Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

GNPF Mengaku Objektif Menilai Pemerintah, Minta Presiden Jokowi Utamakan Dialog

gnpf
Konferensi pers GNPF MUI di AQL, Selasa (27/06/2017) terkait pertemuan Tim 7 GNPF dengan Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Ahad (25/06/2017).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Pertemuan Tim 7 Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF MUI) dengan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, pada momentum Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Ahad (25/06/2017) lalu, mengundang berbagai tanggapan.

Ketua GNPF MUI KH Bachtiar Nasir menjelaskan, inti dari pertemuan itu, GNPF MUI meminta Presiden Jokowi mengutamakan dialog dalam proses menyelesaikan masalah.

“Kita ingin siratkan pesan, proses, selesaikan masalah harus dengan dialog lewat silaturahim buka hati dan diri untuk terima masukan,” ungkapnya dalam jumpa pers mengenai hasil pertemuan GNPF MUI dan Presiden Jokowi di AQL Islamic Center, Tebet, Jakarta, Selasa (27/06/2017).

Baca: Kepada Presiden Jokowi, GNPF: Selama ini Hukum Seakan Tajam atas Umat Islam

Selain itu, lanjut Sekjen MIUMI ini, GNPF MUI menginginkan agar Indonesia damai, bersatu, kuat, dan berdaulat.

“Dan kita ingin agar Indonesia tidak perang saudara, tidak diperalat yang inginkan Indonesia pecah. Itu cita-cita kita bersama dan kembali ke NKRI sebagaimana yang dicita-citakan pendiri bangsa,” tegasnya.

Terkait pertemuan itu, Presiden Jokowi pun telah menunjuk Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto untuk melakukan dialog lanjutan dengan GNPF MUI.

“Presiden tidak bicara teknis dan Presiden instruksikan Menko Polhukam, setelah ini ada komunikasi secara intens,” ujar Ustadz Bachtiar, sapaannya.

Baca: Pertemuan dengan Presiden Jokowi, GNPF Rembugkan Solusi soal “Kriminalisasi” Ulama

Pimpinan AQL ini lantas menyayangkan pemberitaan media massa yang dinilai terlalu mendramatisasi pertemuan tersebut.

Diketahui, media mewartakan bahwa Bachtiar memuji pemerintah dengan segala program dan kebijakannya. “Kami lepas dari puja puji, kita objektif menilai. Tapi, masa Presiden salah semua,” Bachtiar menekankan, demikian GNPF.*/ azh

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Da’i jangan Campurkan Urusan Pribadi dan Urusan Dakwah

Da’i jangan Campurkan Urusan Pribadi dan Urusan Dakwah

Wiranto: Jika Tak Mau Ditangkap ya Jangan Macam-macam

Wiranto: Jika Tak Mau Ditangkap ya Jangan Macam-macam

Menyesali Perbuatannya Menarik Cadar, Zarkasih Meminta Maaf kepada Patri

Menyesali Perbuatannya Menarik Cadar, Zarkasih Meminta Maaf kepada Patri

Ketua Asosiasi MK Se-Asia Kunjungi Mahkamah Konstitusi Indonesia

Ketua Asosiasi MK Se-Asia Kunjungi Mahkamah Konstitusi Indonesia

Vaksinasi Malam Ramadhan

DPR RI Dukung Penuh Vaksin Nusantara, BPOM Belum Kasih Izin

Baca Juga

Berita Lainnya