Ahad, 14 Februari 2021 / 2 Rajab 1442 H

Nasional

Amnesty International: Larangan Cadar IAIN Bukittinggi Melanggar HAM

Ali Muhtadin/hidayatullah.com
Konferensi pers Amnesty Internasional Indonesia di Jakarta, Jumat (15/09/2017).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Menanggapi larangan cadar di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Bukittinggi, Sumatera Barat, Direktur Amnesty International Indonesia, Usman Hamid, memandang perlu dibuktikan apakah cadar merupakan bagian dari pelaksanaan ajaran agama Islam atau tidak.

“Pernah ada satu kasus di Inggris dimana House of Lords -‘Mahkamah Agung’ di sana- memutuskan sebuah sekolah -kalau tidak salah, dibuktikan bahwa siswi tersebut memang menggunakan cadar sebagai bagian dari pelaksanaan keyakinan agamanya,” tuturnya kepada hidayatullah.com, Rabu (21/03/2018).

Baca: Pakar Hukum: Larangan Cadar IAIN Bukittinggi Melanggar Konstitusi

Kalau pemakaian cadar merupakan pelaksanaan ajaran agama yang diyakininya, maka kata Usman, hal itu harus dihormati. Lagipula menurutnya, pemakaian cadar tidak melanggar hukum, mengganggu dan merugikan orang lain.

Soal dosen Hayati yang dilarang mengajar karena bercadar, ia menegaskan tidak boleh orang dilarang mengajar karena cara berpakaian. Kecuali dengan alasan rasional seperti orang itu tidak mempunyai kemampuan atau latar belakang ilmu yang cukup, tidak memenuhi kuota masuk mengajar, melakukan kejahatan akademik seperti plagiasi, atau melakukan kejahatan publik seperti membunuh.

Baca: MUI Minta IAIN Bukittinggi Tiru UIN Suka Cabut Larangan Cadar

“Kalau itu enggak ada ya enggak bisa dong (dilarang),” tegasnya. “Saya enggak melihat ada alasan yang kuat untuk membatasi hak asasi dosen Hayati ini untuk bekerja dan mengajar dengan caranya berpakaian seperti itu.”

Ia menilai keputusan kampus yang melarang Hayati mengajar perlu ditinjau kembali.

“Ini, kan, kampus negeri, mestinya bisa lebih memahami. Saya kira hal-hal semacam itu, kan, tidak ada urusannya dengan kemampuan atau keahlian dan integritas seseorang sebagai dosen,” katanya heran.

Baca: Kemenag: Cadar Tidak Boleh Dilarang

Negara, tambahnya, juga wajib menyediakan sarana hukum untuk Hayati agar bisa meminta pengadilan atau otoritas hukum meninjau kembali larangan itu.

Dengan cara itu, kata Usman, Hayati bisa membuktikan sekaligus mengoreksi keputusan kampus yang dianggapnya salah.

Ia menilai larangan memakai cadar di IAIN Bukittingi melanggar Hak Asasi Manusia (HAM). Otoritas kampus, kata dia, tidak boleh bertentangan dengan konstitusi.* Andi

Baca: Dosen Hayati Tegaskan Terus Pertahankan Cadar

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

PP Muhammadiyah Minta Polisi Terbuka Ungkap Motif dan Identitas Penusuk Syekh Ali Jaber

PP Muhammadiyah Minta Polisi Terbuka Ungkap Motif dan Identitas Penusuk Syekh Ali Jaber

HTI Sebut Khilafah Bukan Ideologi, Tapi Ajaran Islam

HTI Sebut Khilafah Bukan Ideologi, Tapi Ajaran Islam

Yahya C Tsaquf akan Sampaikan Presentasi tentang HAM di Majelis Umum PBB yang Diprakarsai Amerika

Yahya C Tsaquf akan Sampaikan Presentasi tentang HAM di Majelis Umum PBB yang Diprakarsai Amerika

Kemenag Terbitkan Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Pesantren di Masa Pandemi

Kemenag Terbitkan Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Pesantren di Masa Pandemi

Indonesia-Mesir Jalin Kerjasama Perangi Terorisme

Indonesia-Mesir Jalin Kerjasama Perangi Terorisme

Baca Juga

Berita Lainnya