Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Nasional

Pers Akan Menjadi Korban Pertama Pasal Penghinaan Presiden

RoL
Ketua Umum AJI Suwarjono saat konferensi pers di Jakarta
Bagikan:

Hidayatullah.com–Aliansi Jurnalis Independen (AJI) menilai penghidupan kembali pasal penghinaan Presiden yang tengah diajukan pemerintah ke DPR RI dalam draf rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana dapat membungkam media massa.

“Korban pertama bila pasal tersebut kembali diberlakukan adalah pers. Pasal penghinaan kepala negara ini lentur dan bisa ditafsirkan dengan sesuai keinginan. Bila ada narasumber atau media kritis, dengan mudah penguasa membungkam,” kata Suwarjono, Ketua Umum AJI dalam rilis yang diterima hidayatullah.com belum lama ini.

Atas upaya pemerintah memasukkan kembali pasal penghinaan kepala negara ini, AJI prihatin dan mendesak agar DPR dan pemerintah tidak membahasnya.

Bila tetap dibahas, ini merupakan langkah mundur dan bisa berakibat buruk bagi kelangsungan demokrasi.

Sementara, Ketua Bidang Advokasi AJI, Iman D Nugroho, ancaman pidana terhadap kebebasan berpendapat seberapapun besarnya, tetap merupakan ancaman terhadap kebebasan berpendapat.

“Pemerintah bebal terhadap kenyataan banyaknya warga negara tidak berdosa dimasukkan ke tahanan karena status yang ditulis di jejaring sosial atau karena berkeluh-kesah melalui chat tertutup dengan temannya,” kata Iman.

Bila kebebasan berpendapat dan berekspresi dibungkam, Iman khawatir selain menjadi ancaman serius kebebasan pers, juga menjadi jalan mudah untuk mengkriminalisasi pihak-pihak yang dinilai tidak sepaham dengan kepala negara.

“Di negara demokratis, perbedaan pendapat yang disampaikan melalui media massa adalah hal biasa. Bila ada pihak-pihak yang merasa berkeberatan dengan pemberitaan, pihak yang bersangkutan seharusnya bisa menempuh prosedur Hak Jawab atau koreksi kepada media bersangkutan. Jika tidak puas, barulah membawa persoalan itu ke Dewan Pers, bukan ke polisi,” kata Iman.

Iman berharap Presiden Jokowi tidak membuat kebijakan yang akan menjadi senjata baru bagi aparat penegak hukum untuk menjerat rakyatnya yang kritis.

“Kebebasan berpendapat dan kebebasan pers menjadi bagian penting dari sistem demokrasi. Bila kebebasan ini dicabut, siap-siap saja kembali ke jaman kegelapan,” kata Iman.*

Rep: Ibnu Syafaat
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Jangan Berikan Waktu Sisa Dalam Dakwah dan Mentarbiyah Keluarga

Jangan Berikan Waktu Sisa Dalam Dakwah dan Mentarbiyah Keluarga

HUT RI ke-73, Berharap Kemerdekaan yang Seutuhnya

HUT RI ke-73, Berharap Kemerdekaan yang Seutuhnya

Wapres JK: Pesantren Tidak Hanya Untuk Ibadah

Wapres JK: Pesantren Tidak Hanya Untuk Ibadah

Persekutuan Gereja di Papua Persoalkan Menara Masjid, Adzan, dan Busana Keagamaan

Persekutuan Gereja di Papua Persoalkan Menara Masjid, Adzan, dan Busana Keagamaan

Imam Masjid Tolikara Berangkat ke Jombang Hadiri Muktamar NU

Imam Masjid Tolikara Berangkat ke Jombang Hadiri Muktamar NU

Baca Juga

Berita Lainnya