Sabtu, 18 September 2021 / 11 Safar 1443 H

Nasional

60 Persen Siswa Pernah Lihat Tayangan Pornografi

Kak Seto, Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Data Komisi Nasional Perlindungan Anak mengungkapkan dari 4.500 remaja di 12 kota di Indonesia, 97 persennya pernah melihat pornografi.

Begitu juga di kalangan siswa. Dari 2.818 siswa, 60 persennya pernah melihat tayangan yang tidak senonoh itu.

“Pornografi berdampak buruk bagi perkembangan otak anak,” kata Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Seto Mulyadi dalam acara bertajuk gathering parenting di Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa.

Menurut Kak Seto, sapaan akrabnya, pornografi merupakan perilaku menyimpang yang terjadi pada anak-anak yang kurang mendapatkan pengawasan dan perhatian orang tua maupun guru.

Ia menyebutkan perilaku menyimpang terjadi pada anak karena aktivitas yang tidak terkontrol, dikarenakan orang tua yang terlalu sibuk, tidak ada komunikasi dan tuntutan terlalu tinggi, kekerasan pada anak, tidak tahu potensi anak, ambisi orang tua dan guru serta diskriminasi.

“Perilaku menyimpang pada anak melakukan bully, tawuran, perkosaan, pencurian, narkoba, pembunuhan, perampokan, seks bebas, kabur dari rumah dan pornografi,” katanya dikutip Antaranews, Selasa (11/10/2016).

Kak Seto menyebutkan saat ini para orang tua sedang berlomba dengan predator seksual anak yang berkeliaran di luar, jika keluarga tidak menjadi surga bagi anak-anak untuk tumbuh dengan nyaman.

“Perlu komunikasi efektif terkait psikoseksual. Pornografi berdampak buruk bagi perkembangan otak anak,” katanya.

Ini yang Diinginkan Bisnis Pornografi Terhadap Anak Anda

Ia mengatakan anak diarahkan untuk belajar tidak hanya ilmu matematika dan pelajaran lainnya, tetapi juga perlu diajarkan pendidikan moral, etika, dan agama.

“Perlu diingat semua anak unik, otentik, tidak tergantikan. Tidak masalah anak lemah matematika tetapi unggul di bidang lain,” katanya.

Kak Seto mengatakan orang tua harus belajar agar dapat mendidik anak dengan baik, membaca buku psikologi pertumbuhan anak.

“Jadi orang tua jangan mudah terpancing emosi, kalau emosi datang alihkan melakukan kerjaan lain seperti membersihkan kamar mandi,” kata psikolog anak ini.

Kak Seto tampil dalam seminar orang tua yang diikuti ratusan guru dan juga orang tua se-Kota Bogor. Dengan cara yang khas seperti mendongeng, Kak Seto menyampaikan cara mendidik anak yang baik bagi orang tua dan guru.

Kak Seto menitikberatkan terciptanya sekolah dan rumah ramah anak serta mendorong orang tua dan guru yang kreatif.

“Orang tua dan guru yang krearif menghasilkan anak yang kreatif pula,” kata Kak Seto.*

Rep: Ahmad
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

BKsPPI: Ada Pesan Liberalisasi Disusupkan di Film The Santri

BKsPPI: Ada Pesan Liberalisasi Disusupkan di Film The Santri

Subsidi Listrik PLN

YLKI Usulkan Tarif Listrik Diturunkan, Ringankan Dampak Covid-19

Mutasi Covid-19 B117

Satgas Covid-19 Vaksin Merah Putih Masuk Program Vaksinasi Pemerintah

Banyak Pelajar Korban Gas Air Mata Dievakuasi ke Masjid

Banyak Pelajar Korban Gas Air Mata Dievakuasi ke Masjid

Gus Solah: HTI Saudara Seiman

Gus Solah: HTI Saudara Seiman

Baca Juga

Berita Lainnya