Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Gosip dan Mistik Rating Tertinggi, TV Ancaman Nyata bagi Anak

muhammad abdus syakur/hidayatullah.com
Direktur Remotivi dalam diskusi tentang penyiaran.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Hendaknya para orangtua tidak lagi bertanya, apakah siaran televisi (tv) itu berdampak kepada anak atau tidak, apakah berbahaya atau tidak? Tapi saatnya orangtua berpikir bagaimana melindungi anak dari berbagai jenis siaran tv tersebut.

Demikian kesimpulan dari acara Seminar Publik “Perlindungan Anak Dalam Regulasi Penyiaran” yang diadakan di Auditorium Ahmad Dahlan, Kantor Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah, Menteng, Jakarta, Kamis (04/02/2016).

Disebutkan, dari berbagai survey yang dilakukan, rating tertinggi dari kandungan siaran tv di Indonesia berkisar gosip, mistik, iklan, dan acara hiburan lainnya.

Di sebuah media misalnya, 15 persen dari tayang tersebut bermuatan gambar wanita berpakaian seksi yang tak pantas ditonton. 8 persen lainnya adalah mistik, sedang penggunaan kata-kata kasar mencapai hingga 22 persen.

“Inilah bahaya nyata yang mengancam anak-anak kita semua,” papar Direktur Remotivi, Muhammad Heychael sebagai pembicara pertama.

Di saat yang sama, lanjut Heychael, ketergantungan orangtua terhadap tv dan muatan daripada siaran tersebut, tidak mendukung buat anak.

“Lihat saja, kalau ada anak susah makan, langsung diputarin tv terus dibujuk lagi biar mau makan,” ungkapnya.

“Kalau orangtua lagi sibuk, anak disuruh nonton tv saja lalu ditinggal,” imbuh Heychael kembali.

Menurut Heychael, asumsi bahwa di era reformasi media memiliki kebebasan adalah keliru.

Media tetap tidak bebas sebab ia masih dipengaruhi oleh modal. Dampaknya, otorianisme negara sudah diganti menjadi otorianisme modal. Kepemilikan kini hanya dipunyai oleh segelintir pengusaha saja.

“Rating dan iklan bagi media itu adalah modal atau keuntungan. Itulah sensor kepentingan media hari ini. Akibatnya regulasi jadi tidak berwibawa,” ucap Heychael.

Acara yang digagas oleh Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhamadiyah tersebut dihadiri oleh sejumlah pemateri.

Selain Heychael, Edi Kuscahyanto (PP Muhammadiyah),  Maria Ulfah Anshor (Komisi Perlindungan Anak Indonesia), dan Azimah Subagijo, Komisioner Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).*/ Masykur

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Haedar: Pemuda Muhammadiyah Jaga Independensi dari Kepentingan Politik

Haedar: Pemuda Muhammadiyah Jaga Independensi dari Kepentingan Politik

Artis Erotis Jadi Calon Bupati, Konsekuensi Demokrasi

Artis Erotis Jadi Calon Bupati, Konsekuensi Demokrasi

Hidayatullah Dinilai Berhasil Membangun Peradaban Baru yang Unik

Hidayatullah Dinilai Berhasil Membangun Peradaban Baru yang Unik

DDKMT PP Muhammadiyah: Syiah sudah Masuk di lembaga Strategis Negara

DDKMT PP Muhammadiyah: Syiah sudah Masuk di lembaga Strategis Negara

Mesir Pulangkan Idris Sardi

Mesir Pulangkan Idris Sardi

Baca Juga

Berita Lainnya