Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Aceh dan Banten Juara Zakat Awards 2015

Kemenag
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kementerian Agama melalui Ditjen Bimas Islam menggelar malam penganugerahan Zakat Awards 2015 untuk kali pertama.

Ada dua kategori penghargaan, yaitu Manajemen Kelembagaan dan Pengelolaan Zakat, di tingkat Provinsi dan Kabupaten.   Zakat Awards  ini diikuti 66 peserta, terdiri atas 33 provinsi dan 33 kabupaten/kota yang telah diseleksi dengan ketat dan obyektif.

Baitul Maal Nangroe Aceh Darussalam menjadi juara pada kategori Manajemen Kelembagaan tingkat Provinsi dengan nilai 1.289. Berturut-turut di belakangnya adalah Baznas Provinsi Sumatera Barat (1.288) dan juara 3, Baznas Provinsi Jawa Timur (1.255). Adapun untuk kategori Pengelolaan Zakat, dimenangkan oleh Baznas Provinsi Banten (1.295), lalu Nusa Tenggara Barat (1.265) dan Baznas Provinsi Kalimantan Tumur (1.255).

Untuk  kategori Manajemen Kelembagaan tingkat Kabupaten/Kota, dimenangkan oleh Baznas Kabupaten Sumedang Jawa Barat (1.394), Baznas Kab Kutei Timur (1.333) dan Baitul Maal Kota Banda Aceh (1.330) berada diposisi ketiga. Sedangkan kategori Pengelolaan Zakat, dimenangkan oleh Baznas Kabupaten Sragen Jawa Tengah (1.365), Lombok Timur (1.328) dan Bukittinggi (1.325) diposisi ketiga.

Anugerah Zakat Award diberikan langsung oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin kepada para pemenang yang juga sekaligus menutup rangkaian kegiatan tersebut. Dalam sambutannya, Menag menegaskan bahwa  penganugerahan Zakat Awards akan menjadi salah satu program unggulan Kemenag.

“Sudah menjadi tugas Kemenag untuk melakukan pembinaan, pengawasan dan penilaian atas capaian kinerja lembaga pengelolaan zakat di Seluruh Tanah Air. Selamat kepada Baznas provinsi dan kabupaten/kota yang tahun ini masuk nominasi,” terang Menag, dikitip laman Kemenag.

Ke depan, Menag berharap, akan ada penilaian juga kepada Lembaga Amil Zakat (LAZ). Menag yakin, Baznas dan LAZ mampu berperan aktif dalam pengentasan kemiskinan di Republik ini. Menurutnya,  pengelolaan zakat harus terintegrasi dalam satu sistem, diaudit secara syari’ah oleh Kemenag dan audit keuangan oleh akuntan Publik, sehingga kepercayaan masyarakat terjaga.

“Baznas dan LAZ harus terus meningkatkan profesionalisme, akuntabilitas publik dan menjaga amanah para amil. Kita harus berorientasi untuk memuliakan umat. Karenanya, Baznas dan LAZ harus selalu dekat dengan persoalan-persoalan riil masyarakat dan tidak menjadi menara gadinh di tengah kehidupan umat,” pesan Menag.

Selain memperoleh  trophi dan piagam, para juara juga mengdapat penghargaan berupa uang pembinaan. Untuk juara tingkat provinsi, masing-masing sebesar : 35 juta (juara pertama), 30 juta dan 25 juta. Adapun untuk juara tingkat kabupaten, masing-masing sebesar: 25 Juta (I),  20 juta (II), dan 15 juta (III).

Hadir dalam penutupan tersebut, keluarga Besar Ditjen Bimas Islam, para juri, para peserta, dan tamu undangan.*

 

 

Rep: Anton R
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

BNPB: Tak Ada Lagi Pengungsi Pascagempa Ternate M 7,1

BNPB: Tak Ada Lagi Pengungsi Pascagempa Ternate M 7,1

Yayasan Haji Karim Oei, Menyatukan Islam dan Tionghoa

Yayasan Haji Karim Oei, Menyatukan Islam dan Tionghoa

AJI Kritik Ahok yang Marahi dan Usir Wartawan

AJI Kritik Ahok yang Marahi dan Usir Wartawan

MUI akan Gelar Pameran Kebudayaan Islam Indonesia-China

MUI akan Gelar Pameran Kebudayaan Islam Indonesia-China

Ketua MPR: Miras Dorong Munculnya Perilaku Biadab

Ketua MPR: Miras Dorong Munculnya Perilaku Biadab

Baca Juga

Berita Lainnya