Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

KH Hasyim Muzadi Bersyukur Banyak Mahasiswa Hafal Al Quran

Anggota Watimpres KH Hasyim Muzadi.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) KH Hasyim Muzadi yang juga salah seorang tokoh Nahdlatul Ulama (NU) menyatakan bersyukur terkait banyaknya mahasiswa umum yang kini sudah mampu menghafal Al Quran 30 juz.

“Para penghafal Quran Insha Allah berhati bersih dan berpikiran lurus serta memahami masa depan karena mereka paham fenomenologi seperti yang disebutkan dalam Al Quran,” kata KH Hasyim sebagaimana dikutip Sekretarisnya, Aas Subarkah di Jakarta, Rabu (3/8/2016).

Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hikam Malang dan Depok itu juga mengemukakan, banyaknya mahasiswa yang hafal al Quran membawa optimisme tumbuh dan berkembangnya Islam “rahmatan lilalamin” (rahmat bagi sekalian alam).

Selain itu, integrasi keilmuan akan kembali menjadi milik dunia Islam apabila lembaga-lembaga pendidikan Islam pandai merumuskannya dalam prinsip-prinsip keilmuan, kurikulum, syllabus, dan karakterisasi mahasiswanya.

KH Hasyim menjelaskan, Al Quran sebagai kitab suci dan pegangan hidup dunia akhirat pasti berisi serba ilmu, baik ilmu yang terjangkau oleh kemampuan manusia maupun yang harus diterima melalui keyakinan atas kebenarannya.

Pada umumnya, menurut dia, kaum Muslimin masih sangat sedikit melakukan penggalian keilmuan dari Al Quran, baik sebagai sumber keilmuan maupun sumber pengembangan penelitian, sementara keluasan dan kedalaman kandungan Al Quran tidak terbatas.

Sampai hari ini kandungan yang tergali dan merupakan disiplin ilmu tersendiri baru sedikit, misalnya terkait ilmu tauhid (keimanan), ibadah (hablun minallah), dan fiqh (keilmuan legal formal di dalam hukum Islam), serta terkait sosial kemasyarakatan (menyangkut masalah sosiologi, kenegaraan, ekonomi, politik, hukum, dan budaya).

KH Hasyim juga mengemukakan, pada mulanya di awal kejayaan Islam, para Ulama Islam seperti Ibnu Sina, Al-Faraby, Ibnu Rusydi, dan Al-Khawarizmy merintis disiplin-disiplin keilmuan itu.

“Sayangnya, setelah berganti generasi, semangat penelitian itu padam, sehingga pengembangannya diambil alih oleh dunia Barat,” katanya.

Di sisi lain, lanjutnya, umat Islam sendiri berpindah kesibukannya dengan pertikaian antar-golongan dan sekte, serta urusan kekuasaan dan formalisme negara (bukan substansi negara) dan kecintaan terhadap hidup duniawi, sehingga potensi mereka menjadi lemah.

Akibatnya, banyak orang Islam yang menjadi bodoh dan miskin serta berpecah belah. Lebih menyedihkan lagi, mereka menganggap penelitian keilmuan bukan bagian dari perintah Islam.

KH Hasyim juga menjelaskan al Quran tidak hanya berisi ilmu kauniyat (kealaman) dengan segala kedalaman kandungan ilmu dan harmoninya, tetapi juga mengandung patokan tentang proses kealaman dan kemanusiaan yang biasa dikategorikan sebagai ilmu phenomenologi.

Artinya, setiap kejadian (fenomena) telah diberitahukan akibatnya oleh al Quran, baik positif maupun negatif. Apabila seseorang berbuat sesuatu, sebenarnya al Quran sudah memberitahukan apa akibat dari perilaku tersebut di kemudian hari.

Demikian juga fenomena kejadian alam dan kelompok sosial maupun kenegaraan serta gejala perubahan sosial baik positif maupun negatif, ataupun naik turunnya dinamika kenegaraan, baik kejayaan maupun keruntuhannya, semua telah dibentangkan oleh alquran, demikian KH Hasyim Muzadi.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

PKS Sukabumi: Soal Desy Ratnasari Baru Taraf Komunikasi

PKS Sukabumi: Soal Desy Ratnasari Baru Taraf Komunikasi

KTT Ulama dan Cendekiawan Muslim Dunia akan Digelar di Bogor

KTT Ulama dan Cendekiawan Muslim Dunia akan Digelar di Bogor

Ulil Abshar: 1,4 M itu Kecil

Ulil Abshar: 1,4 M itu Kecil

Agar Tak Salah Lagi, Kemendagri Minta KPU Optimal Pakai Database

Agar Tak Salah Lagi, Kemendagri Minta KPU Optimal Pakai Database

Fachrul Razi Minta Maaf Terkait Pernyataan Radikalisme Masuk Masjid Melalui Good Looking

Fachrul Razi Minta Maaf Terkait Pernyataan Radikalisme Masuk Masjid Melalui Good Looking

Baca Juga

Berita Lainnya