Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Al Quran, Dijadikan Syarat Kelulusan, Gugup Saat Ujian

Bagikan:

Hidayatullah.com–Apa jadinya kalau ujian sekolah disaksikan orangtua langsung? Tentunya bukan main gugupnya dan harus tampil maksimal.

Itulah sedikit gambaran ujian terbuka yang disaksikan adik kelas, orangtua dan dewan guru di SMP Putri Luqman al Hakim Pesantren Hidayatullah Surabaya  hari Sabtu, 30 Mei 2015 lalu.

Ya, sekitar 26 siswi kelas 9 SMP Putri Luqman al Hakim Pesantren Hidayatullah Surabaya melakoni ujian Al Quran terbuka. Beberapa diantaranya terlihat gugup. Lainnya terlihat tenang.

Sebagian lainnya sambil menunggu giliran tampak komat kamit menghafalkan 3 juz Al Quran yang sudah mereka hafal selama 3 tahun mengenyam pendidikan di Sekolah Integral Luqman al Hakim Hidayatullah Surabaya.

Kesan pun muncul dari guru dan orangtua. Seperti kesan Isti, salah satu guru pembimbing mengatakan cukup gugup melihat kualitas hafalan anak didiknya.

“Pasalnya, di ujian terbuka inilah proses pendidikan dinilai orangtua secara langsung, “ujarnya.

Senada dengan Isti, Zara Fasa, salah satu orangtua dari peserta ujian terbuka.

“Saya melihat peserta tampil terharu sekali. Saya merasa gugup melihat anak saya tampil,” katanya.

Sebelumnya ia belum pernah mengetahui jika SMP Luqman al Hakim mengadakan proses pembelajaran seperti. Baginya proses pembelajaran seperti ujian Al Quran terbuka sangat bagus.

Selain menyaksikan langsung hasil dari proses selama tiga tahun dibidang Al Quran, sekaligus melihat kualitas mental peserta ketika berada di hadapan banyak khalayak.

Risa Rizkyani, peserta pertama di ujian terbuka Al Quran ini merasa siap. Lantaran, ia sudah mempersiapkan sejak proses pembelajaran. Baginya, persiapan bukan saat ujian sudah dekat. Tapi persiapan harus jauh jauh hari sebelumnya.

“Tapi aku juga sempat nervous sedikit tadi,” tutur Risa yang mendapat giliran menghafal surat Al Baqarah, Al Jin, dan At Thalaq.

Senada dengan Risa, Salsabila Firdausi Rafidah juga merasakan hal yang sama. Ia mendapat giliran menghafal Al Baqarah, al Mujadalah, dan Nuh. Ia mengatakan merasa siap. Dukungan orangtua juga menjadi hal terpenting baginya.

Seperti diketahui, di SMP Putri Luqman al Hakim Pesantren Hidayatullah Surabaya, hafalan menjadi kunci bagi kelulusan siswa. Semua berlaku mulai SD, SMP, dan SMA.*

Rep: Anton R
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

buzzer muhammadiyah

Anggota DPR Menyayangkan jika Artis dan Influencer Dijadikan “BuzzerRp” Politik

Ramadhan, Telkom Rilis Flexi Muslim

Ramadhan, Telkom Rilis Flexi Muslim

Perayaan Asyuro-Syiah secara Terbuka timbulkan Banyak Reaksi

Perayaan Asyuro-Syiah secara Terbuka timbulkan Banyak Reaksi

Pemuda Muhammadiyah: Siapkan Langkah Hukum Tanggapi Fitnah terhadap Prof Din

Pemuda Muhammadiyah: Siapkan Langkah Hukum Tanggapi Fitnah terhadap Prof Din

Pengamat: Polling Pengaruhi Pilihan Pemilih

Pengamat: Polling Pengaruhi Pilihan Pemilih

Baca Juga

Berita Lainnya