Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Negeri Tidak Akan Makmur Selama Perzinahan Masih Merajalela

Ketua MUI Jatim, KH. Abdusomad Bukhori memberikan sambutan
Bagikan:

Hidayatullah.com- Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur KH. Abdusomad Bukhori mengatakan bahwa suatu negeri jika riba dan perzinahan masih merajalela maka tidak akan pernah makmur.

“Saya pernah membaca sebuah hadits yang menjelaskan jika suatu negeri masih ada riba dan perzinahan maka negeri itu tidak akan pernah makmur,” kata KH. Abdusomad saat memberikan prakata pengatar dalam acara ta’aruf Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa MUI Se-Indonesia Kelima di Pesantren At-Tauhiddiyah Cikura, Bojong, Tegal, Jawa Tengah, Ahad (07/06/2015) malam.

Menurut KH. Abdusomad ijtima’ ulama merupakan agenda-agenda yang sangat strategis untuk mendiskusikan semua problematika umat.

“Negeri ini perlu diselamatkan dari bencana-bencana akibat problematika umat yang semakin banyak,” tegas KH Abdusomad.

Selain itu, KH. Abdusomad juga menegaskan bahwa Indonesia wajib memiliki Presiden dan Wakil Presiden Muslim, karena antara persiden dan wakil presiden satu paket yang tidak bisa dipisah.

“Jika ada negara presiden Muslim dan wakilnya Muslim kemudian orang menyebutnya fundamentalis atau radikalisme itu tidak cocok,” tegas KH Abdusomad.

“Atau presidennya Muslim wakilnya non Muslim atau sebaliknya seperti kasus yang terjadi di Jakarta,” imbuh KH. Abdusomad.

Abdusomad berharap kasus yang terjadi di Jakarta yang terkait dengan kepemimpinan non Muslim, itu jangan sampai terjadi di Indonesia. Presiden itu menurutnya waliyul ‘amr kaitannya dengan hukum perwalian.

“Jika ada seorang wanita tidak punya wali maka negara wajib menikahkan. Bagaimana mungkin negara mau menikahkan sementara pemimpinnya non Muslim. Itu tidak bisa,” tegas KH. Abdusomad.

Jadi, menurut KH. Abdusomad bangsa harus berani mengakatan Indonesia dengan 88,2 persen penduduk Muslim sudah sangat pantas dan wajar jika pemimpinnya Muslim.

“Itu namanya baru demokrasi. Jangan mudah dicekoki demokrasi tetapi kita menghindar dari hal-hal yang prinsip. Dan itu adalah prinsip majelis ulama sehingga kita nggak boleh takut. Jadi, ada saatnya kapan kita hitam dan kita bisa menjadi putih,” pungkas KH. Abdusomad.*

Rep: Achmad Fazeri
Editor: Admin Hidcom

Bagikan:

Berita Terkait

Ternyata Konsumen Indonesia Paling Doyan Produk Palsu

Ternyata Konsumen Indonesia Paling Doyan Produk Palsu

Rachmawati Soekarnoputri Dukung Aksi Bela Islam Jumat ini

Rachmawati Soekarnoputri Dukung Aksi Bela Islam Jumat ini

Film ‘Muhammad Nabi Terakhir’ Warnai Bioskop Jakarta

Film ‘Muhammad Nabi Terakhir’ Warnai Bioskop Jakarta

Pasang Badan Penutupan Dolly, Risma Minta Ormas Islam Bersabar

Pasang Badan Penutupan Dolly, Risma Minta Ormas Islam Bersabar

Fahri Hamzah Nilai Pemerintah Masih Lemah Bela Palestina

Fahri Hamzah Nilai Pemerintah Masih Lemah Bela Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya