Ahad, 5 Desember 2021 / 29 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Soal Toleransi Saat Puasa Ramadhan, Bachtiar Nasir Sebut Pernyataan Menag Jungkir Balik

rinaldimunir.wordpress.com
ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com– Sekretaris Jenderal (Sekjen) Majelis Intelektual Dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) Bachtiar Nasir menyebutkan pernyataan Menag RI itu terbalik soal toleransi umat beragama saat Ramadhan.

“Ada yang jungkir balik nih, dikatakan hendaknya orang berpuasa itu menghormati orang yang tidak berpuasa. Ini pernyataan yang terbalik,” ujar Bachtiar saat menanggapi pertanyaan wartawan usai launching program Ramadhan AQL Islamic Center 1436 Hijriyah, di Sekretariat AQL Islamic Center Jalan Tebet Utara, Jakarta, Jum’at (12/06/2015).

Menurut Bachtiar ada sebuah peristiwa di mana ketika Allah sedang membalikkan hati seseorang, maka yang pernyatan-pernyataan yang keluar biasanya akan terbalik juga. Sebagaimana yang digambarkan dalam Al-Qur’an, “Apakah orang yang berjalan dengan muka di bawah dan kakinya di atas lebih lurus ketimbang dengan orang yang berjalan dengan normal itu?”.

“Kenapa sampai bisa orang yang berpuasa harus menghormati yang tidak berpuasa, ini kayaknya terbalik deh,” cetus Bachtiar.

Menurut Bachtiar pernyataan itu sama halnya seperti pernyataan Wapres JK, terkait dengan kaset ngaji yang didengarkan di masjid sebelum waktu subuh. Jika ada perilaku masyarakat yang dianggap aneh dan mengganggu sebelum subuh, menurutnya nggah usah terlalu digeneralisir.

“Jika beliau merasa nggak bisa tidur karena perilaku pengelola masjid dekat rumahnya itu, yah dikasih tahu saja yang dekat rumahnya, di tempat lain nggak begitu-begitu amat,” tegas Bachtiar.

Meski begitu, Bachtiar mengatakan memang pernyataan seperti itu perlu ditanggapi secara positif walaupun sebetulnya tidak bijaksana juga jika pernyataan itu yang mengucapkan wapres. Sebab, menurutnya, masih banyak urusan yang lebih penting untuk Wapres urus, seperti sektor ekonomi, pendidikan, dan sebagainya.

“Hal ini merupakan gejala dari posmoderisme, ketika orang-orang tidak berkompeten dalam bidang agama kemudian mengurusi persoalan-persoalan di bidang agama,” pungkas Bachtiar.*

Rep: Ibnu Sumari
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Polri Temukan Lagi Dugaan Korupsi di Depag

Polri Temukan Lagi Dugaan Korupsi di Depag

Jurnalis Harus Tetap Jujur Memberitakan Sampang

Jurnalis Harus Tetap Jujur Memberitakan Sampang

Gerakan Sosialpreneur Bisa Jadi Cara Atas Kesenjangan Ekonomi

Gerakan Sosialpreneur Bisa Jadi Cara Atas Kesenjangan Ekonomi

BI: Tahun Depan Perbankan Syariah Tumbuh 40 Persen

BI: Tahun Depan Perbankan Syariah Tumbuh 40 Persen

AS Akui Yerusalem Ibu Kota Israel, Menag: Umat Beragama Wajib Menolak

AS Akui Yerusalem Ibu Kota Israel, Menag: Umat Beragama Wajib Menolak

Baca Juga

Berita Lainnya