Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pemuda Al-Azhar Keluarkan Pernyataan Sikap Minta Polri Tindaklanjuti Sikap Keagamaan MUI

ist
Pemuda Al-Azhar.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemuda Yayasan Al-Azhar Indonesia mengeluarkan pernyaan sikap terkait dinamika kehidupan kebangsaan khususnya dalam penyelesaian kasus penistaan agama oleh Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Pernyataan itu disampaikan oleh Ketua Unit Pemuda Al-Azhar, Muhammad Akbar Satrio di hadapan jamaah Masjid Agung Al-Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta, usai sholat Jum’at (11/11/2016).

Berikut isi lengkap pernyataan sikap Pemuda Al-Azhar:

Melihat dan mencerna dinamika kehidupan kebangsaan berkenaan dengan Pernyataan dan Sikap Keagamaan Majelis Ulama Indonesia (MUI) tanggal 11 Oktober 2016 dan Gerakan Damai Bela Al Qur’an, maka kami organisasi-organisasi kepemudaan di lingkungan Al Azhar menyatakan:

  1. Meminta kepada Pemerintah Republik Indonesia, khususnya Bapak Presiden Joko Widodo untuk memperhatikan dan menindaklanjuti sikap keagamaan MUI secara sungguh-sungguh dan tanpa pretensi apapun. Bersikap adil dan tidak melindungi pihak-pihak yang ucapannya menyulut adanya disintegrasi bangsa.
  1. Meminta kepada Kapolri untuk menegakkan hukum dengan adil. Sikap keagamaan MUI telah dikeluarkan beberapa kali sebagai bahan rujukan pengadilan pidana seperti Ahmad Musadek dan Lia Eden. Apabila kali ini sikap keagamaan MUI tidak ditindaklanjuti, maka kembali akan ada “anggapan” Polri bersikap tidak adil dan memilih-milih kasus.
  1. Bahwa sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo agar penegakkan hukum dilaksanakan secara transparan dan adil, maka kami meminta kepada Mabes Polri untuk mempertimbangkan seutuhnya rasa keadilan yang dituntut oleh banyak orang yang merasa tersinggung dan merasa terdapat kejanggalan acara di kepulauan seribu, yang semestinya merupakan acara Program Pengembangan Perikanan yang kemudian dialihkan kepada isu Surat Al Maidah ayat 51.
  1. Meminta kepada Kapolri untuk tidak melakukan kriminalisasi terhadap Sdr. Buni Yani sebagai dalih atas sikap keagamaan MUI.
  1. Menghimbau kepada segenap warga bangsa untuk tidak menghiraukan ajakan-ajakan provokasi melalui media apapun yang tidak dapat dipertanggung jawabkan. Gerakan media sosial harus digunakan untuk saling asah, asih, asuh demi kejayaan Bangsa dan Agama.
  1. Mengapresiasi dan mendukung penuh atas kerja keras pemerintah dan Kapolri untuk mencapai kinerja yang lebih baik.
  1. Meminta kepada Bapak Presiden Joko Widodo dan para elit politik untuk tidak mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang tendensius, menyulut ketegangan politik, dan mengharapkan keteladanan kenegarawanan Bapak sekalian yang bisa dijadikan keteladanan oleh kami sebagai generasi penerus.

Do’a kami teruntuk Bapak Presiden, Bapak Kapolri, para elit politik, rekan-rekan pers, saudara seiman sebangsa agar bangsa kita semakin berketuhanan, beradab, berkeadilan, bersatu dan gotong royong demi kejayaan Indonesia.*

Rep: Yahya G Nasrullah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mahfud MD: Kriminalisasi LGBT Dibolehkan Konstitusi, Tak Langgar HAM

Mahfud MD: Kriminalisasi LGBT Dibolehkan Konstitusi, Tak Langgar HAM

Wapres JK Izinkan Prabowo Kuasai Lahan: Sesuai UU, Tak Ada yang Salah

Wapres JK Izinkan Prabowo Kuasai Lahan: Sesuai UU, Tak Ada yang Salah

Menkes: Imunitas Tubuh Daya Tangkal Utama Hadapi Virus Korona

Menkes: Imunitas Tubuh Daya Tangkal Utama Hadapi Virus Korona

Jimly: Para Politisi Indonesia Harus Belajar Moralitas dari Natsir

Jimly: Para Politisi Indonesia Harus Belajar Moralitas dari Natsir

MUI Diminta Keluarkan Fatwa Soal Rokok

MUI Diminta Keluarkan Fatwa Soal Rokok

Baca Juga

Berita Lainnya