Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

‘Risalah Jogja’ Ajak Umat Islam Kuatkan Komunikasi di Bawah Komando GNPF MUI

Bagikan:

Hidayatullah.com–Dalam silaturrahim ummat sebagai tindak lanjut gerakan bela Al Quran, perwakilan berbagai unsur keummatan di Yogyakarta yang berkumpul di Masjid Jogokariyan pada hari Kamis 10 November 2016 guna berkoordinasi dengan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) MUI.

KH Bachtiar Nashir selaku Ketua GNPF MUI dari Jakarta melalui telepon menyampaikan agar umat terus menjaga semangat dan kewaspadaan.

Aksi Damai Bela Islam Jilid III tetap akan kita selenggarakan dengan tema besar ‘BELA AL QURAN’. Waktu pelaksanaan akan ditentukan saat habisnya tenggat waktu 2 pekan (18 November 2016) dengan terus mencermati perkembangan penanganan kasus penistaan Al Quran.

Aksi Damai ini harus terus dimurnikan sebagai pembelaan terhadap Al Quran dari berbagai isu lain yang membelokkannya, bahkan adu domba antar ummat Islam mungkin akan terjadi dengan demonstrasi lain dengan isu lain. Tapi kita akan tetap istiqamah insyaallah.

Ketua GNPF-MUI: Hanya Energi al-Quran Bisa Datangkan Aksi Damai Jutaan Orang

Jangan sampai euforia kesuksesan kecil setelah Aksi Bela Islam Jilid II kemarin melemahkan kita seperti terjadi pada Perang Hunain setelah Fathu Makkah.

Pertemuan unsur keummatan di Yogyakarta ini akhirnya melahirkan risalah yang menyerukan:

  1. Mari ajak seluruh ummat menjaga dan merutinkan tilawah Al Quran. Jadikan kemesraan dengan Al Quran sebagai sumber kekuatan keyakinan, fikrah, dan akhlaq perjuangan kita.
  2. Mari ajak seluruh ummat menghayati kandungan makna Surat Al Maidah. Kepada para Ustadz, Guru, dan ‘Alim-‘Ulama agar menyampaikan kajian tafsir Surat Al Maidah di majelis-majelisnya.
  3. Mari ajak seluruh ummat menyemarakkan Gerakan Shalat Berjama’ah di Masjid, sebagai sarana dasar menyatukan langkah dan hati.
  4. Ke depan, akan makin banyak yang berkepentingan untuk menunggangi perjuangan kita. Jangan terpancing, jangan melawan dengan melawan, lawan dengan bertahan. Tetaplah bertahan pada syi’ar kita: ”Hukum Penista Al Quran dan Pelindungnya!”
  5. Teruslah menguatkan komunikasi dan sinergi antar anasir ummat, rapikan koordinasi di bawah komando GNPF MUI, jalin ukhuwah, perbanyak kawan dan sedikitkan lawan.

Risalah Jogja dirumuskan di Masjid Jogokariyan, 10 November 2016 pukul 22.30 WIB.*

Rep: Ahmad
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden Jokowi: Keselamatan Rakyat adalah Hukum Tertinggi

Presiden Jokowi: Keselamatan Rakyat adalah Hukum Tertinggi

Menjelang Bebas, Kondisi Kesehatan Ustad Abu Bakar Baasyir Sempat Turun

Menjelang Bebas, Kondisi Kesehatan Ustad Abu Bakar Baasyir Sempat Turun

Jaminan Produk Halal, BPJPH Sinergi dengan 4 Bank Syariah

Jaminan Produk Halal, BPJPH Sinergi dengan 4 Bank Syariah

JANUR UKMKI UNAIR akan Mengadakan Grand Launching Kampus Qur’ani

JANUR UKMKI UNAIR akan Mengadakan Grand Launching Kampus Qur’ani

PA 212: Kapitra Bukan Pengacara HRS Sejak 4 Bulanan Lalu

PA 212: Kapitra Bukan Pengacara HRS Sejak 4 Bulanan Lalu

Baca Juga

Berita Lainnya