Dompet Dakwah Media

KPI Banjir Dukungan Untuk Konsisten Melarang Tayangan Karakter Banci

Kedatangan Gerakan Indonesia Beradab dinilai menjawab orang tua dan publik yang resah tayangan banci dan LGBT

KPI Banjir Dukungan Untuk Konsisten  Melarang Tayangan Karakter Banci
hidayatullah.com/M Rifai Fahdli
Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) di kantor KPI, Jakarta, Selasa siang (01/03/2016), banjur dukungan terkait pelarangan tayangan yang menampilkan karakter kebanci-bancian

Terkait

Hidayatullah.com – Ratusan Organisasi yang tergabung dalam Gerakan Indonesia Beradab (GIB) menemui pimpinan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) di kantor KPI, Jakarta, Selasa siang (01/03/2016), guna menyatakan dukungannya terkait pelarangan tayangan yang menampilkan karakter kebanci-bancian.

Ketua Yayasan Kita dan Buah Hati, Elly Risman menyatakan alasannya bergabung dengan GIB dan mendukung KPI dikarenakan cinta akan masa depan Indonesia dan cinta anak-anak Indonesia sebagai pemilik bangsa ini.

Sementara itu, Sri Vira Chandra, Pengurus Pusat Wanita Islam mengungkapkan, rasa terima kasihnya kepada KPI karena dinilai telah menjawab keresahan-keresahan orang tua, terutama ibu-ibu.

“Kami mengucapkan terima kasi kepada KPI atas keputusan yang telah dibuat, yang mana ini cukup menjawab keresahan kami dan juga kekhawatiran bangsa ini terhadap dampak negatif dari tayangan bernilai penyimpangan seksual,” ujarnya.

Baca: Ratusan Organisasi dari Gerakan Indonesia Beradab Dukung KPI Larang TV Tampilkan Karakter Banci

Mantan Komisioner Komisi Kejaksaan Republik Indonesia, Kaspudin Noor, juga menyatakan bergabung dengan GIB dan meminta KPI untuk terus melakukan pengawasan terhadap penyiaran yang dianggap melanggar norma hukum, agama, dan moralitas.

“Khususnya dalam hal ini perilaku seks yang menyimpang, karena itu sangat merusak dari tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara, khususnya generasi muda dan anak-anak,” ungkap Ketua Tim Advokasi Pembela Rakyat Buta Hukum ini.

Juga halnya dengan Bambang Suherman dari Dompet Dhuafa, yang menceritakan bagaimana banyak anak-anak di Indonesia yang terenggut masa depannya karena upaya-upaya legitimasi terhadap perilaku menyimpang yang marak ditayangkan di televisi.

“Mereka tidak mempunyai hiburan cukup banyak kecuali televisi, sehingga kalau kita bisa mengawal televisi, itu sudah sangat besar perannya dalam menciptakan masa depan anak-anak di Indonesia.”

Nurul Hidayati, Pengurus Pusat Persaudaraan Muslimah (Salimah) mengatakan, Salimah sebagai sebuah ormas yang berada di 356 kota/kabupaten seluruh Indonesia, merasakan bagaimana banyak masyarakat di daerah yang resah terhadap LGBT.

“Padahal sebuah data menunjukkan 97 persen masyarakat Indonesia menolak, tapi kenapa media begitu massif menayangkan hal-hal yang kita sedih itu ada. Maka dengan adanya dukungan hari ini, bisa membesarkan hati kami dan juga ibu-ibu seluruh Indonesia karena ada yang membela kekhawatiran mereka,” terangnya.

Aktivis Yayasan Peduli Sahabat, Tetraswari mengungkapkan, sejak maraknya LGBT belakangan ini, banyak para palaku SSA (same sex attraction) yang mendaftar dan ingin mendapatkan pendampingan dari Peduli Sahabat.

“Dari hal itu bisa dilihat bahwa banyak dari mereka yang punya kecenderungan SSA ingin kembali, mereka menjerit ingin meminta tolong. Dan dengan KPI melarang penayangan yang sifatnya mempromosikan LGBT mereka bersyukur, dengan demikian mereka tahu bahwa LGBT bukan sesuatu yang baik,” paparnya.

Menanggapi pernyataan dari perwakilan GIB, Wakil Ketua KPI, Idy Muzayyad menegaskan, salah satu dasar kebijakan KPI terkait dengan pelarangan perilaku kebanci-bancian adalah untuk melindungi generasi muda khususnya anak-anak dan remaja.

Idy pun menjelaskan bahwa selama ini pihaknya mendapatkan pertanyaan dari pihak yang tidak setuju dengan KPI terkait pernyataan yang mengatakan bahwa kebijakan-kebijakan KPI juga atas dasar pengaduan dan masukan publik, serta keresahan para orang tua.

“Kemudian ada yang bertanya ‘publik yang mana?’, juga ‘orang tua yang mana?’,” tukasnya.

“Nah, artinya kedatangan Gerakan Indonesia Beradab ini sekaligus menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Bahwa benar kami tidak melakukan manipulasi bahwasannya ada banyak sekali bahkan mayoritas saya kira, yang memberikan masukan kepada KPI dan orang tua yang resah dan gelisah terhadap penayangan yang mendorong pada perilaku seksual yang menyimpang itu,” terang Idy.*

Baca: Puluhan Aktivis Pro LGBT Desak KPI Cabut SE Larangan Tanyangan Karakter Banci

Rep: Yahya G Nasrullah

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !