Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Resmikan Taman Corat-Coret Kota Bogor, Bima Arya: Stop Vandalisme

Wali Kota Bogor resmikan taman graffiti pada Ahad pagi (10/01/2016).
Bagikan:

Hidayatullah.com- Untuk menyalurkan aspirasi lewat coretan dan menekan aksi vandalisme di Kota Bogor, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor membuat taman graffiti yang diresmikan pada Ahad pagi (10/01/2016).

“Taman ini bisa menampung karya komunitas graffiti di kota Bogor, sehingga aksi corat-coret bisa dibedakan. Kalau masih ada aksi corat-coret di tempat umum termasuk aksi kriminal dan akan ditindak sesuai dengan aturan yang berlaku,” kata Walikota Bogor, Bima Arya di lokasi peresmian, Jalan Pandu Raya No.10, Kota Bogor.

Untuk tahap awal, Pemkot Bogor membina dulu para komunitas graffiti se-kota Bogor. Saat ini sudah terdaftar enam komunitas graffiti se-kota Bogor yang sudah melakukan aksi corat-coret di taman khusus graffiti. Sehingga diharapkan kedepannya akan bertambah lagi komunitas yang mendaftarkan diri di Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Bogor.

Wali Kota Bogor, Bima Arya mengatakan, tujuan dibangun taman corat-coret ini adalah untuk mengekpresikan perasaan lewat gambar. Sementara untuk taman Ekspresi peruntukannya lebih luas sehingga bisa untuk puisi, orasi, kesenian, pelestarian budaya.

“Ini khusus untuk graffiti untuk mengurangi vandalisme. Kalau masih ada yang corat coret itu tindak kriminal, stop vandalism, lebih baik bikin meme kreatif,” kata Bima di Taman Corat-Coret.

Bima menuturkan, di taman yang telah diresmikan olehnya, diperoleh corat coret tentang protes bisa disalurkan di taman ini, karikatur tentang wali kota juga boleh. Atau menyampaikan aspirasi karena banyak program yang belum selesai.

“Sementara ada sanksi bila masih di fasilitas umum ada corat-corat, mungkin kami alihkan coretannya ke sini dan dibina,” tambah Bima.

Kepala DKP Kota Bogor, Irwan Riyanto mengatakan, taman corat-coret fungsinya untuk mengapresiasi komunitas gravity tidak lagi melakukan coretan diluar atau tempat umum. Taman ini dikelola langsung oleh mereka, kalau sudah penuh mereka sendiri yang akan memutihkan.

“Sudah terdaftar enam komunitas Sekota Bogor. Komunitasnya yaitu Mata Kiri, Taboo, Derau, RCS, Coffer Star dan Skatching Sunda, nanti akan nambah serta bergabung sendiri,” katanya dalam rilis yang diterima hidayatullah.com

Irwan menyebutkan, luas lahan kurang lebih 430 meter, nantinya akan ada tambahan taman di sekitar taman corat coret.

“Nanti ada untuk komunitas lain, jadi program sejuta taman terus digarap oleh kami. Setiap tahun nya nambah taman di wilayah Kota Bogor,” cetusnya.

Irwàn pun menyebut ada kurang lebih 31 dinding di taman ini, yang bisa dimanfaatkan untuk melakukan aksi corat-coret.*

Rep: Achmad Fazeri
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

12 Santri Mandailing Natal Meninggal Diterjang Banjir Saat Belajar

12 Santri Mandailing Natal Meninggal Diterjang Banjir Saat Belajar

Warganya Dikaitkan Terorisme, Muhammadiyah Beri Bantuan Hukum

Warganya Dikaitkan Terorisme, Muhammadiyah Beri Bantuan Hukum

Din Syamsuddin: Hadirkan Yunahar-Yunahar Baru

Din Syamsuddin: Hadirkan Yunahar-Yunahar Baru

Akun Twitter Din Syamsuddin Diretas

Akun Twitter Din Syamsuddin Diretas

Bareskrim Sebut Kasus Viktor Dihentikan, Pakar Pidana: Itu Wewenang Hakim

Bareskrim Sebut Kasus Viktor Dihentikan, Pakar Pidana: Itu Wewenang Hakim

Baca Juga

Berita Lainnya