Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Jika LGBT Tak Diatur KUHP, Umat Perlu ke Jakarta Lagi Seperti Aksi 212

bilal tadzkir/hidayatullah.com
Pengurus GNPF MUI pada Aksi Bela Islam III (Aksi 212) di lapangan Monas, Jakarta, Jumat (02/12/2016).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama, KH Bachtiar Nasir, menyoroti proses pengaturan pidana terhadap perilaku lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) yang sedang dalam tahap finalisasi di DPR RI.

UBN, sapaan Pimpinan AQL Islamic Center itu, mengaku, sudah 10 tahun terakhir bersama umat turut serius mengawal dampak buruk akibat perilaku LGBT, terutama pada tayangan televisi yang kerap menampilkan sosok kebanci-bancian.

“Kalau perlu kita panggil umat Muslim di Indonesia sekali lagi (seperti Aksi 212 di Monas) untuk kasus LGBT,” ujarnya dalam seminar bertema ‘Zina dan LGBT dalam Tinjauan Konstitusi’ di Gedung Nusantara V MPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (06/02/2018).

Baca: RUU KUHP, Din: DPR Jangan Beri Peluang LGBT

Sebagaimana diketahui, saat ini, anggota DPR, khususnya dari Komisi III sedang membahas Revisi Undang-Undang (RUU) Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), utamanya menyangkut pasal perzinaan dan LGBT.

Ia juga mendorong, sekiranya ada anggota dewan yang sudah menerima uang bantuan dari lembaga asing untuk memuluskan pelegalan LGBT dalam KUHP agar merasa malu dan mengembalikannya lagi.

“Jangan sampai bangsa kita masuk pada gaya mereka, kita akan dibikin pusing bicara dengan orang yang tidak paham dengan etika, akhlak, pengetahuan,” ungkapnya.

UBN menegaskan, bahwa upaya tersebut dalam rangka menyelamatkan anak-anak generasi penerus dan bangsa Indonesia dari dari kehancuran. “Insya Allah anak-anak dan Indonesia masih bisa kita selamatkan,” pungkasnya.*

Baca: Temui DPR, Ulama Madura Minta LGBT Dimasukkan Revisi KUHP

Rep: Yahya G Nasrullah
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

DPR: Literasi Rendah, Anak di Daerah 3T Tak Pernah Lihat Buku

DPR: Literasi Rendah, Anak di Daerah 3T Tak Pernah Lihat Buku

Aa Gym dan 20 Ribuan Santri Pasukan Kebersihan akan Hadir di Monas

Aa Gym dan 20 Ribuan Santri Pasukan Kebersihan akan Hadir di Monas

Sudirman Said: Pandemi ini Momentum Bangun Kemandirian Indonesia

Sudirman Said: Pandemi ini Momentum Bangun Kemandirian Indonesia

Din: Jamaah Islamiyah, Skenario Amerika

Din: Jamaah Islamiyah, Skenario Amerika

Kopertis: 89 Persen Lulusan SMA/SMK Papua Tak Lanjut ke PT

Kopertis: 89 Persen Lulusan SMA/SMK Papua Tak Lanjut ke PT

Baca Juga

Berita Lainnya