Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Adian: Wajar KH Bahtiar Menangis Melihat Ahok

KOMPAS.COM
ubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok saat menjawab wartawan
Bagikan:

Hidayatullah.com–“Kiai Bahtiar Nasir pantas menangis memiliki gubernur seperti Ahok,” kata pengamat media Adian Husaini, dalam acara Ulasan Media di Radio Dakta 107 FM, Selasa (12/04/2016) pagi.

Seperti diberitakan sejumlah media, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku, dirinya menyimpan banyak jenis minuman di kulkas rumahnya, termasuk minuman keras.

Tetapi, katanya, itu bukan untuk diminum sendiri, melainkan untuk menjamu para tamu, termasuk tamu asing.  Hal itu disampaikan Ahok menanggapi ramainya berita yang menampilkan foto minuman keras di meja makan rumahnya pada jamuan makan malam dengan para tim pendukungnya, Jumat (08/04/2016) malam.

“Kamu mau wine, mau bir, mau sirup, mau jus, kulkas saya penuh. Jadi, Anda kalau mau bir, mau apa, silakan kalau datang bertamu di rumah saya,” kata pria yang biasa disapa Ahok ini di Balai Kota, Senin (10/4/2016) dikutip laman Kompas.

Beberapa hari sebelumnya, tentang saham Pemda DKI di perusahaan bir disinggungg Ahok. Ia mengatakan: “Kami punya saham, lanjut saja. Bir salahnya di mana sih? Ada enggak orang mati karena minum bir? Orang mati kan karena minum oplosan cap topi miring-lah, atau minum spiritus campur air kelapa. Saya kasih tahu, kalau kamu susah kencing, disuruh minum bir, lho,” kata Ahok.

Baca: Terkait Isu Pesta Bir, Ahok: Kalau Ada yang Ngebir Memangnya itu Salah?

Menyampaikan analisisnya tentang pernyataan Ahok tersebut, Adian menyatakan, “Sepatutnya Ahok tahu diri dan punya perasaan, bahwa rakyatnya 80 persen Muslim. Pernyataan itu sangat sombong, angkuh, mentang-mentang sedang berkuasa,” kata Adian Selasa (12/04/2016) di acara Ulasan Media.

Adian juga menyatakan keyakinannya, bahwa para ulama di Jakarta semakin menjerit batinnya; mendengar dan menyimak pernyataan Ahok soal minuman keras seperti itu.

“Saya bisa memahami jika Kiai Bahtiar Nasir, Kiai Abdul Rosyid Abdullah Syafii, dan para ulama Jakarta lainnya menangis dan menjerit batinnya,” lanjut Adian.

Adian mengkritik logika Ahok.  “Memang minum bir tidak mati. Makan babi juga tidak mati. Makan duit korupsi juga tidak mati. Kenapa logika seperti ini yang dimainkan?”

Sepatutnya, saran Adian, Ahok tahu sopan santun. Tidak perlu menantang-nantang umat Islam dalam soal miras seperti itu.

Apalagi, lanjut Adian, pada saat yang sama, media massa memuat berita tentang Kebijakan Gubernur Papua yang melarang produksi dan peredaran miras di seluruh Papua.

Meskipun mayoritas rakyatnya beragama Kristen, Gubenur Papua memahami dampak buruk dari minuman keras, sehingga berani mengeluarkan kebijakan yang sangat tidak mudah tersebut.

Pada akhir ulasannya, Adian mengingatkan adanya hadits Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, bahwa kalau umat Islam meninggalkan aktivitas amar ma’ruf nahi munkar, maka mereka akan diberi pemimpin yang merupakan orang-orang yang paling jahat diantara mereka. Karena itu, kata Adian, umat Islam Jakarta khususnya, harus melakukan introspeksi serius, mengapa sampai diuji oleh Allah Subhanahu Wata’ala, memiliki gubenur DKI seperti itu.

Acara Ulasa Media adalah acara yang diisi Dr Adian Husaini mengudara setiap Hari Senin-Jumat di Dakta 107 FM.*/Yan, Bekasi

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Warga Padang Deklarasi Cegah LGBT

Warga Padang Deklarasi Cegah LGBT

PAN: Pencabutan Lampiran Perpres Izin Investasi Miras Menunjukkan Presiden Mendengar Suara Masyarakat

PAN: Pencabutan Lampiran Perpres Izin Investasi Miras Menunjukkan Presiden Mendengar Suara Masyarakat

Gubernur NTB Instruksikan ASN Wajib Shalat Fardhu Berjamaah

Gubernur NTB Instruksikan ASN Wajib Shalat Fardhu Berjamaah

FPI: Media Hanya Melihat Peristiwa Benturan

FPI: Media Hanya Melihat Peristiwa Benturan

Tak Hadiri Sertijab Gubernur, Jimly Sebut Djarot Kekanak-kanakan

Tak Hadiri Sertijab Gubernur, Jimly Sebut Djarot Kekanak-kanakan

Baca Juga

Berita Lainnya