Senin, 15 Februari 2021 / 3 Rajab 1442 H

Nasional

Menteri Agama RI: “Kesetaraan Gender Harus Sesuai Islam, Bukan Barat

Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Agama (Menag) RI Lukman Hakim Saefuddin mendukung kontribusi perempuan-perempuan dunia untuk membangun sebuah peradaban di masa akan datang.

Dengan Islam, Lukman yakin akan terciptanya sebuah negara yang baik. Tidak rusak sebagaimana yang diucapkan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wassallam.

“Keberadaan organisasi ini saya pandang sebagai kontribusi para wanita muslim untuk membangun peradaban masa depan. Sebagaimana yang diucapkan nabi bahwa wanita adalah tiang negara. Jika wanitanya baik, maka baiklah sebuah negara. Pun sebaliknya,” ucapnya dalam sambutan pembukaan Internasional Muslim Women Union pada hari Sabtu (14/02/2015) di Universitas Islam Assyafiiyah, Jakarta.

Ia juga menyatakan, bahwa untuk kemajuan seorang wanita Muslim yang ikut turut membangun sebuah negara, mesti menjaga keseimbangan antara peran kodrati dalam rumah tangga, yaitu sebagai isteri dan ibu. Juga memperhatikan lingkungan sosial dengan turut membantu mencetak masyarakat-masyarakat yang berkualitas dengan nafas Islam.

“Wanita muslim tetaplah harus menjaga keseimbangan antara peran kodrati dalam keluarga. Dan juga peran sosial di masyarakat,” tambahnya. Sehingga dengan demikian menurutnya akan terwujud masyarakat yang berkeadaban sebagaimana yang diingini Islam.

Terakhir, menyikapi isu global terhadap kesetaraan gender, Lukman mengingati untuk organisasi yang dihadiri kurang lebih 20 negara ini agar jawaban dari isu ini untuk tetap mengedepankan ajaran-ajaran Islam. Bukan justeru mengikuti pemikiran Barat seperti saat ini.

“Memperjuangkan kesetaraan jender di setiap negara-negara tidak harus mencabut akar keislamannya. Dan untuk mengembangkannya, tidak perlu mencontoh Barat,” tutupnya.

Untuk itu, Lukman pun berharap dari pertemuan organisasi IMWU akan memunculkan gagasan dan keputusan yang tepat. Untuk bangsa dan dunia.

Ketua pelaksana Internasional Muslim Women Union, Prof.DR. Hj.Tutty Alawiya mengatakan rapat kerja organisasi wanita Islam internasional ini dilaksanakan di Kampus Universitas Islam Asy-Syafi’iyah, Pondok Gede, Bekasi selama tiga hari (14-16 Februari 2015) dengan dihadiri peserta dari 22 negara.*

 

 

 

Rep: Robigusta Suryanto
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

PBNU Akan Gelar Rukyatul Hilal 10 Agustus

PBNU Akan Gelar Rukyatul Hilal 10 Agustus

PP Hidayatullah Peroleh Kaltim Education Award 2010

PP Hidayatullah Peroleh Kaltim Education Award 2010

Mencetak Calon Pengusaha yang Hafal Qur’an

Mencetak Calon Pengusaha yang Hafal Qur’an

Generasi Muslim untuk Pemimpin Dunia Dimulai Sejak Dini

Generasi Muslim untuk Pemimpin Dunia Dimulai Sejak Dini

MUI: Harus Ada Tindakan Lebih Tegas pada Pemerintah Myanmar

MUI: Harus Ada Tindakan Lebih Tegas pada Pemerintah Myanmar

Baca Juga

Berita Lainnya