‘MCA Asli Membela Islam tanpa Ujaran Kebencian’

MCA bekerja tanpa organisasi, tanpa afiliasi politik, tanpa ada yang membiayai. Mereka bergerak atas panggilan jiwa.

‘MCA Asli Membela Islam tanpa Ujaran Kebencian’
ist.
[Ilustrasi] Muslim Cyber Army (MCA).

Terkait

Hidayatullah.com– Pegiat media sosial Mustafa Nahrawardaya menegaskan, aktivis Muslim Cyber Army (MCA) beragama Islam dan mendukung Islam lewat dunia maya. MCA dalam jiwanya membela Islam tanpa melakukan ujaran kebencian (hate speech) dan melanggar hukum.

“Siapapun yang mengaku MCA apalagi pake email, dan yang mengarah pidana atau melakukan pidana, itu bukan MCA,” ujarnya saat menjadi narasumber dalam acara talkshow di studio salah satu stasiun televisi swasta, Rabu (28/02/2018).

Baca: Akun Bajakan Tebar Fitnah Organisasi Jurnalis Muslim

Mustafa menambahkan, MCA bekerja tanpa organisasi, tanpa afiliasi politik, tanpa ada yang membiayai. Mereka bergerak atas panggilan jiwa. Setiap aktivis Muslim yang memiliki akun media sosial dan mendukung Islam di dunia maya, itulah MCA sebenarnya.

Lebih lanjut, ia menambahkan, MCA berdiri pada tahun 2012 sebagai respons munculnya Jokowi Ahok Social Media Volunteer (JASMEV) yang dinilai merusak dan mengaduk-aduk alam dunia maya. Kehadiran JASMEV tersebut harus dilawan.

Baca: Analis: Tindakan Fatal Relawan Ahok-DJarot Bantu Kekalahan

“Awalnya di internet kita anteng-anteng saja, lalu muncullah Jasmev, maka kita hanya merepsons saja untuk meng-counter isu-isu yang berkembang,” terang Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah ini.

Kemudian, pada tahun 2014 saat Pilpres, Jasmev ini tambah berkembang lagi, bukan hanya mengangkat isu pemilihan gubernur-wakil gubernur, tetapi juga pilpres. Kata dia, kelompok hitam di dunia maya berkembang pesat, bukan hanya menyesatkan tetapi menularkan ilmu-ilmu yang tidak baik.

Baca: Mustofa Nahrawardaya: Waspadai Jebakan Operasi Intelijen di Dunia Maya dan FB

Diketahui sebelumnya, Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap empat orang diduga terkait ujaran kebencian di empat kota berbeda.

Keempat orang ini disebut-sebut sebagai anggota MCA yang tergabung ke dalam aplikasi pesan grup WhatsApp “The Family MCA”. Inisial keempat tersangka yakni ML (ditangkap di Sunter, Jakarta Utara), RSD (ditangkap di Bangka Belitung), RS (ditangkap di Jembrana, Bali), dan Yus (ditangkap di Sumedang, Jawa Barat).* Zulkarnain

Baca: Kisah ‘Cyber Jihad’ Hacktivis pro-Palestina dalam #OpIsrael

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !