Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Musabaqah Hifdzil Quran-Hadits Sepenuhnya Didanai Yayasan Sultan bin Abdulaziz Al Saud

dokumentasi Atase Kedubes Arab Saudi
Musabaqah Hafalan Al-Qur'an dan Hadits (MHQH)
Bagikan:

Hidayatullah.com- Duta Besar (Dubes) Kerajaan Arab Saudi, Syekh Mustafa Ibrahim al-Mubarak mengatakan kegiatan Musabaqah Hifdzil Qur’an dan Hadist (MHQH) tahunan yang digelar di Indonesia sepenuhnya didanai oleh Yayasan Sultan bin Abdulaziz Al Saud.

“Kegiatan musabaqah ini sepenuhnya didanai oleh Yayasan Sultan bin Abdulaziz Al Saud yang mana dalam pelaksanaan teknisnya atas nama Kerajaan Saudi Arabia melalui Dubesnya bekerja sama dengan pemerintah Indonesia, dalam hal ini Kementerian Agama Islam Republik Indonesia menyambut baik kegiatan tersebut,” kata Mustafa dalam siaran persnya di depan Aula al-Hikmah masjid Istiqlal Jakarta, Selasa (24/03/2015).

Mustafa merasa sangat bahagia melihat anak-anak muda, dan para pelajar dari berbagai negara yang menjadi peserta MHQH, bersemangat dalam mengikuti acara musabaqah tersebut. [baca: MHQH Sultan bin Abdulaziz al-Saud Tingkat Asean Ke-VI Kembali Digelar].

“Baru saja kita saksikan, baik itu kategori hafalan al-Quran maupun Hadist, anak-anak muda, para pelajar dari berbagai negara bersemangat dalam mengikuti acara musabaqah ini,” ungkap Mustafa.

Mustafa menyampaikan dengan terselenggaranya musabaqah tahunan ini menunjukkan adanya kerja sama yang besar antara Saudi Arabia dengan Indonesia dalam berbagai kegiatan keagamaan. Kemudian, lanjutnya, juga mendapatkan dukungan penuh dari Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin yang terus berupaya untuk mensukseskan musabaqah ini.

“Musabaqah ini hasil dari kerja keras antara Kerajaan Arab Saudi dengan pemerintah Indonesia yang awalnya digagas dan didukung Presiden Susilo Bambang Yudoyono, dan kemudian dilanjutkan oleh Joko Widodo hingga sampai saat ini,” ujar Musatafa.

Mustafa menambahkan, musabaqah tersebut juga tidak lepas dari peran penting Atase Agama Kedubes Arab Saudi untuk Indoensia yaitu Syeikh Ibrahim bin Sulaiman al-Nughaimshi. Di mana, lanjutnya, beliau (Syeikh Ibrahim bin Sulaiman al-Nughaimshi) juga mendukung penuh kegiatan musabaqah, karena ia telah tinggal lama di Indoensia sehingga mengenal masyarakat Indonesia.*

 

Rep: Achmad Fazeri
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Diharapkan Tidak Melulu Sebagai Penegak Hukum

Polisi Diharapkan Tidak Melulu Sebagai Penegak Hukum

Ketum PBNU: Pemilu 2019 Ujian Indonesia Berdemokrasi

Ketum PBNU: Pemilu 2019 Ujian Indonesia Berdemokrasi

Menag Optimistis Indonesia Dapat Tambahan Kuota Haji

Menag Optimistis Indonesia Dapat Tambahan Kuota Haji

Komnas HAM Desak Investigasi Komprehensif Kematian 456 Petugas Pemilu

Komnas HAM Desak Investigasi Komprehensif Kematian 456 Petugas Pemilu

Ketum MUI Harap Ahok Dihukum Maksimal dengan Pasal Penistaan Agama

Ketum MUI Harap Ahok Dihukum Maksimal dengan Pasal Penistaan Agama

Baca Juga

Berita Lainnya