaan dalam semua aspek kehidupan.

Keempat, Syura, yakni bersandar pada konsultasi dan menyelesaikan masalah melalui musyawarah untuk mencapai konsensus.

Kelima, Islah, yakni terlibat dalam tindakan yang reformatif dan konstruktif untuk kebaikan bersama.

Baca: KTT Ulama dan Cendekiawan Muslim Dunia akan Digelar di Bogor

Keenam, Qudwah, yakni merintis inisiatif mulia dan memimpin untuk kesejahteraan manusia.

Ketujuh, Muwatonah, yakni mengakui negara bangsa dan menghormati kewarganegaraan.

Para cendekiawan dan ulama juga mendorong negara-negara Muslim dan komunitas untuk mengambil inisiatif untuk mempromosikan paradigma Wasatiyyat lslam dalam forum-forum dunia.

KTT Cendekiawan Muslim Dunia berakhir hari ini. Wakil Presiden Jusuf Kalla berencana menutup pertemuan di Jakarta.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !